baik

english well

ringkasan

  • lubang atau lubang dalam yang digali atau dibor untuk mendapatkan air atau minyak atau gas atau air garam
  • petak tertutup dalam kapal atau kapal terbang untuk memegang sesuatu sebagai contoh ikan atau gear pendaratan pesawat atau untuk melindungi sesuatu seperti pam kapal
  • aci terbuka melalui lantai bangunan (seperti tangga)
  • rongga atau vesel yang digunakan untuk mengandungi cecair
  • sumber yang banyak
    • dia adalah maklumat yang baik

Gambaran keseluruhan

Sebuah sumur adalah penggalian atau struktur yang dibuat di tanah dengan menggali, memandu, atau menggerudi untuk mengakses sumber cecair, biasanya air. Jenis sumur tertua dan paling biasa adalah telaga air, untuk mengakses air bawah tanah di akuifer bawah tanah. Air sumur disediakan oleh pam, atau menggunakan bekas, seperti baldi, yang dibangkitkan secara mekanikal atau dengan tangan. Air juga boleh disuntik ke dalam akuifer melalui telaga. Wells pertama kali dibina sekurang-kurangnya lapan ribu tahun yang lalu dan secara sejarah bervariasi dalam pembinaan dari sudu mudah di sedimen saluran air kering ke qanat Iran, dan stepwells dan sakiehs India. Meletakkan lapisan di dalam lubang sumur akan membantu mewujudkan kestabilan, dan lapisan kayu atau kain kerja akan kembali sekurang-kurangnya sejauh Zaman Besi.
Wells secara tradisinya telah tenggelam dengan menggali tangan, seperti halnya di kawasan luar bandar di negara membangun. Telaga-telaga ini adalah murah dan berteknologi rendah kerana mereka kebanyakannya menggunakan tenaga kerja manual, dan strukturnya dapat dipenuhi dengan batu bata atau batu sebagai hasil penggalian. Kaedah yang lebih moden yang dipanggil caissoning menggunakan cincin konkrit bertetulang pra-cast yang diturunkan ke dalam lubang. Cucian yang digerakkan boleh diwujudkan dalam bahan yang tidak dipadatkan dengan struktur lubang telaga, yang terdiri daripada titik pemanduan yang keras dan skrin paip berlubang, selepas itu pam dipasang untuk mengumpul air. Telaga yang lebih dalam dapat digali dengan kaedah pengeboran tangan atau mesin penggerudian, menggunakan sedikit lubang bor. Telaga yang digerudi biasanya diasaskan dengan paip buatan kilang yang terdiri daripada keluli atau plastik. Telaga yang digerudi dapat mengakses air pada kedalaman yang jauh lebih besar daripada telaga yang digali.
Dua jenis telaga yang luas adalah telaga cetek atau tidak terkurung yang telah siap dibina di dalam akuifer tepu paling tinggi di lokasi tersebut, dan telaga dalam atau tertutup, tenggelam melalui stratum yang tidak dapat ditembusi ke dalam akuifer di bawah. Pengumpul telaga boleh dibina bersebelahan dengan tasik atau aliran air tawar dengan percolating air melalui bahan intervensi. Tapak telaga boleh dipilih oleh ahli hidrogeologi, atau juru ukur air bawah tanah. Air boleh dipam atau ditarik tangan. Pengotor dari permukaan boleh dengan mudah mencapai sumber cetek dan pencemaran bekalan oleh patogen atau pencemar kimia perlu dielakkan. Air yang baik biasanya mengandungi lebih banyak mineral dalam larutan daripada air permukaan dan mungkin memerlukan rawatan sebelum diminum. Salinasi tanah boleh berlaku apabila jadual air jatuh dan tanah sekitarnya mula kering. Satu lagi masalah alam sekitar adalah potensi untuk metana untuk meresap ke dalam air.

