fenomena

english phenomenon

ringkasan

  • apa-apa keadaan atau proses yang diketahui melalui pancaindera dan bukan oleh intuisi atau akal
  • perkembangan yang luar biasa

Gambaran keseluruhan

Fenomena (Greek: φαινόμενον, phainómenon , dari kata kerja phainein , untuk menunjukkan, bersinar, muncul, menjadi nyata atau nyata, fenomena jamak) adalah apa-apa yang menyatakan dirinya. Fenomena sering, tetapi tidak selalu, difahami sebagai "perkara yang muncul" atau "pengalaman" untuk makhluk yang ada, atau pada dasarnya mungkin demikian.
Istilah itu datang ke dalam penggunaan falsafah modennya melalui Immanuel Kant, yang membezakannya dengan noumenon. Berbeza dengan fenomena, noumenon tidak dapat diperhatikan secara langsung. Kant sangat dipengaruhi oleh Gottfried Wilhelm Leibniz dalam bahagian falsafahnya, di mana fenomena dan noumenon berfungsi sebagai istilah teknikal yang saling berkaitan. Jauh mendahului ini, ahli falsafah Pyrrhonist Yunani purba Sextus Empiricus juga menggunakan fenomena dan noumenon sebagai istilah teknikal yang saling berkaitan.

Secara umum, suatu peristiwa muncul bagi kita, tetapi ada dua idea bertentangan kuno mengenai fenomena ini. Salah satunya adalah menganggap tubuh (noumenon) atau inti yang tidak terkekang dalam ruang-waktu, dan menganggap penampilannya di dunia ruang-waktu sebagai fenomena. Konsep fenomena Kant adalah tipikal, dia membezakan antara rupa benda itu sendiri, benda itu sendiri, dan manifestasi, fenomena, mengikut kepekaan kita, dan perkara itu sendiri tidak dapat kita kenali kepada manusia yang terbatas. Ya (agnostisisme), saya fikir hanya dunia fenomena yang dapat dikenali.

Sebaliknya, tidak ada gunanya menganggap badan yang tidak diketahui di sebalik fenomena itu, dan ada idea bahawa intinya hanyalah hubungan intelektual yang diakui dalam fenomena itu sendiri. << Hegel Fenomenologi psikiatri Konsep fenomena di》 juga sama. Secara umum, sains empirik berusaha untuk menangkap hubungan rasional antara fenomena, tetapi Mach dan yang lain, yang berusaha untuk menegakkan positivisme, bahkan konsep sebab, yang merupakan salah satu konsep asas fizik moden, adalah antara objek. Dia menolaknya sebagai konsep metafizik yang menganggap hubungan pemindahan kuasa yang tidak dapat disahkan, dan mengusulkan <fizik fenomenologi>, yang cuba menggambarkan hanya hubungan fungsional antara fenomena. Kedudukannya ialah < Fenomenalisme > Juga dipanggil. "Fenomenologi" Husserl juga didasarkan pada metode yang disebut "pengurangan", tetapi kami bertujuan untuk menggambarkan fenomena kesedaran. Walau bagaimanapun, ia tidak menggambarkan fenomena kesedaran individu yang terlalu banyak mengalir, tetapi menggambarkan struktur penting fenomena tersebut. Di sini juga, fenomena tersebut dianggap mempunyai struktur penting yang dapat digambarkan dalam dirinya sendiri, bukan sebagai manifestasi sesuatu. Pada masa ini, fenomena monisme dalam pengertian ini adalah dominan.
Fenomenologi
Gen Kida