mendapat

english geta

ringkasan

  • tarian yang dilakukan semasa memakai kasut dengan tapak kaki kayu; mempunyai langkah-langkah mencop yang berat
  • sebarang objek yang bertindak sebagai penghalang atau halangan
  • kasut biasanya dengan sol kayu
  • kasut yang diukir dari satu blok kayu

Gambaran keseluruhan

Geta ( 下駄 ) adalah sejenis kasut Jepun tradisional yang menyerupai terompah dan flip-flop. Mereka adalah sejenis sandal dengan pangkalan kayu yang ditinggikan di atas kaki dengan kain kain untuk menjaga kaki yang jauh di atas tanah. Mereka dipakai dengan pakaian tradisional Jepun seperti kimono atau yukata , tetapi (di Jepun) juga dengan pakaian Barat pada musim panas. Kadang-kadang geta dipakai dalam hujan atau salji untuk menjaga kaki kering, kerana ketinggian tambahan dan ketahanan mereka berbanding kasut lain seperti zōri . Mereka membuat bunyi yang sama dengan flip-flop menampar tumit ketika berjalan. Apabila dipakai di atas air atau kotoran, flop-flops boleh membalikkan kotoran atau air di belakang kaki. Ini tidak akan berlaku dengan geta Jepun yang lebih berat.

Di batang bawah dengan gigi Thong Kasut dengan tongkat atau tongkat. Produk kayu berbentuk penyumbat telah digali dari reruntuhan Toro pada separuh akhir zaman Yayoi, tetapi mungkin itu adalah penyumbat padi yang digunakan untuk memotong alang-alang dan memetik telinga padi. Pada periode Kofun, bakiak diturunkan dari benua, dan bakiak bergigi yang menghampiri bahagian dalam lubang depan digali dari kubur tuan-tuan tempatan, dan digunakan sebagai simbol kekuasaan pada waktu itu. Telah diketahui dari barang-barang yang digali bahawa terdapat penyumbatan untuk anak-anak di Heijokyo pada zaman Nara. Melihat gulungan gambar dan lukisan abad pertengahan pada zaman moden awal, penyumbat dipakai untuk menjaga kebersihan pakaian ketika buang air besar, pengambilan air, dan mencuci. Pada masa itu, penyumbat memiliki tumit panjang dengan tali diikat di depan, dan lumpur tidak naik walaupun diseret. Dari pertengahan zaman Edo, alat-alat dikembangkan, industri pondok dimulakan, toko-toko bakiak muncul, dan penyumbat menjadi popular dan menjadi eksklusif untuk berjalan.

Geta disebut Ashida pada masa lalu, dan dapat dilihat dari "Wamyō Ruijushō" bahawa ia dinamakan dari kaki. Juga, pada periode Nara "Toji Shakyosho Solution" (760), bakiak dan bakiak disenaraikan bersama, tetapi bahan yang digali adalah sebatang pohon yang dilubangi dalam bentuk kasut. Oleh kerana terdapat kedua-dua penyumbat hari ini, dapat dilihat bahawa mereka disebut Bokuri. Geta adalah kata baru yang terdapat dalam kesusasteraan pada zaman Edo, ditulis sebagai geta dan geta, tetapi sejak zaman kuno, pinggan rata dengan dua kaki, seperti jembatan jambatan dan air panas (najis), telah disebut digit atau geta. Oleh kerana itu, pada zaman moden awal, geta dan geta disebut geta. Bakiak tinggi di timur Jepun disebut Ashida, bakiak di wilayah Amami / Okinawa disebut Ashijita dan Ashijiya, dan bakiak di Kepulauan Izu dan Jepun barat adalah bokuri dan bukuri.