Sebagai air pengairan Air bawah tanah Lubang yang digali di tanah untuk memperoleh kebaikan dipanggil telaga. Walau bagaimanapun, telaga tujuan khas termasuk telaga pemerhatian untuk mengukur air bawah tanah, mengalirkan semula telaga untuk mengisi air bawah tanah secara artifisial, dan suntikan suntikan untuk merawat air kumbahan kilang bawah tanah. Sekali sekalipun ia muncul ke tanah Spring Dipanggil dengan baik. Telaga primitif bukan lubang seperti sekarang, tetapi banyak mata air telah diperbaiki, digali di lubang dan tebing, dan air telah ditarik dengan ladle dan handrails. Atau dia turun di jalan lingkaran. Sumur Maimaizu di Hamura City, Tokyo, mempunyai kedalaman kira-kira 10m dari permukaan tanah ke permukaan air, 60m di sekeliling, dan digali dalam bentuk mangkuk untuk memudahkan untuk menarik air, dan bentuknya menyerupai siput . Ia adalah. Telaga St Patrick di bandar Orvieto, utara-barat laut kota Rom, adalah telaga tersusun khusus, digali dalam tuff lebih dari 1527-10 tahun. Telaga ini mempunyai diameter 4.7m dan kedalaman 58.4m. Ia boleh lingkaran dan turun sekitar 12 langkah dengan 248 langkah dan naik dengan langkah lain.

Terdapat pelbagai nama untuk telaga bergantung kepada kaedah penggerudian, kaedah pensampelan, struktur, dan sebagainya. Umumnya, telaga penggerudian tangan digelar dipanggil telaga cetek, manakala telaga penggerudian secara mekanikal digali dengan sumur dalam. Bekas sasaran air bawah tanah yang tidak dimampatkan (juga dirujuk sebagai air bawah tanah percuma), bukan klasifikasi mendalam, sementara yang terakhir menargetkan air bawah tanah yang tidak terkurung dan biasanya dirujuk sebagai sumur digali. Dalam bahasa Inggeris, ia dikenali sebagai sumur artesian, yang pertama digali pada tahun 1126 di Artois di Perancis Utara. Walau bagaimanapun, di Mesir, telaga-telaga telah digali sebelum 4000. Daripada telaga yang digali, yang di mana air bawah tanah meletus di atas tanah dipanggil telaga yang meletup, sementara yang tidak bertelur disebut sumur tidak meletup sendiri. Tinggi ketinggian diri bergantung pada topografi dan struktur geologi di sekelilingnya, dan terdapat perbezaan yang besar dalam ketinggian antara kawasan reaksi air bawah tanah dan kawasan aliran keluar, dan terdapat lapisan yang tidak dapat ditembusi di atas akuifer, dan ia besar di kawasan yang menunjukkan struktur monoklinik. Ketinggian diri spout paling banyak 5 m di Jepun, tetapi terdapat lebih dari 40 m di sumur batu pasir Nubian Gurun Sahara. Australia Lembangan Sansei Lembangan Artesia Besar, seperti namanya, mempunyai banyak sumur letupan sendiri, dan bahkan di dalam lembangan struktur seperti Dataran Kanto dan Dataran Nobi, banyak sumur letupan sendiri ditemui pada peringkat awal pembangunan air bawah tanah bertekanan.

Hidangan cetek yang paling biasa adalah telaga yang digali. Ini adalah diameter 1-2m, dan telaga dilindungi dengan batu bulat atau silinder konkrit yang diperlukan. Kedalaman biasanya kurang dari 10m, tetapi di dataran dan aluvial, ada yang lebih dari 30m. Pada masa lalu, pam telah dilakukan dengan pam tangan atau botol ikan, tetapi kini pam elektrik digunakan. Sebagai jenis sumur cetek, terdapat lembangan tadahan diameter 3 hingga 30m yang digunakan untuk air bandar dan air perindustrian. Di tempat di mana air bawah tanah adalah terhad, yang dikenali sebagai sumur Manchu digunakan. Ini selalunya paip cawangan radial seperti bintang laut di dalam akuifer di bawah permukaan air bawah tanah sumur biasa, diikuti oleh paip pengumpulan air. Apabila paras air ibu bapa dengan baik dibangkitkan dan diturunkan, air dikumpulkan dari paip cawangan, jadi sejumlah besar air dapat diperolehi.

