muzik kontemporari

english contemporary music

Gambaran keseluruhan

Muzik klasik kontemporari adalah muzik klasik berbanding dengan masa kini. Pada awal abad ke-21, ini biasanya merujuk pada bentuk-bentuk moden musik pasca-tonal pasca-1945 setelah kematian Anton Webern, dan termasuk musik bersiri, muzik elektronik, muzik eksperimental, dan musik minimalis. Bentuk muzik yang lebih baru merangkumi muzik spektrum, dan post-minimalism.

Ini adalah istilah umum untuk muzik kontemporari, tetapi makna dan kandungannya tidak tetap kerana definisi "kontemporari" dan "muzik" berbeza. Selari dengan istilah "muzik kontemporari", istilah seperti "muzik moden", "muzik baru", "muzik avant-garde", "muzik eksperimental", dan "muzik hari ini" juga digunakan. Istilah muzikal ini digunakan hampir sebagai sinonim untuk "muzik kontemporari", walaupun terdapat perbezaan nuansa yang halus, dan sering merujuk kepada muzik artistik berdasarkan idea dan teknik baru. Istilah "muzik kontemporari" tidak digunakan dalam bidang muzik popular seperti jazz dan lagu-lagu popular, tetapi dalam arti luas itu bermaksud muzik seni abad ke-20, dan dalam arti sempit itu bermaksud muzik seni setelah Perang Dunia II. Di sini, pertama-tama kita menerangkan ciri-ciri muzik abad ke-20 sejajar dengan perkembangan sejarah, dan kemudian membincangkan pelbagai caranya.

Perkembangan sejarah seni dan muzik abad ke-20

Dengan dua perang dunia yang menyebabkan perubahan sistem nilai dalam semua aspek sebagai paksi koordinat, ia dibahagikan kepada tiga tempoh: tempoh pertama (1900-18), tempoh ke-2 (1918-45), dan tempoh ke-3 ( 1945-). Akan siap.

Fasa 1 Pukul dan kejatuhan nada

Muzik dari tempoh pertama dari awal abad ke-20 hingga Perang Dunia Pertama adalah lanjutan dari romantisme abad ke-19. Komposer impresionis Debussy dan komposer ekspresionis Schoenberg bermula dari percintaan akhir R. Wagner dan Marler, dengan struktur irama biasa dan nada yang jelas yang menyokong muzik abad ke-18 dan ke-19. Secara beransur-ansur melemahkan struktur seksual dan menyebabkan keruntuhan. Artinya, undang-undang klasik keharmonian fungsional dengan catatan pusat yang jelas telah dilemahkan oleh komposer Romantik yang lewat seperti F. Liszt dan Wagner, yang mencari suara yang bebas dan kaya, terutama Wagner's Tristan und Isolde. Walaupun dia berada di ambang kehancuran awal, Debussy dan Wagner terus mengganggu sistem keharmonian fungsional dan struktur irama dan irama biasa. Debussy menggunakan nada keseluruhan, lima skala, mod gereja, dan irama bebas dari bar bar, dan Schoenberg menggunakan disonansi tajam, atonality, dan Sprechsteinme, yang antara lagu dan naratif. Dia menggunakannya untuk membuat novel dan muzik percuma yang tidak terdapat dalam muzik klasik atau romantis. Koleksi piano dua jilid Debussy "Préludes" (1910, 13), muzik balet "Yugi" (1913), "String Quartet No. 2" Schoenberg (1908) dan "Pierrot Lunaire" 19 (1912) dianggap sebagai karya agung yang mewakili Impresionisme dan Ekspresionisme. Selain itu, Stravinsky dari Rusia dan Bartok dari Hungary masing-masing mencari bahan kreatif untuk muzik rakyat mereka sendiri, dan Stravinsky mempunyai tiga jurusan: "Firebird" (1910), "Petrusika" (1911), dan "Festival Musim Bunga" (1913). Bartok merilis musik balet, "String Quartet No. 1" (1910), lagu piano "Allegro Barbaro" (1911), "String Quartet No. 2" (1917), yang tidak terdapat dalam muzik Eropah Barat. Ia mempelopori bidang muzik yang tidak diketahui. Dengan cara ini, medan magnet muzik tertutup dengan dua tiang magnet, nada tradisional dan struktur berdenyut Eropah, diubah menjadi ruang muzik terbuka dan ruang muzik.

