Kisah

english Story

Secara umumnya, ia merujuk kepada sesuatu yang digunakan secara lisan dengan nada khas, intonasi, atau melodi untuk cerita yang agak panjang. Istilah yang digunakan untuk mengelaskan seni persembahan tradisional Jepun. Nyanyian (Utaimono)>. Satu jenis seni sastera, seni sastera lisan, dan muzik tradisional kadang-kadang dipanggil <naratif>.

Sumber cerita itu tidak selalu jelas, Pencerita Nampaknya kisah itu menceritakan kisah mitos, seperti asal-usul negara, rumah, dan silsilah, dan dianggap Kojiki dan Nihonshoki disusun dan ditulis menggunakan tradisi sebagai bahan. Selain dari cerita-cerita mitos yang diturunkan berkaitan dengan upacara-upacara ini, nampaknya kisah-kisah peribadi seperti kisah-kisah lama dan kisah-kisah awam juga dibicarakan secara lisan, dan dianggap "Fudoki" adalah bahan cerita tersebut. Ia dilakukan. Dalam tempoh Heian, seorang wanita tua yang menceritakan kisah sejarah nampaknya telah muncul, seperti nenek moyang yang muncul dalam Cermin Besar. Sesetengah orang telah menceritakan kisah. Di samping itu, sauh swasta yang kelihatannya mempunyai sistem dalam pencerita purba seolah-olah aktif, dan mereka adalah agama ajaib yang istimewa. Nampaknya mereka bercakap tentang keadaan, dan juga melakukan seni perayaan. Ini bermakna bahawa ada penjelasan di akhir "Shimonki / Masakadoki" yang menceritakan kisah dunia Shomon di dunia bawah, dan "Naruto Shiki no Monogatari" ditulis dalam "Muzik Monyet Baru" Ini ditunjukkan oleh fakta bahawa ia ditulis sebagai Saka Lain. Sebaliknya, sejak akhir tempoh Heian, Menyanyi Akibatnya, naratif dan kuliah oleh penyampai menjadi popular. Dengan pergerakan ini di latar belakang, dianggap bahawa wakil-wakil <naratif> ditubuhkan pada zaman Kamakura. Kisah Heike >>

Terdapat banyak perkara yang tidak jelas mengenai penubuhan "Heike Monogatari", dan terdapat banyak variasi lain, tetapi narasi yang dipanggil "Heike Monogatari" berkaitan dengan kuil-kuil, seperti yang dapat disimpulkan dari artikel 226 dalam "Manga Grass "siri. Nampaknya seorang bangsawan yang sangat mulia membuat cerita dan memberitahu Hobo. Mulai sekarang, "Heike Monogatari" adalah karya yang ditulis untuk persembahan Hogakushi, dan Hogakushi menyusunnya dan memperlakukannya dengan muzik dengan iringan Samurai. Di sinilah hubungan baru antara sastera dan muzik bermula. "Heike Monogatari" sebagai muzik dipanggil "Hiraku" dalam zaman Edo, tetapi ia boleh dibahagikan kepada dua bahagian: "frasa naratif" dan "frasa nyanyian". Oleh itu, dalam erti kata sempit, bahagian naratif ini dipanggil naratif, dan dalam erti kata yang luas, kandungannya adalah epik dan bercakap secara lisan, dan keseluruhan Heike Monogatari diklasifikasikan dalam bentuk sastera dan muzik naratif. . Di samping itu, tradisi pengacara di pedalaman yang melengkapkan janda hanyut di atas juga menyediakan bahan-bahan untuk "Heike Monogatari". Contohnya, akhiran sedih Toshihiro di Kikaigashima pada asalnya Telah dikatakan telah diserahkan oleh peguam yang bercakap mengenai keterikatan roh leluhur bernama Ario. "Heike Monogatari" kadang-kadang dikelaskan sebagai sejenis cerita dalam arti bahawa ia berdasarkan seni sastera lisan tradisional seperti pengembara pengembara dan gadis suci. "Soga Monogatari" dikatakan telah dituturkan oleh orang buta (Megura Goze) (Miko), "Yutsutsuki" dianggap sebagai kompilasi legenda dari berbagai tempat yang dituturkan oleh orang-orang seperti guru buta Tohoku Bosama, atau "Dari tempat yang dianggap telah dibicarakan oleh seseorang seperti penyampai persendirian, seperti "Pertempuran Hukum Tidak Dikenal", "Homoto Monogatari", "Heiji Monogatari", dan "Meijinki" dapat diklasifikasikan sebagai naratif. Bercakap "Taipei" dll kadang-kadang disebut sebagai cerita.

Sebagai seni pertunjukan artis koral dari tengah-tengah zaman Muromachi. Bengkok (Kusemai) muncul, dan orang-orang tarian ini juga dipanggil tarian. Kowaka Mai (Kowakamai) secara beransur-ansur menjadi lebih menghiburkan dan menghiburkan, dan secara meluas disambut oleh masyarakat umum dan disayangi oleh para komandan tentera. Di samping itu, ia adalah penghujung Muromachi bahawa warna agama ajaib sejak Hayato yang hanyut masih kuat Laluan ucapan (Setsutsuki Yobushi), dilakukan sebagai pelaku jalan, yang juga dikenali sebagai "Monokeikyo". Pada era moden, petikan naratif diadakan di pondok-pondok dan menjadi gabungan dengan persembahan boneka. Kisah-kisah moden yang awal berkembang menjadi budaya bandar yang unik dan membentuk arus perdana muzik yang dipanggil Jepun. Di antaranya ialah Festival Hedong, Festival Ichinaka, Kojiro, Buddhisme Yoshita, Joban Tsubushi, Tomimoto Bushi, Kiyomoto Bushi, dll. Joruri Ia dinamakan secara generik. Di antaranya, Buddhisme Yoshita berkembang sebagai joruri anak patung dalam perkongsian dengan anak patung. Nanahanabushi, Chikuzen-an, dan lain-lain, yang telah ditubuhkan lewat, boleh dikatakan sebagai naratif, tetapi terdapat cerita rakyat tempatan cerita rakyat yang telah diserahkan sehingga baru-baru ini. Narasi imam termasuk naratif Yuri Waka, yang diucapkan oleh Iki di Iki, dan pesta Oshira Itako di Tohoku. Beberapa perayaan Hagurosanbushi adalah seperti kisah puteri lili hitam. Di rantau Tohoku, Gokoku Joruri diucapkan.
Naratif Kesusasteraan lisan
Yoshimoto Yamamoto kiri dan kanan