Semua telaga di atas adalah penggerudian telaga atau pengubahsuaian, tetapi terdapat telaga mendatar, saluran perparitan, dan terowong saliran. Telaga mendatar yang kecil, juga dikenali sebagai terjun yang baik, digunakan untuk membuat lubang mendatar kecil di tebing di belakang sebuah rumah persendirian untuk mengumpul air yang memancarkan dari rabung atau paip PVC, dan pernah dilihat secara luas di bukit. Penangkapan adalah untuk mengumpul air dengan mengisi paip asap dengan lubang di tempat di mana aliran turun dari sungai dapat dijangkakan. Barisan tunggal atau garis cawangan boleh disediakan. Kawasan sekitarnya dipenuhi dengan batu-batuan. Ia sering dijumpai di peminat aluvial dan biasanya digunakan untuk pengambilan air berskala besar kira-kira 1m 3 / s.

Wakil terowong saliran adalah Iran Qanat Ia adalah. Qanat ditemui secara meluas di kawasan kering seperti Asia Barat, Afrika Utara, Asia Tengah, Semenanjung Iberia, Mexico, dan Chile. Ia dipanggil Fogara di Gurun Libya, Karez di Afghanistan, dan Chogoi di China. Dalam hal ini, air dari ibu yang baik, yang dibina di kaki gunung, diturunkan ke kampung-kampung dan kawasan-kawasan pengairan melalui terowong yang miring. Walau bagaimanapun, penggalian terowong dilakukan dengan tangan, jadi lubang gerudi digerudi pada jarak yang tetap, terowong yang bersebelahan disambung mengikut urutan dari sisi hilir, dan akhirnya ibu yang baik dijangkau. Mengikut kaedah ini, tidak perlu membina empangan di permukaan, dan terdapat sedikit kehilangan akibat penyejatan. Walau bagaimanapun, ia adalah kelemahan bahawa jumlah musim bunga tidak boleh diselaraskan. Kebanyakan qanat adalah 50 m atau lebih kurang dalam kedalaman tuan induk, 5 km di panjang terowong, dan 100 m 3 / j atau kurang dalam jumlah musim bunga, tetapi ada yang melebihi 10 km panjang. Di Jepun, terowong mengumpul air dipanggil "mambo" dan terdapat di kaki Gunung. Suzuka, sebahagian daripada Pulau Awaji, Fan Katsuragi, Prefektur Nara, dan lain-lain. Ada teori bahawa nama "mambo" berasal dari "mabu", yang bermaksud terowong. Kipas sungai dalaman Suzuka "Mambo" adalah penggali terdedah, 200 hingga 1350m panjang, 60 hingga 100cm lebar dan 60 hingga 120cm tinggi, dan digunakan terutamanya untuk pengairan bidang padi. Terdapat dua jenis telaga yang boleh mencairkan air bawah tanah secara buatan: telaga dan sumur mendatar. Di Israel, ia adalah sebuah sumur yang boleh digunakan untuk mengepam dan mengisi semula. Bergantung pada musim, air permukaan dicaj semula atau air bawah tanah dipam untuk menggunakan akuifer sebagai takungan untuk menggunakan air secara berkesan di seluruh negara. Di Amerika Syarikat, terdapat banyak kawasan di mana air bawah tanah air diagihkan pada kedalaman 500m atau lebih dalam, dan kaedah suntikan kilang suntikan ke dalam kawasan ini biasanya digunakan.
Isamu Sone

China (kuno)