Fasa 2 <Neoklasik> Pergerakan Muzik

Muzik pada periode kedua antara kedua perang dikembangkan sebagai anti-tesis terhadap kegiatan kreatif pada periode pertama, dan berpusat pada gerakan muzik "neoklasik", yang berusaha untuk menilai semula muzik klasikisme Eropah. .. Pada tahun 1920, Stravinsky, yang menyusun tiga muzik balet utama dengan output yang hebat, menerbitkan "Pulcinella" dengan meminjam dan mengutip muzik dari komposer Baroque Pergolesi dan lain-lain, dan pada bulan Disember 2015, majalah "The Dominant". Oleh itu, dia dengan jelas bersikeras untuk "kembali kepada klasikisme" dan "pembentukan neoklasikisme". Generasi baru komposer Perancis, Georges Auric, Onegel, Poulenc dan lain-lain, membentuk "kumpulan enam anggota" dengan Kokuto dan Satie sebagai pemimpin, menyusun banyak karya berdasarkan mitologi Yunani, dan "klasik" budaya Barat. Pada masa yang sama ketika kembali ke Perancis, dia mengembangkan aktiviti kreatifnya iaitu <Anti-Debussy>, <Anti-Impressionism>, dan <Anti-Expressionism>. Komposer Jerman juga bertujuan untuk muzik yang ringkas dan jelas, yang diwakili oleh Hindemith. Objektiviti baru > <Muzik praktikal> dsb. Komposer dari Sekolah Wina Kedua, seperti Schoenberg, Berg, dan Webern, yang mengambil gaya "Ekspresionisme" pada periode pertama, disusun oleh "Teknik nada dua belas" yang diciptakan oleh Schoenberg pada tahun 1921 , Saya menyusun banyak karya dengan susunan matematik. Bartok, yang menetapkan arah "nasionalisme" pada periode pertama, juga menulis muzik dengan bentuk rasa klasik. Dengan cara ini, muzik antara dua perang mengejar urutan suara yang objektif, abstrak, dan matematik, seperti yang biasanya ditunjukkan dalam cogan kata seperti "muzik objektif" dan "muzik murni". .. Karya perwakilan pada periode kedua termasuk opera Berg "Wozeck" (1922), Schoenberg's "Variations for Orchestra" (1928), simfoni Hindemith "Painter Mathis" (1934), dan drama Honegger. Terdapat Oratorio "Jeanne d'Arc on the Fire Penalty" (1935) dan Bartok's "Music for Strings, Hitting Instruments, Celesta" (1936). Di samping pergerakan muzik neoklasik ini, penggubah muzik artistik zaman kedua ini-Stravinsky, Miyo, Satie, Hindemith, Berg, Krenek, Shostakovich, K. Weil et al. Selama beberapa dekad, dia memfokuskan pada muzik di kafe dan kabaret sastera daripada muzik teater tradisional dan dewan konsert, dan memasukkan jazz yang berlaku di Neoclass pada awal abad ke-20 ke dalam bahasa muziknya dengan pelbagai cara. ..