Bahagian di mana kaki penyumbat diletakkan disebut pendirian atau koura (yang bermaksud meja lebar), penyumbat satu kayu disebut penyumbat gigi berterusan, dan yang disisipkan gigi disebut tersumbat. Ini terdiri dari depan yang memegang jari dan sisi yang tergantung di punggung, dan yang berbentuk Y secara kolektif disebut hidung. Juga, satu-satunya tongkat ujung yang memegang jari di depan disebut Shiyumoku tersumbat kerana bentuknya, dan itu digunakan untuk berjalan di kebun. Kedua-dua penyumbat jenis end-bar dan thong digunakan oleh orang-orang penanam padi di Asia Tenggara, India Timur, dan Afrika Barat, dan perlu untuk mengkaji semula penyumbatan Jepun berkaitan dengan budaya padi dan penyumbat. Lubang yang dilalui oleh tali boleh disebut mata atau titik akupunktur, dan biasanya tiga lubang, tetapi empat lubang dengan lubang di tengah depan, belakang, kiri, dan kanan, seperti penyumbat pantai Hokuriku, dapat dibalikkan . Batu tersumbat enam lubang (barang kubur) yang digali dari tumulus juga dijumpai.

Clog dibahagikan kepada gigi berterusan dan gigi berbeza. Dua gigi berterusan disebut Koma clogs (Masa tersumbat di Kansai), dan yang dalam perjalanan ke Oiran disebut penyumbat tiga gigi. Yang dengan punggung berlubang disebut "Koppori" bakiak, dan yang dengan punggung rendah disebut "penyumbat bawah kapal". Bahagian belakang tersumbat dipotong secara menyerong, dan penyumbat dengan gigi di belakang adalah penyumbat (penyumbat Kobe), dan penyumbat dengan belakang membulat adalah penyumbat. Bakiak dengan meja dibuat dengan mengait jerami, kulit buluh, rotan, telapak tangan, dan lain-lain menjadi sandal dan memasangkannya ke meja. Penyumbat salji yang digunakan untuk berjalan di salji ringan mempunyai bentuk trapezoid atau segitiga dengan gigi melebar ke bawah sehingga tidak ada salji yang tersisa. Daripada tersumbat dengan gigi yang berbeza, mereka yang mempunyai dua gigi dengan gigi yang tinggi tersumbat tinggi Itu disebut (penyumbat tinggi di Kansai) dan gigi ek, tetapi yang dengan magnolia sebagai gigi disebut pak-gigi tersumbat (tersumbat tebal). Saya menggunakan banyak paulownia sekarang. Penyumbat bergigi rendah dengan dua gigi disebut Hiyori clogs (Rikyu clogs), dan mereka digunakan untuk berjalan setelah hujan. Bakiak Sukeroku digunakan untuk penyumbat tebal, dan penyumbat dengan gigi hanya di belakang disebut penyumbat belakang, yang mempunyai tujuan yang sama. Selain itu, ada berbagai jenis penyumbat untuk pekerja di desa pertanian dan nelayan dan desa gunung, yang mempertahankan tradisi lama. Meratakan Shiro dan menuai padi Fukada Tageda , Penyumbat rumput laut (perekat), penyumbat panggung, penyumbat pir mogi, dll digunakan sebagai bangku kerja dan batu loncatan. Bakiak seperti penyumbat Koshiki untuk pembuatan bir yang digunakan untuk perlindungan panas dan penyumbat tatara yang dihasilkan oleh Watetsu telah dibuat untuk meningkatkan kecekapan kerja.

Kawasan pengeluaran yang terkenal termasuk wilayah Aizu di prefektur Fukushima dan kota Yuki di prefektur Ibaraki, kota Tochigi dan kota Hita di prefektur Oita untuk penyumbat Yakisugi, dan kota Shizuoka untuk penyumbat pernis. Bekas Bandar Shido di Kota Sanuki, Prefektur Kagawa, juga membuat paulownia geta, tetapi mengkhususkan diri dalam buluh dengan bintik-bintik di permukaan. Matsunaga di Kota Fukuyama, Prefektur Hiroshima, telah berkembang secara unik sebagai pusat produksi untuk mendapatkan mesin yang menggunakan mesin lain-lain. Selain itu, Tokyo, Osaka, Kyoto, dan lain-lain juga dikenal sebagai kawasan pengeluaran. Namun, sejak sekitar tahun 1955, permintaan clogs telah menurun, dan produksi clogs rendah di semua area produksi.
Tetsuo Ushioda