orkestrasi

english orchestration

ringkasan

  • tindakan mengatur muzik untuk orkestra dan memberikan bahagian pada alat muzik yang berbeza
  • susunan peristiwa yang berupaya mencapai kesan maksimum
    • orkestrasi berkemahiran kempen politiknya
  • susunan muzik untuk persembahan oleh orkestra atau kumpulan muzik

Gambaran keseluruhan

Orkestrasi adalah kajian atau amalan menulis muzik untuk orkestra (atau, lebih longgar, untuk mana-mana ensemble muzik, seperti kumpulan konsert) atau menyesuaikan muzik yang disusun untuk media lain untuk orkestra. Juga disebut "instrumentasi", orkestrasi adalah penugasan instrumen yang berbeza untuk memainkan bahagian yang berbeza (misalnya, melodi, bassline, dll.) Karya muzik. Sebagai contoh, karya untuk piano solo boleh disesuaikan dan diatur sehingga sebuah orkestra dapat mempersembahkan karya itu, atau sekeping kumpulan konsert dapat diatur untuk orkestra simfoni.
Dalam muzik klasik, komposer secara historis mengatur muzik mereka sendiri. Hanya secara beransur-ansur sepanjang sejarah muzik, orkestrasi dianggap sebagai seni komposisi dan profesi yang tersendiri. Dalam muzik klasik moden, komposer hampir selalu mengatur karya mereka sendiri.
Walau bagaimanapun, dalam teater muzikal, muzik filem dan media komersial lain, adalah kebiasaan menggunakan orkestrator dan penyusun untuk satu tahap atau yang lain, kerana kekangan masa dan / atau tahap latihan komposer mungkin menghalangi mereka mengatur muzik itu sendiri.
Peranan orkestrator yang tepat dalam muzik filem sangat berubah-ubah, dan sangat bergantung pada keperluan dan keahlian kumpulan komposer tertentu.
Dalam teater muzikal, komposer biasanya menulis skor piano / vokal dan kemudian menyewa pengatur atau orkestrator untuk membuat skor instrumental untuk bermain orkestra pit.
Dalam kumpulan muzik jazz, komposer atau penulis lagu menulis lembaran utama, yang mengandungi melodi dan akord, dan kemudian satu atau lebih orkestrator atau penyusun "menyusun" idea-idea muzik asas ini dengan membuat bahagian untuk saksofon, sangkakala, trombon, dan bahagian irama (bass, gitar piano / jazz / organ Hammond, gendang).

Semasa menyusun orkestra, ini merujuk kepada kaedah mewujudkan gambar komposer kesan timbre sambil mempertimbangkan ciri-ciri setiap instrumen, dan teori teknikalnya. Walaupun kadang-kadang dianggap sinonim dengan instrumentasi, jika instrumentasi secara luas berkaitan dengan prestasi instrumen individu dan teknik memilih dan menggabungkan pelbagai nada dengan berkesan, orkestrasi adalah dari sudut pandang sejarah. Ini dikatakan khusus untuk orkestrasi berskala besar dengan instrumen yang digunakan sejak pertengahan abad ke-17. Walau bagaimanapun, jika anda ingin mengatur sekeping yang pada asalnya disusun sebagai sekeping papan kekunci, muzik ruang, atau lagu. Pengaturan Secara amnya, perkataan orkestrasi tidak digunakan. Orkestrasi adalah ketika kemungkinan orkestrasi dipertimbangkan dari saat idea pertama, atau ketika kata-kata karya asalnya merangkumi kemungkinan disusun tanpa perubahan mendasar. Ia adalah perkataan yang digunakan sahaja.