Hubungan antara manusia dan air adalah dekat, dan orang telah menggali telaga dengan meneroka urat air bawah tanah sejak lama dahulu untuk mendapatkan air ketika hidup jauh dari tepi air atau semasa musim kering. Neolitik Cina Budaya supin Kemudian, tumit yang tajam dengan pemegang digunakan untuk botol ikan. Dari reruntuhan kebudayaan Magayahama di Gangnam, sebuah sumur dengan timbunan dataran bertumpuk masuk, dan setelah mengeluarkan tanah, sebuah sumur dengan kamachi di dalamnya ditemui. Teknologi menggali telaga telah ditubuhkan dari lubang penggerudian di lombong tembaga pada musim bunga dan musim gugur, dan telaga sumur keramik yang disediakan di dapur telah ditemui di istana Senghan dalam tempoh Sengoku. Di istana istana Shenyang, lubang telaga seramik digali di dapur sebagai peti sejuk untuk mengelakkan panas. Ini adalah salah satu bentuk penggunaan telaga. Di reruntuhan desa Dinasti Han, lubang-lubang yang ditemui, buasir dan sumur seramik yang dilampirkan di kediaman itu dijumpai. Rangka keramik seramik adalah timbunan beberapa paip liat diameter yang dibuat secara eksklusif untuk telaga. Telaga-telaga yang muncul dalam imej Dinasti Han dibahagikan kepada bentuk bulat dan persegi, dengan pegangan tangan yang kelihatan seramik atau kayu, dan botol ikan penangkap air yang tidak memiliki gudang dan tempat penampungan untuk menarik air. Terdapat banyak jenis telaga di era ini, seperti yang menarik air. Korea abad ke-4 Andake 3 Lukisan mural menunjukkan botol nelayan penahan gaya Han.

Jepun

Di Jepun, telaga zaman Yayoi adalah yang tertua. Sebagai tambahan kepada yang digali, ada yang dimasukkan ke dalam telaga yang dibuat dengan menggali kayu balok, dan peralatan makan seperti gerabah sering diletakkan. Sejak zaman Asuka, telaga telah berkembang dengan ketara. Sebagai peraturan umum, bingkai yang baik yang menyusun papan ke telaga adalah biasa di Heijo-gu. Telaga pegawai yang bertanggungjawab untuk makanan seperti Otsuchi sangat besar. Di samping itu, ada papan ikat yang bersambung dalam bentuk silinder, dan bingkai Mii yang digunakan untuk Maharaja adalah sebuah sumur yang dibuat dengan melebarkan log kayu cedar yang besar. Telaga dalam rumah biasa lebih kecil daripada telaga pegawai, dan biasanya menggunakan tiang di empat sudut untuk menyokong plat bingkai pagar. Selain itu, terdapat juga tempat di mana pinggir sampingan lengkung besar disusun. Ramai orang mempunyai batu permata di bahagian bawah untuk mendapatkan air yang bersih. Sejak separuh kedua tempoh Nara, terdapat banyak contoh yang membenamkan tengah objek bengkok di bahagian bawah. Status botol pegangan tangan, kendi, dan botol pancing tidak diketahui, tetapi sebuah sumur besar adalah satu-satunya tempat di mana terdapat sebuah pondok dan lembangan basuh batu dan saluran parit di sekelilingnya. Terdapat sebotol memancing dengan pemegang ivy pada tembikar di Heijo-gu, dan botol perikanan yang penuh dengan sangkar plat besi digali dari sebuah rumah besar di Kyoto. Di dalam sumur-sumur kecil zaman pertengahan, orang-orang dengan bahagian bawah pot earthen bertumpu muncul, dan pada Zaman Pertengahan, telaga bulat dengan batu Kawara atau pertengkaran yang bertumpuk di mulut adalah umum. Wells juga merupakan objek ibadah, dan peralatan ritual dan tembikar lengkap, dan sebagainya yang terluka, seperti saikushi dan kuda bumi, ditemui dari telaga kuno. Dalam telaga zaman pertengahan, tidak ada beberapa contoh melakukan ritual dengan menguburkan paip buluh dan jimat pada saat pelupusan.
Akira Machida Pada zaman dahulu, air itu sendiri penting untuk kehidupan dan pengeluaran, dan kerana pengaruh Taoisme yang berasal dari China, air sumur dianggap sebagai air suci, dan tempat-tempat suci yang dipanggil Oi-sha dan Mii-sha secara tradisinya diadakan dalam pelbagai tempat. Di samping itu, terdapat banyak perkara yang misterius dengan tradisi istimewa, seperti Wakasai di hadapan Todaiji Nigatsudo, dan patung-patung Buddha telah dimaklumkan oleh mereka. Negara yang memerintah telah memerintahkan rumah-rumah stesen (Umaya) untuk menggali telaga dan memberikannya kepada orang-orang yang lewat (gaya Nenki), dan terdapat banyak sumur lama yang diserahkan oleh Gyoki dan Kobo Daishi. Ia berspekulasi bahawa terdapat banyak perkara yang digali sebagai salah satu perkhidmatan sosial rahib.

