Kamakura

english Kamakura
Kamakura
鎌倉市
City
Kamakura City Hall
Kamakura City Hall
Flag of Kamakura
Flag
Official seal of Kamakura
Seal
Kamakura in Kanagawa Prefecture
Kamakura in Kanagawa Prefecture
Kamakura is located in Japan
Kamakura
Kamakura
 
Coordinates: 35°19′N 139°33′E / 35.317°N 139.550°E / 35.317; 139.550Coordinates: 35°19′N 139°33′E / 35.317°N 139.550°E / 35.317; 139.550
Country Japan
Region Kantō
Prefecture Kanagawa Prefecture
Government
 • Mayor Takashi Matsuo
Area
 • Total 39.53 km2 (15.26 sq mi)
Population (September 1, 2016)
 • Total 174,314
 • Density 4,358.77/km2 (11,289.2/sq mi)
Time zone Japan Standard Time (UTC+9)
– Tree Yamazakura (Prunus jamasakura)
– Flower Gentian
Phone number 0467-23-3000
Address 18-10 Onarimachi, Kamakura-shi, Kanagawa-ken 248-8686
Website http://www.city.kamakura.kanagawa.jp/

Gambaran keseluruhan

Kamakura ( 鎌倉市 , Kamakura-shi ) adalah sebuah bandar di Prefektur Kanagawa, Jepun. Walaupun Kamakura tepat pada masa ini agak kecil, ia sering digambarkan dalam buku-buku sejarah sebagai bekas ibu kota de facto Jepun, penempatan penduduk yang paling ramai penduduk dari 1200 hingga 1300 AD, sebagai kerusi shogun dan Kabupaten semasa zaman Kamakura. Kamakura telah ditetapkan sebagai sebuah bandar pada 3 November 1939.
Sehingga 1 September 2016, bandar moden ini mempunyai penduduk yang dianggarkan 172,302, dan kepadatan penduduk 4,358.77 orang setiap km. Jumlah kawasan adalah 39.53 km (15.26 meter persegi).
Sebagai sebuah bandar pesisir yang mempunyai banyak perayaan bermusim, serta kuil-kuil purba dan purba Buddha dan kuil, Kamakura adalah destinasi pelancongan yang popular di Jepun. Kamakura adalah penempatan terbesar di Jepun (bandar) selama 1200 hingga 1300.

