Kumagai Naozane

english Kumagai Naozane

Gambaran keseluruhan

Kumagai no Jirō Naozane ( 熊谷 次郎 直実 ) (24 Mac 1141 - 27 September 1207/25 Oktober 1208) adalah seorang tentara terkenal yang berkhidmat dalam Klan Genji (Minamoto) semasa zaman Heian sejarah Jepun. Kumagai amat terkenal dengan eksploitinya semasa Perang Genpei, khususnya untuk membunuh pahlawan muda Taira no Atsumori pada pertempuran Ichi-no-tani pada tahun 1184. Kematian Atsumori dan keadaan di sekelilingnya kemudiannya menjadi fiksyen dan ditulis semula dalam pelbagai bentuk , termasuk epik Heike Monogatari , beberapa drama Noh, dan juga dalam teater jōruri dan kabuki.
Kemudian dalam kehidupan, Kumagai juga dikenali dalam Buddhisme Jepun sebagai pengikut taat Hōnen dan pergerakan Pure Land yang baru, serta penolakannya terhadap kehidupan samurai.
Walaupun secara umum dianggap sebagai "Kumagai" dalam fakta sejarah sebenarnya, Naozane hampir selalu dipanggil "Kumagae" dalam produksi teater dan karya fiksyen lain.

Seorang samurai tempatan semasa penubuhan Kamakura Shogunate. Anak kedua Naosada. Berpusat di Kumagaya Township, Provinsi Musashi. Dalam Pertempuran Ishibashiyama pada tahun 1180 (Jisho 4), dia adalah klan Heike, tetapi kemudian, menurut Minamoto no Yoritomo, dia dibebaskan dari Kumagaya-go, yang telah dirampas oleh klan Naomitsu Kushita, karena dinas ketenteraannya dalam mengejar Satake. Ia adalah. Selepas itu, dia memainkan peranan aktif menurut Minamoto no Yoshitsune dalam pertempuran klan Heike. Pada tahun 1987 (Bunji 3), dia diperintahkan untuk memainkan peranan sebagai Yabusame di Tsuruoka, tetapi dia menolak untuk memainkan peranan berjalan ketika dia adalah gokenin yang sama dan memiliki pemanah berkuda. .. Pada tahun 1992 (Kenkyu 3), dia menjadi imam dan menjadi murid Honen kerana telah lama dikalahkan oleh Naomitsu Kushita. Itu disebut "Rensho". Ini adalah contoh khas samurai Togoku yang melindungi tanah dengan keras dan bangga menjadi samurai. Menurut The Tale of the Heike, keimamatan Naomi disebabkan oleh kekalahan Taira no Atsumori dalam Pertempuran Ichinotani, tetapi ini bukan fakta sejarah.
Ryoichi Hosokawa

Tradisi dan pekerjaan

Naomi Kumagai adalah panglima tentera yang sebenar, tetapi dia adalah orang yang tidak kekurangan topik dalam dunia cerita rakyat. Konfrontasi antara Atsumori dan Naozane sangat ideal dan digambarkan dalam "The Tale of the Heike" Vol. Atsumori, yang memakai alat solek ringan dan besi hitam (Kaneguro), muncul sebagai pemuda yang taat dan kalah tanpa nama, tetapi Naomi sebenarnya menghadapi hidup dan mati dan masih mengekalkan ketegaran dan kemanusiaan. Ia dianggap sebagai contoh khas dari samurai Togoku. Mengenai keimamatan Naomi, dianggap bahwa keterangan yang terlihat seperti "Azuma Kagami" adalah kisah benar, dan tidak ada kesalahan, tetapi seperti yang dinyatakan dalam "The Last of Atsumori", kematian Atsumori adalah motif keimamatan Naomi. Kesimpulan bahawa suara Azuma Kagami, yang merupakan master flute, menjadi penyebab pujian dan Buddhisme (penyebab mengagumi Buddhisme) adalah akhir bab naratif. Ia berkesan sebagai. Yokyoku 《 Atsumori 》, Semasa memanfaatkan tradisi Atsumori, yang sama seperti muzik, Atsumori, yang menjadi hantu, meminta pengalihan jasa sementara mengalahkan Naomi, yang merupakan Nembutsu, sebagai penjahat sekarang. Itu telah berubah menjadi keinginan untuk dilahirkan di (Hachisu). Pada zaman moden awal, Joruri << Ichinotani Futani (Ichinotani Futabagunki)》 (perdana 1751) terkenal, tetapi tahap ketiga (Kiri, Ikuta Kumagai Jinya) terkenal, dan Naomi yang menyedari niat dalaman Yoshitsune mengalahkan Atsumori di permukaan. Saya membuat pengubahsuaian untuk menunjukkannya dan menetapkan Kotaro Ichiko sebagai pengganti. Selain itu, di Joruri yang sama, ada "keimanan Nembutsu" yang dibincangkan oleh Uji Kagajo semasa zaman Enpo (1673-81), bahagian esei pada zaman Kyoho (1716-36), dan buku asli "Kumaya Senjin" Soal Jawab "oleh Hachitayu Tenma. Mot Sebagai motif umum, diceritakan gambar orang yang keras kepala dan jujur yang kembali kepada adik beradik yang mengunjungi Kumagai-an, yang telah meninggalkan rumah, tanpa mengetahui ayahnya. Naomi, yang bersara di Mt. Koya, mengusahakan kedua karya itu kerana dia mempunyai hubungan dekat dengan rakan-rakan syarikat Shin Bessho yang berpusat di Chogen. Koya Hijiri Imej Kumagaya sebagai hasilnya muncul.
Takeo Iwasaki