Organisasi alat muzik

Muzik simfonik Komposisi standard terdiri daripada sekumpulan angin kayu (seruling, oboe, klarinet, bassoon), sekumpulan tembaga (tanduk, sangkakala, trombon, tuba), dan alat perkusi (tympani) sebagai tambahan kepada kumpulan lima tali. Diberi peranan sesuai dengan kualitas suara, kelantangan, jarak, mekanisme, dan lain-lain. Secara umum, tali memainkan peranan penting dalam mengamankan suara dasar, menciptakan landasan untuk suara orkestra, angin kayu menambah pelbagai nada, tembaga memberikan suara lembut dan tajam, dan alat perkusi memberikan nada dan irama. Untuk mengukuhkan. Sekelompok dua kayu angin rata-rata disebut formasi dua tiub, tetapi pada abad ke-19, jumlah jenisnya meningkat dengan peningkatan alat muzik, dan ketika pembentukan besar tiga atau lebih paip muncul, salah satu dari tiga paip sering tergolong dalam genus yang sama. Instrumen derivatif (piccolo, tanduk bahasa Inggeris, dll.) Telah diganti, atau instrumen khas (saksofon, pelbagai alat perkusi, instrumen papan kekunci, dll.) Telah diperkenalkan sebagai tambahan komposisi standard.

sejarah

Ia bermula apabila komposer memberikan instrumen khusus untuk setiap suara dan bertanggungjawab terhadap imej akustik karya. Contoh terkenal awal adalah "Piano dan Forte Sonata" Canzona dalam orkestra Venesia G. Gabrielli koleksi "Sacre Symphonier" (1597), tetapi dengan komposisi yang besar dan pelbagai nada. Karya pertama yang dengan mahir menyedari ini adalah orkestra opera Monteverdi "Orfeo" (1607). Walau bagaimanapun, ia disebut pengukuhan garis bass dan pengisian harmoni improvisasi. Basso bersambung Era barok (sekitar tahun 1600 hingga separuh pertama abad ke-18), yang berdasarkan prinsip, pada umumnya adalah rentetan, walaupun mungkin disertai dengan penggunaan watak instrumen angin, dan tidak semestinya menyumbang kepada pelbagai kawalan bahan timbre. Ia juga benar bahawa dia tidak. Perkembangan orkestrasi skala penuh bermula pada pertengahan abad ke-18, ketika orkestra moden terbentuk setelah melepaskan diri dari basso συνέχεια. Terutama pada era klasik (akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19), keterlibatan organik antara alat muzik dilihat, dan instrumen baru seperti klarinet diperkenalkan, yang menjadi asas orkestra masa kini. Ia adalah. Pada abad ke-19, tumpuan diberikan pada aspek timbre dan volume. Khususnya, orkestra Berlioz diperhalusi dan diperkembangkan lagi oleh junz Liszt, Wagner, R. Strauss dan lain-lain, dan peningkatan dan pengembangan alat muzik (sistem Boehm woodwind, sistem injap tembaga, dll.) Dan pengembangan (tuba, saksofon, dll. .) Ini mendorong pengembangan rangkaian aplikasi alat muzik dan pengenalan bahan suara baru. Namun, kecenderungan pengembangan organisasi tidak semestinya berkaitan dengan aspek volume, tetapi juga terkait dengan kepelbagaian tata bahasa orkestra kualitatif. Pada abad ke-20, dua momen kuantiti dan kualiti cenderung dipisahkan lebih jauh, dan sementara ketepatan muzik ruang diperlukan walaupun dalam formasi besar, penggunaan instrumen melodi seperti perkusi dan apa yang disebut neoklasikisisme. Berbagai arah telah ditetapkan, seperti gaya muzik pseudo-baroque atau pseudo-klasik, dan pengenalan alat muzik khas (alat muzik elektrik seperti Ondes Martenot). Selepas Perang Dunia II, Keseronokan Musique Oleh kerana pengaruh muzik elektronik dan muzik elektronik, bahan suara yang sama sekali baru (bunyi konkrit, bunyi elektronik, dan bahkan alat muzik rakyat) telah diperkenalkan, dan teknik kumpulan nada (blok suara padat) yang cuba mengekspresikan bunyi tersebut dengan muzik instrumen telah diterima pakai. Telah dihasilkan.
Eizaburo Tsuchida