Banyak telaga diperbuat daripada papak dan pokok berongga, yang terbuat dari girder dan telaga, dan dikebumikan secara menegak. Walau bagaimanapun, dari tempoh Heian lewat, telaga dan telaga dibina dengan batu semulajadi dan papak yang diproses. Peningkatan. Walau bagaimanapun, di rantau Kanto, dataran tinggi digali seperti corong, dan ada yang besar dengan sebuah sumur di bahagian bawah. Banyak telaga telah digali dari runtuhan kediaman zaman pertengahan, dan telaga yang digali dengan tanda jalan Yinyang yang dipanggil "Kinki Daitoku" juga digali. Ia memberitahu kedalaman iman dalam telaga zaman pertengahan. Semasa zaman pertengahan, teknik penggerudian yang baik telah dibangunkan, dan terdapat banyak sumur silinder batu yang bertudung, tetapi terdapat juga beberapa orang zaman pertengahan yang terlibat dalam hal ini, yang berkaitan dengan kepercayaan mereka dalam telaga.
Junichi Miura

Rakyat

A baik bermaksud tempat di mana aliran air disimpan di tempat tertentu. Terutama, air bersih bersih dan digunakan untuk air minuman. Di zaman dahulu, lokasi di sepanjang mata air semulajadi dan sungai yang bersih telah dipilih. Di kawasan Kyushu selatan, terdapat kawasan di mana sumur itu dipanggil Kawa, dan Izu-Oshima digunakan untuk memanggil sumur biasa. Sebelum penggunaan sumur gali yang luas yang digali ke kaki tanah, adalah perkara biasa untuk merujuk kepada dobi tepi sungai di depan sebuah rumah. Juga kepada "Manyoshu", telah disebut-sebut sebagai <melihat di sisi gunung hanya baik Teri menjadi Tsuru dilihat fasa Domo menghentikan kamikaze Ise>, dalam gosip yang disebut, tempat di mana Terdapat beberapa wanita yang dilihat . Menurut "Negara Iklim Hitachi", Takaichi, Kuji-gun, dipanggil kampung Mitsuki, dan Izumi dipanggil "Oi" di kampung. Pada musim panas, lelaki dan wanita berkumpul dari jauh dan menikmati bermain di Oi. Nama tempat Takaichi terletak di beberapa tempat, menunjukkan kewujudan sebuah bandar di mana orang berkumpul, dan dapat dilihat bahawa terdapat sebuah sumur di tengah. Ia juga telah menunjukkan bahawa telaga juga menjadi pusat di Kota Kaiba dan Asuka Yamato. Apabila terdapat air yang sesuai untuk minuman, ia menjadi tempat perhimpunan bagi orang-orang, dan mereka secara semulajadi menjual barang-barang dan berdagang, menghasilkan sebuah bandar.

