Seni Celtic

english Celtic art

Seni Celtic merujuk kepada seni zaman La Tene (abad ke-5 hingga abad ke-1 SM), yang sesuai dengan Zaman Besi Kedua di Eropah (abad ke-5 SM hingga abad ke-1 SM). Budaya La Taene ), Di beberapa wilayah (Ireland, Britain, dll.), Tradisi ini berlanjutan selama lebih dari lapan abad. Secara tradisinya seni Celtic adalah budaya Zaman Besi pertama di Eropah Tengah (disebut) Budaya Hallstatt , Abad ke-12 SM-abad ke-6 SM), tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini seni Hallstatt dan seni La Tène hanya mempunyai hubungan pengaruh yang sangat terhad (teknik, tema haiwan, tembikar, dan lain-lain). Budaya Kelt telah menyebar dari sekitar 500 SM ke timur dan barat, berpusat di Jerman selatan dan Perancis timur hari ini, meluas ke Ireland dan Semenanjung Iberia di barat, dan dari lembah Danube ke Semenanjung Balkan dan Asia Kecil di timur . Selama waktu itu, dia berhubungan dengan suku-suku Jerman di utara dan suku Scythian di timur, tetapi khususnya dengan Yunani dan Rom di selatan, dia mempertahankan hubungan, pertukaran, dan konflik. Secara umum, seni Celtic mempunyai watak yang berbeza dengan seni Mediterranean, dan oleh itu ia dipandang rendah oleh pandangan tradisional mengenai sejarah seni berdasarkan klasikisme, tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini seni. Dengan pengembangan pandangan sejarah dan peningkatan bahan yang digali, telah diakui kembali sebagai mempunyai makna penting untuk bersaing dengan seni Mediterranean.

Orang-orang Celt tidak membuat bangsa yang bersatu daripada bangsa yang kohesif, dan cenderung lebih suka kehidupan yang lancar, sehingga mereka membuat sebuah kampung yang diperkaya (Opidum, orang Rom) pada akhir zaman, tetapi itu adalah sebuah kota yang penuh. Lebih-lebih lagi, kerana alat-alat pembinaan dan kehidupan seharian kebanyakannya kayu, jejak kehidupan itu hampir hilang. Peninggalan yang diketahui hari ini hanya terhad pada logam dan tembikar yang digali dari tanah perkuburan, ditambah sebilangan kecil produk batu dan kayu. Produk logam termasuk perisai (pedang, pedang, topi keledar, dll.), Pakaian (kerah, gelang, cincin, tali pinggang, tali pinggang obi, dll.), Tali pinggang, ritual, duit syiling, dan lain-lain. Tidak biasa menggunakan kaca, karang, dan e-mel (cloisonne) bersama. Tekniknya pelbagai dan sangat maju, seperti pemutus logam, penempaan, dan ukiran. Tema hiasan ini merangkumi teks haiwan yang dianggap sangat dipengaruhi oleh Scythians, teks tumbuhan dan tokoh manusia yang mengingatkan akan pengaruh Laut Mediterranean, tetapi arus utama adalah teks Tomoe, teks spiral, dan teks berbentuk S. Ini adalah ayat abstrak yang dikembangkan oleh kombinasi lengkung roda bebas seperti ayat. Walaupun burung, binatang, tubuh manusia, tumbuh-tumbuhan, dan lain-lain dijadikan subjek, seringkali sukar untuk menentukan prototaip dengan melibatkan banyak daripadanya dalam ayat abstrak. Contoh corak abstrak yang baik adalah cermin, perisai, dan lain-lain yang dibuat di England sekitar abad ke-1, dan corak yang serupa dapat dijumpai dalam karya batu Ireland (Turoe, dll.) Wang adalah contoh yang baik dari kalimat abstrak khusus Celtic ini, yang pada awalnya merupakan gambaran realistik profil atau kuda yang meniru wang Yunani atau Rom, tetapi secara beransur-ansur berubah, dan banyak secara beransur-ansur berubah. Ia kehilangan makna prototaip dan terdiri daripada simbol yang sukar dibaca. Perwakilan sosok manusia umumnya dianggap bergerak ke utara dari Laut Mediterranean, dan tokoh terkenal dari mangkuk perak besar yang digali dari Gundesdrup di Denmark juga merupakan contoh pencernaan Celtic. Di antara produk batu, tiang batu yang berasal dari abad ke-4 SM telah dijumpai di wilayah Rhineland (Palatinate, dll.), Dan walaupun wajah manusia dilihat, mereka diasimilasikan dengan kalimat abstrak. Oleh kerana hubungan dengan orang Rom, dan terutama kemajuan mereka, banyak tokoh manusia muncul di Gaul, tetapi banyak dari mereka telah diubah dalam istilah Celtic, selain yang Romawi murni, dan telah mencapai tahap yang tinggi dengan ekspresi binatang (perunggu patung Neuvy-en-Sullias di tengah-tengah Sungai Loire). Mengenai produk kayu, sosok manusia sebagai pemberian suci kepada dewa air telah dijumpai di sumber air di Seine dan tempat-tempat lain, dan walaupun berasal dari abad ke-1, nampaknya ia meneruskan tradisi ukiran kayu Celtic. . Penggunaan roda tembikar telah dilihat sejak awal, dan banyak tembikar memiliki permukaan melengkung yang anggun, dan berbagai teknik seperti ukiran garis, inlaying, dan stamping digunakan untuk hiasan, dan pengaruh peralatan logam sangat luar biasa.

Tradisi seni Celtic di atas dengan cepat melemah setelah era di bawah pemerintahan Rom dan kemudian Germanic, tetapi di bahagian barat Britain, Ireland, di mana kuasa-kuasa itu tidak menjangkau, budaya Celtic menjadi Kristian seperti dulu. Art Seni Kristian Celtic dikembangkan, salib batu berdasarkan teks abstrak hingga sekitar abad ke-9, lukisan manuskrip (《《《 Buku Darrow 67 Sekitar 675, dll.), Hasil kerja logam dikembangkan secara bebas, dan pengaruhnya memasuki benua ( Seni Ireland ). Jejak tradisi Celtic dapat dijumpai dalam seni Romanesque, yang berkembang di seluruh Eropah pada abad ke-11 dan ke-12.
Munemoto Yanagi