Upāsaka dan Upāsikā

english Upāsaka and Upāsikā

Gambaran keseluruhan

Upāsaka (maskulin) atau Upāsikā (feminin) adalah dari kata-kata Sanskrit dan Pali untuk "atendan". Ini adalah tajuk pengikut Buddhisme (atau, secara historis, dari Gautama Buddha) yang bukan sami, biarawati, atau biarawan baru dalam tamadun Buddha, dan yang mengerjakan janji-janji tertentu. Pada zaman moden, mereka mempunyai konotasi ketakwaan khusus yang disarankan oleh istilah seperti "penyembah lay" atau "pengikut setia taat".

Benteng Yuyu (Sanskrit upāsaka, diterjemahkan ke dalam bahasa Cina oleh Kiyoshishinshi, seorang lelaki baru-baru ini, dan sebagainya) adalah seorang lelaki pribumi laki-laki, Yuyu (Sanskrit upāsikā, bentuk slangnya uvāyi (perempuan kejiranan dan sebagainya) dan menjaga mereka dekat dengan rumah mereka Pada mulanya, seorang penganut Buddha dari seorang lelaki dan wanita, tetapi di Jepun, terutamanya dalam zaman Nara, dia menunjuk kepada orang yang beragama peribadi. Beliau mempunyai gaya hidup semi-imam dan semi-budaya , yang diamalkan di hutan, dan menimbulkan keajaiban.Ini penyihir seperti peramal di pergunungan dan hutan juga disebut sebagai "Yu-Chi" dan "Zen-shi". Contoh biasa orang religius adalah sudut kecil Pegawai ) Dan dia dipanggil sebagai penjaga pelakon. Terdapat banyak narasi mengenai benteng Yuyao bersama Saya dan Zen Master dalam "Nippon Reisen". Seorang wanita betina seperti bidaah kadang-kadang dipanggil kasih sayang. Di samping itu, ada juga yang menjadi kubu Yu-ji dari kanak-kanak dan mendapat lebih jauh kepada para bhikkhu. Kubu Yu-ji adalah nod antara sami-sami dan orang-orang, kuil dan masyarakat, dan menyumbang kepada pembentukan agama Buddha.
Yuma Ito