Sebuah kota yang menghadap Teluk Sagami, terletak di dasar Semenanjung Miura di bahagian tenggara Prefektur Kanagawa. Penduduk 174,314 (2010). Pusat bandar adalah dataran rendah yang dikelilingi oleh bukit-bukit di dalam dan di luar 100m di atas permukaan laut, dan banyak lembah dalam yang disebut "Yato" dan "Yatsu" dapat dilihat di sekitarnya. Ia menjadi pusat politik samurai dengan penubuhan Kamakura Shogunate pada tahun 1192 (Kenkyu 3), bahkan setelah memasuki masa Muromachi. Kamakurafu Ia makmur sebagai lokasi Kamakura, tetapi merosot setelah Kamakura Kokata Ashikaga dikejar oleh Kamakura pada pertengahan abad ke-15. Ukiran Kamakura Atau Sagami Walaupun kerajinan seperti ini masih ada, itu adalah kampung yang dingin yang berpusat pada pertanian dan perikanan hingga zaman Edo. Tapak bersejarah dan kuil dan kuil Kamakura sebagai destinasi pelancongan di pinggir bandar Edo telah menjadi popular sejak pertengahan zaman Edo. Pada tahun 1889, Jalur Kereta Api Nasional Jepun (sekarang JR) Yokosuka, yang bercabang dari Ofuna, dibuka, dan disebabkan oleh iklim yang hangat berhampiran Tokyo, kawasan bandar secara beransur-ansur dibentuk sebagai vila dan kawasan perumahan pinggiran bandar. Sejak pembukaan Laluan Keretapi Elektrik Enoshima (Enoden) pada tahun 1910, kemudahan perubatan telah berbaris di kawasan pesisir, dan jumlah pelancong dan pemandian meningkat. Elektrifikasi Jalur Yokosuka pada tahun 2013 memungkinkan perjalanan ke Keihin, dan populasi meningkat dengan ketara. Pada tahun 1939, Kota Kamakura bergabung dengan Bandar Koshigoe, yang terletak di sebelah barat, dan sistem kota dikuatkuasakan. Selepas Perang Dunia II, jumlah pendatang dari Keihin meningkat kerana kerosakan perang di Tokyo dan Yokohama, dan Desa Fukasawa dan Ofunemachi di bahagian barat laut tahun 1948 dimasukkan ke kawasan bandar sekarang. Pada tahun 1961, Shonan Monorail dibuka dari Stesen Ofuna ke Shonan Enoshima, dan bekas daerah Ofuna, Desa Fukasawa, dan daerah Koshigoe di sepanjang garis itu dengan cepat diubah menjadi tanah perumahan. Lereng selatan kawasan Kamakurayama, yang dibangun sebagai vila mewah di belakang Shichirigahama, telah diubah menjadi tanah perumahan sejak tahun 1960-an. Kawasan di sekitar Stesen Ofuna di bekas kawasan Kota Ofuna telah diperindustrian sebagai lanjutan dari Kawasan Industri Keihin sejak Perang Dunia II, dan lebih daripada separuh pejabat di bandar tersebut tertumpu di sini. Studio Foto Shochiku, Ofuna Kannon (selesai pada tahun 1960), dan Pusat Bunga Prefektur (dibuka pada tahun 1962), yang dipindahkan dari Kamata, Tokyo pada tahun 1936, juga terletak di Ofuna, dan Muzium Seni Perbandaran (1993) dibina kerana studio dikurangkan. Studio ini ditutup pada tahun 2000 dan kini menjadi lokasi Universiti Wanita Kamakura.

Kamakura dikatakan sebagai kota bersejarah, tetapi terdapat sedikit peninggalan zaman Kamakura yang masih ada. Namun, ia dikelilingi oleh gunung-ganang di tiga sisi, dan Anda dapat melihat lingkungan alam yang menghadap Teluk Sagami, jalan masuk yang memasuki Kamakura, yang disebut Tujuh Keluar Kamakura, dan jaringan jalan. Pusat bandar Kamakura adalah Tsurugaoka Hachimangu Jadi, dari hadapan Hachimangu Yuigahama Wakamiya Oji berlari lurus ke arah pantai. Di kawasan Hachimangu, terdapat Muzium Khazanah Nasional Perbandaran, yang dibuka pada tahun 1928, dan Muzium Seni Moden Prefektur, yang dibuka sebagai muzium seni moden pertama di Jepun pada tahun 1951. Jika anda melintasi potongan Kobukurozaka di sebelah barat laut dari Hachimangu, anda akan menemui Yamanouchi berhampiran Stesen JR Kita-Kamakura, yang dibina oleh Hojo Tokiyori. Kenchoji , Diasaskan oleh Hojo Tokimune Engakuji Selain itu, di kawasan sekitarnya Kamakura Gozan Dikenali dengan Kuil Jochiji dan Kuil Engiri-ji Tokeiji Terdapat. Di sebelah timur Hachimangu adalah tempat kediaman Genji, lokasi shogun pertama, dan makam Yoritomo di belakang pusat. Shogun itu berada di sebelah timur Wakamiya Oji ketika Hojo berkuasa, tetapi sekarang rumah-rumah telah dibangun. Di sebelah timur Makam Minamoto, Kuil Egaraten, yang mempunyai sejarah syarikat lama, didirikan pada tahun 1869 (Meiji 2). Kamakuragu Terdapat di sebelah utara Kuil Kakuonji , Di sebelah timur kuil Kamakura adalah tempat Kuil Nikaido Eifukuji , Kuil Zuisenji Terdapat. Jalan yang membentang dari timur ke barat di depan kubur Yoritomo adalah Jalan Kanazawa, yang menuju ke Kanazawa Hakkei di pantai Teluk Tokyo melalui Kodera Sugimotodera, Jyomei-ji, dan Asaina Kiritsuri. Pantai Teluk Sagami terbahagi dua oleh muara Namerikawa, yang melintasi pusat kawasan bekas kota Kamakura, dan tebing timurnya adalah Zaimokuza Pantai dan pantai barat adalah pantai Yuigahama, dan pada musim panas ia penuh dengan perenang laut. Di Zaimokuza, terdapat Jodo-shu Komyoji Temple dekat pantai, dan dikatakan sebagai lokasi pembinaan pelabuhan pertama Jepun di permukaan laut yang bersempadan dengan Zushi City. Pulau Wakae Terdapat. Nitta Yoshisada terkenal memasuki Kamakura di tepi laut di mana Laluan 134, yang berjalan di sepanjang pantai ini, melewati. Inamuragasaki Terdapat. Gokurakuji berada di sebelah timur Inamuragasaki, Hase di sebelah timur, dan Hase berada Buddha Besar Kamakura Terdapat (harta negara) dan Hase-dera, yang terkenal dengan patung Kannon emasnya. Muzium Kesusasteraan Kamakura, yang dulunya merupakan kediaman bekas Maeda, terletak di Hase-dori. Pantai dari Inamuragasaki ke Koyurugizaki di sebelah barat Shichirigahama Terdapat sebuah pelabuhan nelayan di Koshigoe di sebelah barat Koyurugi, dan di sebelah selatannya. Enoshima (Bandar Fujisawa) menonjol.

