Kōya Hijiri

english Kōya Hijiri

Gambaran keseluruhan

Kōya Hijiri (高野聖 ) adalah bhikkhu Jepun dari Gunung Kōya yang dihantar untuk memberitakan agama Buddha di seluruh negara. Mereka adalah kasta paling rendah di dalam hierarki para imam di kuil-kuil Gunung Kōya, dan melakukan perjalanan sambil menjajaki mencari nafkah.
Bekas bhikkhu yang berubah menjadi kenakalan disebut Yadōkai .

Koyasan Kanjin Hijiri yang memainkan peranan aktif di seluruh negara berpusat. Suci adalah nama umum seorang penganut agama purba, tetapi sejak zaman Nara, ia merujuk kepada seorang sami swasta serta seorang sami separa dan separa profesional. Memandangkan aktivitinya terutamanya promosi dan nyanyian (sekkyo), adalah mudah untuk terperangkap di kuil biasa dan kuil yang sedang dalam pembinaan. Koya Hijiri telah dikumpulkan sejak pertengahan zaman Heian di Gunung Koya, tetapi ia belum lagi membentuk kumpulan Koya Hijiri. Sekitar tahun 1088 (Kanji 2), apabila Maharaja Shirakawa menyembah Gunung Koya, mereka menunjukkan kuasa yang besar, dan ini adalah Koya Hijiri yang awal. Mereka mengkhabarkan sebab sempadan rohani Gunung Koya dan mengesyorkan osuari dan penyembahan di Gunung Koya, supaya penyembahan golongan bangsawan dan orang biasa meningkat dan ekonomi penampilan Gunung Koya Hijiri memakai pakaian sumi-zome dengan labuh pendek, topi cemara besar, dan pedang. Dari zaman Perang Genpei pada akhir zaman Heian, terdapat seorang pertapa di Gunung Koya, yang menjadi Koya Hijiri pada zaman pertengahan. Di antara mereka, terdapat banyak orang yang kalah dan kalah dalam Perang Genpei, tetapi ada juga yang hanya merasakan ketidakkekalan dan bersara, dan Koyasan menjadi kiblat untuk era itu. Kisah ini telah diambil dalam sastera dan mempunyai banyak kisah sedih. Selain itu, mereka membawa agama Buddha Tanah Tulen dan Nembutsu ke Gunung Koya, jadi Koya Hijiri dinaikkan pangkat oleh Nembutsu. Kolumbarium Saya mengesyorkan agar saya meletakkan tulang roh yang diamanahkan ke dalam Mt. Koya. Inilah sebab mengapa Koyasan dijadikan ossuari atau bodhisattva Jepun.

Pada masa itu, Koya Hijiri tinggal di Koya Yamauchi sebagai satu kumpulan, tetapi yang paling terkenal ialah. Ia adalah tiga kumpulan suci utama Sei Hanatani, Sei Kaido, dan Sei Senjuin. Kiyoshi Hanatani terkenal dengan nenek moyang dan semangatnya, dan mempunyai idola sami Meihen (anak Shonagon Shinsai). Sei Kaido disatukan oleh Hokokushi (nenek moyang mazhab Rinzai sek Hoho, semangat keselesaan) dan menampilkan sekkyo sekkyo. Koya Hijiri sangat baik dalam mempromosikan nenek moyang Ippen, dan Koya Hijiri pada zaman Muromachi hampir bermazhab kerana kuasa ekonominya. Walau bagaimanapun, pada akhir zaman Muromachi, bukan sahaja fungsi keagamaan Koya Hijiri merosot, tetapi wataknya juga merosot, dan dia menjadi orang yang dibenci di dunia. Ini kerana terdapat orang yang melakukan perkara jahat sambil menyewa rumah penginapan di merata tempat sebagai keistimewaan Koya Hijiri. Ia memalukan untuk dilakukan>. Dalam tempoh Negara Berperang, Nobunaga Oda melaksanakan 1383 Koya Hijiri kerana dia juga bekerja sebagai pengintip. Ini adalah peringkat akhir Koya Hijiri. Semasa zaman Edo, Koya Hijiri telah berubah menjadi brokat dan mula berdagang dalam brokat, dan juga dipanggil Kimono Sei.
Shigeru Gorai

Nembutsu suci di Mt. Koya pada zaman Heian akhir. Juga dikenali sebagai Odawara Saint dan Odawara Reception Room. Seseorang dari Kyoto, yang meninggalkan rumah dan memasuki Kuil Kofukuji, mengetahui tentang Hayashibo, tetapi pindah ke tempat lain di Kuil Kofukuji di Odawara, Kuse-gun, Provinsi Yamashiro, dan memulakan hidupnya sebagai imam Buddha. Pada usia 70 tahun, dia memasuki Mt. Koya dan belajar peringatan Ryobu Daiho dan Amida setiap hari, dan mengingatkannya akan Buddha Agung Dharani dan Amida Mantra. Pertapa berkumpul di sekitar agama, membentuk kumpulan Shingon Nembutsu. Menyedari kematiannya, dia menyalin ratusan ikonografi yang tidak bergerak dan membuka matanya ke upacara peringatan. Kemudian, pada saat kelahiran Iken, yang merupakan undang-undang yang sama, dilaporkan bahawa agama itu datang sebagai salah satu orang suci. Tapak bersejarah agama ini disebut Lembah Odawara, dan dihormati sebagai pengasas Kumpulan Suci Koyasan Nembutsu.
Junko Nishiguchi