Budaya genroku

english Genroku culture

Gambaran keseluruhan

Budaya Genroku ( Genroku bunka dalam bahasa Jepun) adalah budaya pada zaman Edo awal (1603-1867), terutama era Genroku (1688–1704). Dikenali sebagai zaman pertunjukan mewah ketika seni semakin dilindungi oleh kelas saudagar yang berkembang dan kuat.

Istilah umum untuk gaya haiku dan haiku yang dilakukan pada zaman Edo Genroku. Puncaknya adalah gaya haiku yang anggun, yang terutama terdiri dari "pemanasan hati" dan "berorientasi perniagaan". Ini adalah badan ortodoks Ushin, yang tiba sebagai hasil percubaan dan kesalahan berulang untuk mengatasi tubuh makhluk asing yang tidak bersalah dari gaya Danrin, dan dalam erti kata itu, gaya Sadamon → gaya Danrin. → Boleh dikatakan bahawa gaya Genroku adalah kursus yang tidak dapat dielakkan yang ditelusuri oleh sejarah haiku. Namun, walaupun itu gaya Genroku, isinya beragam, dan menurut "Gion Shui Monogatari" yang diterbitkan pada tahun 1691 (Genroku 4), "Sekiranya anda mahir dalam lirik, anda mungkin cetek. Liriknya adalah sombong dan buruk untuk menyanyi, tetapi ada orang yang suka rasa hati. Walaupun liriknya sudah tua, saya suka berpegang pada frasa sebelumnya. Ada orang yang lebih suka ringan jika mereka suka frasa berat (dihilangkan), yang tidak mahir atau pandai, dan sering digemari oleh gaya. Sekiranya frasa itu ditulis dalam Buddha, lebih baik mengambil lirik puisi dan menyanyikannya. Setiap orang suka> Gaya Haiku dipersembahkan, dan Basho et al. Shofu Haihai Namun, itu hanyalah salah satu gaya Genroku. Dari segi haidan, tidak seperti haidan Sadamon dan Danrin, yang dibangun dalam bentuk piramid dengan Sōin dan Soin di bahagian atas, mereka tidak memiliki orang yang menguasai semua haidan, dan mempunyai penampilan sekumpulan lelaki. Dalam edisi 1991 "Kiyo Habutae" (diedit oleh Lin Hong), 67 "Haiku Tenja" dan 356 "Haiku Master" dinamakan di Kyo sahaja, dan Basho. Hanya didaftarkan sebagai salah satu <Habutai Masters>.

Di antara buku-buku haiku yang diterbitkan pada zaman Genroku, frasa Basho dan Shomon Jittetsu diterbitkan dalam koleksi Sadamon dan Danrin, dan sebaliknya, frasa Sadamon dan Danrin sering digunakan dalam koleksi Shomon. Ini memberitahu kita bahawa gaya hobi Genroku, yang tidak dapat diberi kode warna bergantung pada sekolah, ada di dasar Genroku Haiku. Ia bersifat subjektif dan mempunyai arah aliran angin yang kuat, dan ketika mengalir dengan tidak menyenangkan, <Karu world adalah rama-rama, Kashimashiki Hane Kana Nobutoku> (Wayo ed. Kihamarinu Koshito> (buku Saitan tahun ke-4 Genroku), dll. , dan ketika mengkristal secara puitis, <buah Kogarashi adalah suara laut> (Gonsui) Gonsui ed. "Shinsentokyoku (Miyakoburi)" 1690), "Uguhisu no Hoshini Yakore Mume Saimaro" (Bunju ed. "Yoruhiru" 1691 ), dan Basho et al. .. Renku Janji temu Di (Tsukuai), "soku" dihargai, dan "pergerakan" karena pikiran dan ekonomi adalah pusatnya, dan "bau", "suara", dan "berjalan" gaya shofu diciptakan dan dipelihara. Walau bagaimanapun, Saikaku Ihara et al. Tidak memahami ini sebagai kembalinya ke Renga, dan berakhir dengan haiku "Shinku", yang kata-katanya dan kata-kata yang berkaitan adalah "Ashirahi". Pada tahun-tahun terakhir era Genroku, kecenderungan untuk mengasingkan diri menjadi semakin maju, dan bersamaan dengan berlakunya "pra-frasa", hal itu menyebabkan pengasingan janji temu, memupuk idea menyusun satu frasa, dan akhirnya membongkar renku. Ia membawa kepada.
Danrin Haiku
Hiroyuki Inui