Setelah Perang Dunia II, Kamakura dengan cepat menjadi tanah kediaman, sehingga Kota Kamakura, bersama dengan Nara dan Kyoto, meningkatkan gerakan untuk melestarikan kota kuno, dan pada tahun 1966, <Undang-Undang Langkah-Langkah Khas Mengenai Pemeliharaan Iklim Bersejarah di Kuno Bandar> digubal. Sudah selesai.
Ikura bersara

sejarah

Nama Kamakura telah dibaca di Azuma-uta "Manyoshu" sebagai "Gunung Kamakura", "Sungai Minase di Kamakura", "Mikoshinosaki di Kamakura", dll. Pada tahun ke-7 Tenpei (735), separuh dari cukai 109 langkah di 135 bandar sawah untuk 30 isi rumah di Kamakura-go, Kamakura-gun diberikan kepada Raja Takada sebagai meterai makanan. Saya boleh melihatnya. Kamakura-go juga merupakan nama daerah pada waktu yang sama, dan dapat dilihat bahawa itu adalah pusat pemukiman daerah. Terletak di dasar Semenanjung Miura, ini adalah tempat penting yang juga melalui jalan lama yang menuju ke wilayah Boso, dan nampaknya itu adalah wilayah nasional di bawah kendali Kokushi sepanjang masa Heian. Pada separuh akhir zaman Heian, Minamoto no Yoriyoshi, yang pernah bertugas sebagai pengawal nasional negara timur seperti Sagami Mamoru dan mengorganisasi korps samurai tempatan, sedang dalam perjalanan untuk menjadi "tuan samurai", dan pada tahun 1063 (Kouhei 6) Meminta Iwashimizu Hachimangu untuk mendoakan semoga berjaya. Ini adalah asal usul Tsurugaoka Hachimangu dan permulaan hubungan antara Genji dan Kamakura. Yoshitomo, cucu dari generasi keempat Yoriyoshi, juga memiliki rumah besar nenek moyang di Kamakura, dan ketika dia masih muda, dia tinggal di rumah besar ini dan mempunyai pengaruh besar di seluruh negara timur. Ketika Yoritomo, anak Yoshitomo, mengumpulkan pasukan tentera di Izu pada tahun 1180 (Jisho 4) dan berjaya mengatur Togoku Bushidan dan menubuhkan pemerintahan tentera baru, Kamakura dipilih sebagai pangkalan bencana sejak Yoriyoshi. Sudah selesai. Sejak itu, ia telah membuat kemajuan yang luar biasa sebagai pusat politik negara timur di mana Kamakura Shogunate berada, dan telah menjadi salah satu kota yang mewakili Abad Pertengahan.