Pengenalan Teknologi Fasa 3

Periode ketiga setelah Perang Dunia II adalah periode perubahan gaya besar, dan gaya asas muzik Barat sejak era Baroque terbalik dari bawah ke atas. Munculnya "concrète" dan "muzik elektronik" menafikan kewujudan pelakon itu sendiri, dan tuntutan Cage tentang "muzik tidak sengaja" menafikan tindakan mengarang dengan niat dan teknik tertentu. melakukan. Sejurus selepas perang, komposer perwakilan pada periode ketiga, seperti Messiaen, Cage, Boulez, Stockhausen, Ligeti, dan Xenakis, bermula dari "Teknik nada dua belas" dari Sekolah Wina Kedua, dan masing-masing bermula dari sana . Dia meneruskan aktiviti kreatifnya dengan menarik idea muzik unik. Karya-karya berikut adalah muzik khas komposer avant-garde. Opera Britain "Peter Grimes" (1945), 10 orkestra Messiaen "Turanga Rila Symphony" (1948), piano Cage "Sonatas and Interlude" (1948), "Lordless" Hammer Boulez (1954), Stockhausen's Electroacoustic dan Piano dan Percussion untuk Hubungi (1960), Enam Percussionists untuk Persefasa (1969), Orkestra Ligeti untuk Melodi Contohnya merangkumi Piano (1971) dan Reich's Drumming (1971). Secara khusus, ciri dari periode ketiga ini adalah bahawa komposer secara aktif memasukkan teknologi ke dalam muzik, seperti yang dilihat dalam "muzik konkrit" dan "muzik elektronik". Perkembangan teknologi dan media baru telah memberikan pengaruh besar bukan hanya pada bidang komposisi, tetapi juga pada bidang kinerja, misalnya, kedatangan rakaman LP telah menciptakan gaya permainan yang tepat dan tepat, dan rakaman, kaset LP dan kaset. -Ini harus ditambah bahawa kedatangan kaset, CD (cakera padat), dan lain-lain telah mengubah "mendengar muzik" yang berpusat pada konsert tradisional (mendengar muzik).

Kepelbagaian muzik abad ke-20

Seperti yang ditunjukkan oleh perkembangan sejarah muzik seni abad ke-20, para komposer abad ke-20 telah menjadikan "kebaruan" dan "keaslian" sebagai bendera paling penting dari ciptaan mereka, dan pelbagai <saya telah menulis muzik baru oleh Ism. Ciri muzik pada separuh pertama abad ke-20 terletak pada wujudnya pelbagai "sekolah muzik" dan "prinsip". Ringkasannya di sini adalah seperti berikut. <Impresionisme> (Debussy), <Expressionisme> (Schoenberg, Berg, Webern), <Primitiveism> (Strabinsky), <Nasionalisme> (Bartok), <Misteri> (Schoenberg, Sati), <Noiseism> (Russolo), <Dua Belas -toneisme> (Schoenberg), <Neoclassicalism> (Strabinsky), <Objektif Baru> (Hindemitt), <Sosialisme Realisme> (Shostakovich), <Percussionism (Composerism)> Pelbagai "prinsip" seperti (Lembah) disusun . Kecenderungan "kepelbagaian" pada separuh pertama abad ke-20 menjadi semakin kuat setelah Perang Dunia II, dan "... muzik" ditekankan bukan "... prinsip", dan "era muzik pelbagai muzik". Selamat datang ke. <Serie Antegral (muzik Seri sepenuhnya)> (Mesian, Boulez), <Muzik elektronik> (Stockhausen), <Muzik konkrit> (Schaeffer), <Muzik pita> (L. Verio), <Muzik kebetulan> (Sangkar), <Muzik Komputer> (L. Hiller), <Muzik Stokastik (Muzik Anggaran)> (Musique Concrète), <Tone Cluster (Muzik Massa Dense Sound)> (Penderecki), <Muzik Elektronik Langsung> (Kandang), <Area Torique peluang terkawal) muzik> (Boulez), <Muzik intuitif> (Stockhausen), <Muzik improvisasi kumpulan> (Grobokar), <Muzik berulang> (T. Riley, S.. Reich) adalah contoh biasa.

