penyelidikan(inquisitio)

english inquisition

ringkasan

  • bekas tribunal Gereja Roman Katolik (1232-1820) dicipta untuk menemui dan menindas sesat

Gambaran keseluruhan

Inkuisisi adalah sekumpulan institusi dalam sistem kerajaan Gereja Katolik yang bertujuan untuk memerangi bidaah awam yang dilakukan oleh orang Kristian yang dibaptiskan. Ia bermula pada abad ke-12 Perancis untuk memerangi perbezaan pendapat agama, khususnya Cathars dan Waldensians. Kumpulan-kumpulan lain yang diselidiki kemudian termasuk Fransiskan Rohani, Hussites (pengikut Jan Hus) dan Beguines. Bermula pada tahun 1250-an, para penyiasat secara amnya dipilih daripada anggota Ordo Dominikan, menggantikan amalan terdahulu menggunakan pendeta tempatan sebagai hakim. Istilah Inkuisisi Medieval meliputi mahkamah-mahkamah ini hingga pertengahan abad ke-15.
Semasa Abad Pertengahan dan Renaissance awal, konsep dan skop Inkuisisi semakin berkembang sebagai tindak balas kepada Reformasi Protestan dan Katolik-Reformasi. Ia berkembang ke negara-negara Eropah yang lain, mengakibatkan Inkuisisi Sepanyol dan Inkuisisi Portugis. Sepanyol dan Portugis mengendalikan mahkamah inquisitorial di seluruh empayar mereka di Afrika, Asia, dan Amerika (mengakibatkan Inquisition Peru dan Inquisition Mexico). Inkues Sepanyol dan Portugis menumpukan perhatian terutamanya mengenai isu anusim Yahudi dan orang Islam yang menjadi agama Katolik, sebahagiannya kerana kumpulan minoriti ini lebih banyak di Sepanyol dan Portugal daripada di banyak bahagian Eropah, dan sebahagiannya kerana mereka sering dianggap tersangka kerana andaian bahawa mereka telah diam-diam kembali ke agama mereka dahulu.
Kecuali di dalam Negara-negara Papal, institusi Inkuisisi dihapuskan pada awal abad ke-19, selepas Perang Napoleon di Eropah dan selepas perang kemerdekaan Amerika di Amerika. Institusi ini terselamat sebagai sebahagian dari Curia Romawi, tetapi pada tahun 1908 diberi nama baru "Jemaat Suci Agung Suci". Pada tahun 1965 ia menjadi Jemaat untuk Doktrin Iman.

bidaah Sistem mahkamah yang ditubuhkan di Gereja Kristian untuk hukuman. Juga dipanggil perbincangan agama. Terdapat pelbagai tanggapan institusi terhadap bidaah untuk bidaah, terutama di Gereja Katolik, yang merupakan masalah sejarah. Siasatan dan pemecatan bidaah wujud dari gereja mula-mula, tetapi dalam kes ini, dalam rangka uji coba gereja biasa, di mana pengucilan adalah pilihan terbaik. Pasitan dengan sistem dan tujuan yang unik muncul yang telah menggoncang Gereja Katolik sejak abad ke-12, Catharism , Wald School Inilah hasil dari berurusan dengan sesat. Pada 1215, Majlis Ke 4 Laterano meminta penubuhan seorang uskup pada bid'ah, dan kemudian pada 31 31 Paus Gregorius IX Gregorius IX berada di jalan ke sistem penyelidikan sepenuhnya di bawah kuasa langsung Paus. Saya membuka.