Kawasan Kamakura sebagai kota dikatakan Mutsuura di timur, Kotsubo (Kotsubo) di selatan, Inamura (atau Katase) di barat, dan Yamanouchi di utara. Dari ini, ia hampir dapat disimpulkan. Dengan kata lain, Kamakura adalah daerah yang dipisahkan oleh jalan yang melintasi bukit yang mengelilingi timur, utara, dan barat, seperti Tujuh Keluar Kamakura, dan Jalan Inamura Sakikoshi dan Kotsubo. Sebilangan besar jalan penyeberangan gunung yang kasar ini melalui jambatan, tetapi untuk membengkokkan jalan yang sempit untuk pertahanan kecemasan dan untuk mengelakkan pencerobohan selain dari potongan, tebing buatan yang dipotong selari dengan otot rabung terputus. Sudah lama berturut-turut. Di pintu masuk jalan masuk, ada juga pintu kayu sebagai pintu benteng. Kamakura benar-benar merupakan "kota di Kido," sebuah kota berdinding dan kota yang dibentengi yang tersebar luas di seluruh dunia, termasuk Zaman Pertengahan Eropah Barat. Tidak ada rekod penduduk yang boleh dipercayai pada masa itu. Namun, Nijo, pengarang "Kuesioner" yang mengunjungi Kamakura pada akhir abad ke-13, memandang Kamakura dari sementara (Kewaizaka) dan memandang Kyoto dari Higashiyama, dan orang-orang seperti tangga. Dia mengatakan bahawa dia tinggal di keadaan di mana barang-barang dibungkus dalam beg. Tanah kediaman diciptakan seperti hinamatsuri hingga kedalaman lembah seperti lipatan halus, yang merupakan ciri topografi Kamakura, dan penampilan rumah yang berbaris dapat dilihat, dan kepadatan penduduk yang tinggi dapat disimpulkan. Pada tahun 1252 (Kenchō 4), orang shogun melarang penjualan sake, dan ketika tinjauan terhadap botol roti di rumah-rumah persendirian di Kamakura dilakukan, jumlahnya 37,274, masing-masing meninggalkan satu dan menghancurkan yang lain. Dengan andaian bahawa terdapat 3 hingga 4 rumah dalam satu rumah, terdapat sekitar 10,000 rumah persendirian di Kamakura pada masa itu. Bagaimanapun, tidak ada keraguan bahawa Kamakura, terutama setelah abad ke-13, adalah kota yang padat penduduknya.