Kuasa rohani misterius "Tenamainai" yang dituturkan dalam mitologi itu wujud. Dilaporkan bahawa Amaterasu dan Shinzo mengambil ikrar untuk membuktikan tidak bersalah mereka di tepi Tenmanai. Dengan tepi telaga, saya menggunakan Imizu dan tidak melakukan apa-apa. Dikatakan bahawa air <Tenshinanai> memainkan peranan pemurnian, dan tuhan-tuhan dilahirkan ketika sumur itu dituangkan ke dalam pedang, bola jalanan, bola tabung, dan lain-lain. Di sumur kuno, ada kepercayaan yang kuat terdapat kehadiran rohani dan air suci itu diurus. Sumur ini diiringi dengan kepercayaan dari tuhan (tuhan) dan air untuk membentuk kepercayaan rakyat. Di Kiki, tuhan air digambarkan sebagai Mitsunome, dan Igami juga dikenali sebagai "God of Mii" atau "God of Trees" sebagai dewa yang berasingan. Walaupun Igami akan menjadi milik tuhan air dalam erti kata yang luas, ia dicirikan oleh kedudukannya sebagai semangat penjaga di tempat yang terhad yang disebut sumur. Kebiasaan membuang wang ke dalam sumur dan berdoa telah dilihat di Jepun sejak zaman dahulu. Pada mulanya, batu, cermin, atau biji beras digunakan untuk melayani Mizugami dan Igami. Hakikat bahawa cermin purba yang terdapat di bahagian bawah tasik lama menunjukkan bahawa. Perbuatan membuang syiling ke dalam sebuah sumur sepertinya dimaksudkan untuk memberi nasihat sebagai tambahan kepada doa dan nada suara yang jatuh di permukaan air. Dikatakan bahawa Komeisui yang terkenal di menara kastil Istana Osaka pernah melemparkan emas oleh Hideyoshi Toyotomi dan mengabdikan nasib keluarga Toyotomi, dan berdoa untuk panjang umur Hideyoshi.

Contoh contoh legenda Jepun, "Kobo Well" adalah rama-rama keajaiban yang melanda air suci dengan tongkat yang dipegang oleh Kobo Daishi, dan "Kagai" secara tidak sengaja membunuh seorang anak. Diiringi oleh legenda seorang pengasuh. Kesemuanya adalah jejak ritual yang dijalankan oleh mata air suci, pelayan wanita suci, dan orang-orang agama lain yang menggunakan mata air suci. Dalam beberapa kisah lama, ada kisah tentang rumah yang membantu kerusi yang jatuh ke dalam sumur menjadi seorang lelaki yang panjang. Dalam langkah, anak tiri dan telaga, anak tiri berhenti, meletakkan hidangan ke dalam telaga, ibu tiri marah, dan anak tiri pergi ke sumur. Dikatakan bahawa wanita tua yang berada di sana memberi nasib baik kepada anak tiri di ladang luas di dalam telaga. Dalam <Tiga Bil>, kanak-kanak yang dikejar oleh kaki gunung melarikan diri dengan bantuan tuhan tandas, tetapi kaki kaki mendapati kanak-kanak itu tercermin di dalam sumur dan melompat. Ada bahagian yang akan mati. Di dasar siri motif sedemikian adalah alam bawah sadar bahawa sumur ini berada di jalan dunia yang lain. Panggilan jiwa Adalah rakyat folklore yang memanggil nama orang mati pada akhir hayat, tetapi apa yang kerap didengar adalah perbuatan memandang ke sumur dan memanggil nama itu. Jelas, ia menunjukkan bahagian pemikiran bahawa jiwa itu akan melalui telaga ke dalam dunia orang mati. Semasa zaman Edo, banyak cerita hantu hantu yang muncul melalui telaga menggali. Dalam kisah hantu "Banmachi Plate Yashiki", krisan kekwa krismas memecahkan piring pusaka dan membunuhnya, dan mayat itu dibuang ke dalam sumur. Pada waktu malam, suara menghitung plat terdengar dari dasar telaga. Ia diedarkan secara meluas kepada sektor swasta. Mengosongkan telaga sebelum lembangan itu mempunyai maksud pembersihan, tetapi sebaliknya, ia adalah untuk membuat jalan bagi semangat mati untuk kembali ke dunia. Secara historis, kepercayaan kuno dalam pembersihan air suci telah ditubuhkan di atas premis kewujudan air minuman yang penting. Seterusnya, kerana bentuk telaga yang sesuai dengan gua, lubang, dan kereta api adalah sempadan antara dunia ini dan dunia lain, kewujudan benda-benda rohani diiktiraf di dalam ruang sendiri, dan keyakinan rakyat tentang sumur dicipta di sini. Ia adalah.
Spring
Noboru Miyata