Kirokuda

english Kirokuda

Tajuk lagu Kyogen. Taro Kyogen. Suatu hari musim sejuk, suami saya meminta saya untuk menghantar kayu Rokuda (kayu bakar pada enam ekor lembu), arang Rokuda, dan tong sake kepada paman saya di bandar. Mahkota Taro Untuk memesan. Mahkota Taro keluar di salji lebat, mengejar 12 ekor lembu. Dalam perjalanan, saya ingin minum segelas sake di kedai teh di laluan untuk memanaskan badan, tetapi sayangnya kedai teh itu kehabisan stok. Saya hanya menyentuh gigitan dan tong untuk hadiah, dan menelannya semasa saya mengelak pemilik kedai teh. Mahkota Taro menari dalam suasana hati yang baik, dan dengan momentum yang mabuk, dia mengirim Kirokuda ke rumah teh, dan hanya menarik enam ekor lembu dengan arang Rokuda untuk pergi. Ketika ditanya mengenai rumah pamannya bahawa tidak ada kayu bakar, tidak seperti teks dari suaminya, mahkota Taro baru-baru ini menamakan dirinya <Kirokuda>, jadi dia mengatakan <Kirokuda kepada arang Rokuda. Ini cuaca, tetapi pada akhirnya, kebohongan ditemui dan didorong. Wataknya adalah Taro Crowner, Lord, Chaya, dan Uncle, dan Taro Crowner adalah Shite. Terdapat banyak sorotan seperti persembahan mengejar lembu yang menggambarkan lereng bersalju dan 12 lembu dengan hanya sebatang batang buluh, dan tarian kecil "Uzuramai" yang menari dalam keadaan mabuk. Sebuah karya yang menggambarkan perasaan hidup orang biasa dalam komposisi yang mendalam. Selain itu, kisah keluarga Okura Nagareyama Tojiro adalah bahawa hanya ada kayu Rokuda dan tidak ada arang Rokuda, bahawa mahkota Taro telah minum alkohol sejak dia pergi, dan Komai bukan "Puyuh Mai" tetapi "An". "Gunung Tidak" "Gunung Salji", paman saya menjemput saya di rumah teh kerana saya lambat menggunakannya, dan slogan paman itu adalah "Pohon ini adalah simpati puyuh". , Sangat berbeza.
Akira Haneda