Tsurugaoka Hachimangu terletak di pusat Kamakura sebagai sebuah kota. Segera setelah memasuki Kamakura, Yoritomo memindahkan Hachimangu, yang berada di pesisir pantai hingga saat itu, ke lokasi sekarang berhampiran pergunungan, dan rumahnya sendiri (Bakufu) di sebelah timur. Telah dibina. Kemudian, dia membangun Wakamiya Oji, jalan lurus dari Hachimangu ke pantai selatan, dan melintasi sejumlah jalan di sekitarnya untuk mempromosikan pembangunan kota. Yoritomo dibina Shochojuin , Kuil-kuil besar seperti Eifukuji (Nikaido) dan kediaman samurai dari gokenin berpengaruh berbaris di lembah berhampiran pergunungan sehingga mengelilingi kuil Hachiman dan rumah besar shogun, membentuk pusat yang dapat disebut Yamate. Ia adalah. Walau bagaimanapun, kediaman samurai diedarkan secara meluas di setiap kawasan Kamakura, dan dalam beberapa kes di sempadan dan di luar. Secara khusus, klan Hojo telah menempatkan semua batas dari tujuh pintu keluar Kamakura, termasuk Nagoshi, Gokurakuji, Buddha Agung, Tokiwa, Yamanouchi, dan Mutsuura, di bawah kendali klan sejak pertengahan periode Kamakura, dan membangun paviliun di sana untuk pertahanan. Mengeras. Di antaranya, Yamanouchi di utara adalah wilayah klan Hojo, dan dari pertengahan abad ke-13, vila-vila penguasa dan kuil-kuil besar Buddhisme Zen seperti Kenchoji, Engakuji, dan Jochiji dibangun satu demi satu. Kawasan seperti itu, adalah tempat yang boleh disebut Yamate di Kamakura. Sebaliknya, banyak orang perdagangan dan industri tinggal di daerah Omachi, Komachi, dan Zaimokuza berhampiran pantai, dan menjadi kawasan komersial dan pelabuhan yang ramai. Menurut perjalanan "Kaidouki" yang mengunjungi Kamakura pada tahun 1223 (Joo 2), ratusan kapal berlabuh di pantai selatan, dan 10 juta rumah U berbaris. .. Di sebelah tenggara pantai, terdapat Tsukishima dan sebuah kemudahan pelabuhan di Pulau Wakae (Iijima), yang disiapkan di bawah naungan Yasutoki Hojo, yang berkuasa pada tahun 1923 (Joei 1). Saat air surut, timbunan batu muncul. Kamakura, yang dibuka ke laut di satu sisi, juga merupakan kota pelabuhan, dan bersama dengan Rokuura di pantai Teluk Tokyo, yang menjadi pelabuhan luarnya, kapal besar dan kapal kecil ke Kitakyushu, Ou, dan Hokkaido datang dan pergi. Sehingga baru-baru ini, serpihan seramik Dinasti Song dan Dinasti Yuan sering tersebar di pesisir Kamakura, tetapi ini adalah peringatan tentang perdagangan hebat dengan China pada masa itu, dan Kamakura dan China dihubungkan ke Kitakyushu sebagai titik relay. Ia mengikat erat. Kuil Zen di bawah Kamakura Gozan masih memiliki artifak eksotik, tetapi pada masa itu mereka pasti mempunyai rasa budaya Cina terkini, dan fungsi mereka sebagai bandar pelabuhan sangat penting bagi Kamakura. Ada. Masih di sebelah timur pantai Zaimokuza Fakta bahawa nama tempat itu adalah bahawa ia telah menjadi pedagang kayu di daerah ini sejak zaman Kamakura. Dikatakan bahawa terdapat banyak persatuan perdagangan dan industri lain di Kamakura Nanaza, dan itu mungkin benar, tetapi hanya Zaimokuza dan Hakuroza yang muncul dalam kesusasteraan pada zaman Kamakura.

Tidak perlu dikatakan, Kamakura adalah kediaman shogun dan ibu kota shogun, dan berada di bawah kawalan langsung shogun. Shogunate memperkenalkan sistem Kyoto, dan bahkan di Kamakura, pemilik rumah (panjang 50 persegi) dan sistem perlindungan sebagai sekumpulan rumah (ukuran tidak diketahui) diciptakan untuk setiap perlindungan. Bugyo Saya dibenarkan menguruskannya. Dan memerintah hakim dan memerintah Kamakura Ji Bugyo Telah dilantik. Ji Bugyo tergolong dalam pejabat pemerintah Shogunate, dan sepertinya salah satu dari dua orang itu dipilih sebagai pegawai kanan pejabat pemerintah dan seorang dipilih sebagai pegawai klan Hojo. Menurut undang-undang dan peraturan yang dikeluarkan oleh Shogunate kepada Ji Bugyo dan Sumo Bugyo, terutama sekitar pertengahan abad ke-13, ada sekatan pengangkutan dan pakaian di Kamakura, termasuk menunggang kuda oleh orang biasa dan penjaja, pencuri, penjahat, larangan pedang, dan jalan raya. Ia telah diperintahkan untuk membersihkan dan memelihara kawasan itu, menghentikan gusti sumo dan menjajakan di Tsuji, dan mengusir para pendeta Buddha yang seharusnya bersikap kasar. Sebagai tambahan, Shogunate membatasi kawasan komersial Kamakura ke tujuh lokasi, termasuk Omachi, Komachi, Komemachi, Uomachi, dan Wakae. Sebilangan besar tempat adalah kawasan berhampiran laut, yang boleh disebut pusat bandar, tetapi bahkan di kawasan berhampiran pergunungan, persimpangan jalan seperti Okura Tsuji dan sempadan seperti Kamen Sakagami ditetapkan sebagai kawasan komersial. Shogun mengetepikan "membeli", yang ingin membeli secara langsung dari pedagang di luar pasar, dan "mendorong", yang membeli secara paksa dengan harga yang lebih rendah daripada harga pasar, sementara peraturan kawalan harga mengatur keuntungan pedagang. Dia juga mengeluarkan perintah pembatasan suku bunga untuk riba dan berusaha mengawal industri komersial dan kewangan yang sedang berkembang. Namun, diragukan seberapa berkesannya.