Muzik "ism" yang beraneka ragam diciptakan dengan pengaruh besar dari bidang seni lain seperti lukisan dan sastera kontemporari, seperti yang dilihat dalam "ekspresionisme" dan "impresionisme". Namun, minat pencinta muzik umum pada abad ke-20 cenderung memusatkan perhatian pada muzik masa lalu, bukan pada muzik kontemporari, yang berkongsi langkah yang sama dengan idea dan seni pada era yang sama. Sebaliknya, melihat keadaan muzik pada abad ke-20 dari sudut pandang yang lebih makroskopik, dunia muzik pada abad ke-20 menghadapi fenomena baru dalam menemukan dan memainkan semula muzik masa lalu, yang belum pernah dilihat dalam sejarah muzik. Ringkasnya, pemuzik hari ini terus menerus memberi cahaya baru pada muzik abad pertengahan, kebangkitan, barok, klasik, dan romantis dan terus memainkannya berulang kali. Boleh dikatakan bahawa komposer muzik kontemporari berkeliaran di antara <musik> dan khalayak yang tidak dapat dilihat yang diperbesar oleh media. Situasi sekarang adalah bahawa komposer muzik kontemporari menaja negara, bandar dan stesen penyiaran di Eropah, dan universiti dan syarikat di Amerika Syarikat, dan membuat penonton untuk sebilangan kecil penonton.

Ciri lain dari fenomena muzik abad ke-20 adalah penilaian semula muzik rakyat dan muzik rakyat yang dimiliki oleh setiap etnik di bumi. Arah muzik artistik pada abad ke-21 akan dijumpai dari perspektif "muzik dunia (Weltmusik)", yang merupakan sejarah muzik Barat sebelum abad ke-20, pemeriksaan semula muzik rakyat di setiap wilayah, dan tinjauan popular muzik. betul.

Jepun

Perkembangan muzik abad ke-20 di Jepun sama sekali berbeza dengan muzik di Eropah dan Amerika Syarikat. Kosaku Yamada, penggubah muzik Jepun Barat yang pertama, menyusun simfoni pertama Jepun "Kachidoki to Peace" pada tahun 1912 ketika belajar di luar negara di Berlin. Yamada, yang mempelajari teknik komposisi abad ke-18 dan ke-19 Barat dari simfoni ini, tertarik dengan teknik komposisi R. Strauss, Scriabin, dan Debussy, dan dipengaruhi oleh gaya Barat dari akhir abad ke-19 hingga awal abad ke-20. Dia telah mengeluarkan karya seperti puisi simfoni "Mandara no Hana" (1913) dan puisi tarian "Maria Magdalena" (1916). Walau bagaimanapun, karya dalam gaya novel seperti ini adalah pengecualian dalam sejarah muzik Barat sebelum Perang Dunia II, dan komposer Jepun pada masa itu mempelajari teknik komposisi asas muzik Barat pada abad ke-18 dan ke-19. , Yamada sendiri memutuskan untuk mengabdikan dirinya untuk penciptaan lagu dalam bahasa Jepun selepas itu.

Penciptaan dan persembahan "muzik kontemporari" Jepun bermula selepas Perang Dunia II. Saburo Moroi dan Tomojiro Ikenuchi, yang belajar di luar negara di Eropah sebelum perang, memperkenalkan asas-asas harmoni dan titik tolak kepada generasi komposer baru, dan banyak komposer unik dihasilkan dari mereka. Selepas perang, aktiviti beberapa kumpulan komposer dengan falsafah kreatif yang jelas juga dimulakan. <New Composers Association> (dibentuk pada tahun 1946, Yasuji Kiyose, Yoritsune Matsudaira, Fumio Hayasaka, dll.), <Parti Suara Baru> (dibentuk pada tahun 1946, Yoshiro Irino, Minao Shibata, Mareo Ishiketa, dll.), <Jijinkai> ( 1948 dibentuk. Kishiro Hirao, Saburo Takada, Yukiaki Abe, dll.), <Studio Eksperimental> (1951 dibentuk. Toru Takemitsu, Joji Yuasa, dll.), <Persatuan Tiga Orang> (1953 dibentuk., <Persatuan Kambing> (dibentuk pada tahun 1953, Mitsuru Hayashi, Yoshio Mamiya, Yuzo Toyama), <Nijisseiki Music Institute> (dibentuk pada tahun 1957, Hidekazu Yoshida, Makoto Moroi, dll.) Dari tahun 1960-an, dia mengeluarkan muzik asli sambil menilai semula muzik tradisional Jepun. arah muzik artistik pada abad ke-21, trend dalam dunia komposisi Jepun mula menarik perhatian dari seluruh dunia.
Takashi Funayama