Kalaviṅka

english Kalaviṅka

Gambaran keseluruhan

Kalaviṅka (Sanskrit:कलविङ्क kalaviṅka ; Bahasa Cina:迦陵頻迦 Jiālíngpínjiā ; Bahasa Jepun:Karyōbinga (迦陵頻迦 ) , Korea:가릉빈가 ; Vietnam: Ca Lăng Tần Già ; Burma:ကရဝိက် ; Thai:การเวก ) adalah makhluk abadi yang luar biasa dalam agama Buddha, dengan kepala manusia dan batang tubuh burung, dengan ekor panjang yang mengalir.
Kalaviṅka dikatakan tinggal di tanah suci Barat dan terkenal untuk memberitakan Dharma dengan suaranya yang halus. Ia dikatakan menyanyi ketika masih tidak dapat ditandingi dalam kulit telurnya. Suaranya adalah perihal suara Buddha. Dalam teks Jepun, ia ditulis dengan pelbagai tajuk seperti myōonchō (妙音鳥 , "burung berbunyi indah" ), kōonchō (好音鳥 , "burung yang baik suara" ) antara lain.
Edward H. Schafer menyatakan bahawa dalam seni keagamaan Asia Timur Kalaviṅka sering dikelirukan dengan Kinnara, yang juga merupakan makhluk mitos hibrida setengah burung setengah manusia, tetapi kedua-duanya sebenarnya berbeza dan tidak berkaitan.

Burung mitos yang terkenal dengan suaranya yang indah. Transliterasi kalaviṅka Sanskrit. Juga diterjemahkan sebagai burung misteri. Dikatakan bahawa ia mula menangis ketika berada di dalam telur. Ini adalah salah satu burung yang memberitakan hukum di Paradise Pure Land. Ia dilambangkan dalam arca Buddha India sebagai burung kepala manusia, dan dari ekspresi artistik, idea burung ini berasal dari mitologi Yunani. Seiren Nampaknya dipengaruhi oleh.
Akira Sadakata

seni

Gambarnya adalah bodhisattva dengan sayap di badan atas dan burung di badan bawah. Terdapat banyak contoh memegang pasu di depan dada dengan kedua tangan dan memainkan alat muzik. Hal ini dinyatakan dalam peta Tanah Murni sebagai ciri pemandangan Tanah Murni, dan ditekankan sebagai upacara peringatan bagi Tathagata dengan memuji ajaran Tathagata. .. Halo patung Buddha Maitreya di Toshodaiji Kodo, Sumidan Kozama oktagon Raden di Kuil Chusonji, dan Keman (Keman) adalah contoh yang baik. Selain itu, Buddha yang berbaring juga melekat pada binatang itu, dan ada tarian Buddha dalam sepasang dengan tarian Kocho di upacara peringatan Buddha.
Masayuki Sekiguchi