Walaupun sekarang di Kamakura Terdapat banyak kuil mazhab, dan lokasinya tertumpu di kawasan komersial dan perindustrian berhampiran laut, yang sangat berbeza dengan kuil-kuil Buddha dan Zen lama di lembah Yamate. Ini adalah hari nenek moyang, seperti yang dilambangkan oleh "kaedah Tsuji" Pada waktu itu, disarankan bahawa pusat misi aktif Kamakura sangat terkait dengan perdagangan dan industri Kamakura, kawasan perdagangan dan jalanan. Itu mengingatkan saya pada kenyataan bahawa ajaran para muridnya dituduh sebagai agama pandai besi. Hari Setelah beberapa ketika, Ippen juga berusaha untuk menentukan kejayaan atau kegagalan pergerakan di Kamakura, tetapi orang shogun itu menghalangnya memasuki Kamakura dan akhirnya menunjukkan banyak orang di pinggiran Katase. Kebangkitan Buddhisme Kamakura dan kota Kamakura juga saling berkaitan. Orang yang memainkan peranan yang sangat penting untuk Kamakura berpusat di Gokurakuji, pintu masuk Kamakura barat, berkaitan dengan klan Hojo, dan ketika bekerja pada pekerjaan sosial dan bantuan untuk kelas bawah, dia adalah pengurus Pulau Wakae dan Kawasan Yuigahama. Aktif sebagai sehari Ninsho Shingon Risshu dan murid-muridnya yang mengulangi konfrontasi. Dianggap bahawa mereka juga merupakan rangkaian yang menghubungkan banyak orang yang tinggal di pinggiran Kamakura, yang tidak dapat dikendalikan dan dikendalikan sepenuhnya oleh Bakufu, ke pusat politik.

Kamakura, yang bangga dengan kemakmurannya, mengalami kerosakan besar ketika Shogunate hancur pada tahun 1333 (Genko 3), dan setelah itu, sering menjadi tempat perang dalam pergolakan Dinasti Utara dan Selatan dan kehilangan momentum Masa dulu. Setelah Muromachi Shogunate memindahkan markasnya ke Kyoto, Takauji Ashikaga menjadi ketua Prefektur Kamakura (Kamakura Gosho), yang menguasai 10 negara timur (12 negara kemudian), dan posisinya diwarisi oleh keturunannya. Kamakura masih merupakan pusat politik negara timur. Namun, ketika kekuasaan Prefektur Kamakura mereda akibat konflik dengan Shogunate di Kyoto, Kamakura sebagai kota juga menurun, dan pada tahun 1455 (Yasumasa 1), Mr. Goshosei Kamakura pindah ke Kamakura oleh pasukan lanjutan dari Shogunate . Setelah dikejar dan berpusat di Furukawa, Shigeuji, hidupnya sebagai kota politik telah berakhir. Setelah itu, Kamakura kembali ke kampung perkampungan pertanian dan nelayan, tetapi masih banyak pekerja kerajinan, termasuk imam Buddha dan tukang pedang, yang masih tinggal di zaman dahulu. Pada zaman Edo, akhirnya berkembang sebagai tempat bersiar-siar dan bersiar-siar di pinggir bandar Edo, dan jumlah pengunjung ke tempat bersejarah dan kuil dan kuil meningkat, dan penginapan berbaris. Ia diadakan, dan tempat-tempat terkenal seperti Tohashi, Toi, dan Gomeisui telah disiapkan, tetapi pada dasarnya ia tetap berada di perkampungan pertanian dan nelayan Fujisawa-shuku di Tokaido.
Susumu Ishii