Sistem pendengaran ini ditonjolkan terutamanya oleh penguasaannya langsung dari Holy See. Siasatan itu telah dilantik oleh Paus dan sering bertentangan dengan kuasa uskup, membatasinya. Ia adalah para biarawan Dominikan yang Gregorius IX dilantik sebagai penyelidik awal, dan kemudian para pendeta Franciscan. Melalui perjuangan menentang ajaran sesat, Pope Ia telah mempromosikan perkembangan dan pengukuhan Pasitan oleh kerana itu berkait rapat dengan peranan kuasa kepausan di gereja zaman pertengahan. Ciri kedua ialah watak kehakiman sistem pendengaran. Bidaah dilaporkan oleh para imam dan, khususnya, digalakkan oleh orang percaya, dan kesaksian mereka diterima sebagai bukti yang sah. Oleh kerana jari dan saksi dilindungi, ganjaran palsu sering dilunaskan, menyebabkan keputusan merosakkan. Suspek juga diwajibkan hadir di sidang itu dan terpaksa bersumpah. Pegawai penyelidikan juga akan bertindak sebagai pendakwa dan hakim, dan kadang kala penyelidikan akan mempunyai tahap kesahihan jenayah yang tinggi, seperti memerintahkan penangkapan dan penahanan suspek tanpa melampaui batas-batas hukum gereja tradisional. adalah apa yang berlaku. Selain itu, dalam perbicaraan, pemeriksa itu dibenarkan menyeksa suspek, dan memaksa dirinya mengaku dengan tekanan fizikal dan mental, yang sepatutnya dipanggil hukuman yang melampau. Ini adalah situasi baru dalam sejarah kehakiman. Ciri ketiga adalah hubungan dengan hak moral. Penghakiman pendengaran terutama termasuk memakai salib pertobatan, penebusan untuk haji Tanah Suci, dan penjara. Campurtangan hak moral dapat terjadi dalam hukuman ini, tetapi hukuman api sebagai hukuman dan perampasan harta penghukum diamanahkan kepada hak-hak moral. Ini memberikan alasan untuk menjalankan kuasa fizikal untuk hak-hak moral yang hampir tidak mempunyai hak hukuman jenayah, sementara Gereja membawa rasuah etika berikutan dari kompromi atau kerjasama dengan hak-hak moral. menjadi.

Inkuisisi digunakan secara besar-besaran untuk Catharis, Waldos, dan bidaah lain yang sering terjadi di seluruh Eropah pada pertengahan abad ke-13. Skop ini telah diperluaskan kepada pertikaian partisan. Pada masa Bernard Gui, seorang penasihat Perancis Selatan, menulis "Duti Siasatan" (ditubuhkan oleh 1324) adalah zaman kegemilangannya. Kerana ciri-ciri yang disebutkan di atas, sejak abad ke-14, asas bidaah dilonggarkan dan kehilangan wataknya yang asal disebabkan oleh kelemahan Paus dan penguatan kekuatan politik hak-hak moral. Walau bagaimanapun, dalam perselisihan doktrin, perselisihan partai dan percobaan penyihir dari akhir Zaman Pertengahan hingga abad ke-16 dan ke-17, ia masih disokong oleh Paus dan diwarisi dalam sistem Gereja Katolik selepas Majlis Trident (1545-63) .

Sepanyol mempunyai sistem pendengaran sendiri pada akhir abad ke-15. Diluluskan oleh Paus Sixtus IV, Sixtus IV, pada tahun 1478 sebagai badan pendengaran untuk orang Yahudi yang ditukar dalam negeri, Raja-raja Katolik Diperkuat sebagai sebahagian dari badan pemerintah absolutis, bahkan menuntut kemerdekaan Spanyol dalam sistem pendengaran. Tomás de Torquemáda, yang dikenali sebagai Taktik Besar, mempunyai ketenaran legendaris kerana kekerasannya, tetapi di bawahnya sistem Inkuisisi Sepanyol telah diberikan kuasa yang tiada tandingannya. Ia menjadi sebuah institusi ideologi untuk mempertahankan Iman Katolik di wilayah itu termasuk Tanah Baru Koloni Baru. Di Sepanyol, sistem ini akhirnya dimansuhkan pada awal abad ke-19.
Percubaan ahli sihir
Yuichi Hatakeyama

Penyiasatan dalam bahasa Inggeris. Sebuah sistem yang ditubuhkan di dalam gereja Kristian untuk mengutuk dan menghukum bidaah. Dalam erti kata yang sempit, Gereja Katolik adalah salah satu langkah yang diambil terhadap bidaah dari bidaah sejak separuh kedua abad ke-12 (pengarah), terus kepada Kepausan, banyak penguasa adalah pegawai pendengaran. Ramai orang mempunyai nama terkenal seperti Bernard Gi di Perancis, Toruke Mada di Sepanyol, dan sebagainya. Pendahulu Pejabat Kudus [pemberontakan]. → perbicaraan keagamaan
→ Item berkaitan Devil | bidaah | Catharism