Acara kanak-kanak yang diadakan di Prefektur Akita pada malam 15 Tahun Baru (sekarang 15 Februari), atau bilik salji yang dibuat pada masa itu. Yokote yang terkenal adalah ruang salji dalam bentuk tiang di pinggir jalan, dan dewa air diabadikan di mezbah di bahagian belakang depan, di mana anak-anak menghabiskan masa mereka untuk membakar kek beras dan minum amazake. Jadi, ia dianggap sebagai acara untuk menginginkan air minum yang baik. Namun, ini mungkin merupakan variasi yang unik untuk Yokote, yang pada awalnya diedarkan dari wilayah Nagano / Yamanashi ke wilayah Kanto / Tohoku. Torioi Nampaknya ini adalah semacam acara, dan pondok sementara di mana anak-anak dapat tinggal mungkin telah menjadi ruang salji kerana negara yang bersalji. Terdapat banyak perkara selain Yokote yang dikaitkan dengan Festival Kebakaran Pesta Bulan Purnama Pertama. Pembuatan buluh di Bandar Rokugo Sagicho Api disambar dengan tiang buluh untuk menghilangkan kekotoran badan, dan "Api Kamakura" Kakunodate juga dianggap memiliki arti yang sama. Pada separuh akhir zaman Edo, bahkan di bekas kota samurai di Akita City, sebuah ruangan salji dibuat dan hiasan yang digunakan untuk Tahun Baru dimasukkan ke dalam dan dibakar ketika membuat keributan, tetapi ini disebut "Torioi Kamakura" . Ia adalah.
Senichi Tanaka

Tōtōmi Wilayah Superiors (Nagakami) Daerah Ise County of. Prefektur Shizuoka bahagian timur bandar Hamamatsu. Tuan Kami keturunan tuan-tuan pembangunan tempatan yang disumbangkan kepada Kuil Ise Nakuomiya (Hekku) di era Heian dan didirikan. Takashi Tae mempunyai pekerjaan wilayah di Dinasti Utara dan Pagi, tetapi menjadi shogun Tokugawa selepas kematian Taka. Walau bagaimanapun, ia telah didermakan kepada Nara Todaiji pada tahun 1391 dan menjadi satu-satu pemerintahan Todaiji kecuali untuk <Ise Shikibu Rice Basement>. Dan majistret, seperti Encik応島dalam tempoh Muromachi, Kuil Todai-ji untuk menganjurkan pelbagai Kumon dan petani konflik dipergiatkan, diketuai oleh lapisan ketua dipanggil sebagai pegawai Zhuang junior. Tahun 1456 telah diserang Tsuchikura (pengebumian) Hamamatsu Zhuang Kurangkan (hari yang lalu) Bandar meminta petani Kaba Mikuriya adalah Tokusei. Dalam Tempoh Berperang Amerika ia berada di bawah pengaruh Encik Imagawa .
→ Related items Response Sumber
Acara kanak-kanak diadakan di Tahun Baru di Akita Prefecture. Kami mengumpul salji di pinggir dan pinggir jalan dan menggaliya untuk membuat bilik salji (Kamakura). Sekitar 2 meter panjang dan lebar, kami mempunyai mezbah di depan dan menonton tuhan air. Bersama-sama dengan lampu, persembahan tawaran, kuih nasi panggang dan minuman alkohol dan lain-lain. Ada tempat yang memanggil acara Sogocho dan Bird Festival kiri <Kamakura>.
→ Item berkaitan New Year Hut | Yokote [City]