pemandangan

english landscape

ringkasan

  • ramalan perjalanan penyakit
  • perbuatan melihat atau melihat atau memerhati
    • dia cuba mendapatkan pandangan yang lebih baik
    • tinjauannya di medan perang terhad
  • genre seni yang berurusan dengan gambaran pemandangan semulajadi
  • lukisan yang menggambarkan hamparan pemandangan semula jadi
  • gambar (atau siri gambar) yang mewakili pemandangan berterusan
  • seni grafik yang terdiri daripada perwakilan grafik atau fotografi dari persepsi visual
    • dia melukis pemandangan dari kehidupan seharian
    • rajah 2 menunjukkan pandangan fotografi dan skematik peralatan
  • struktur yang dilukis dari set panggung yang bertujuan untuk menunjukkan tempat tertentu
    • mereka bekerja sepanjang malam melukis pemandangan
  • penampilan luar
    • mereka kelihatan sama pada pandangan luar
  • perasaan yang dinyatakan di wajah seseorang
    • ungkapan yang sedih
    • rupa kejayaan
    • wajah yang marah
  • ciri yang perlu dipertimbangkan
  • pelbagai minat atau aktiviti yang boleh dijangkakan
    • Ia berada di luar jangkauan pengetahuan sekarang
  • ciri atau elemen yang berbeza dalam masalah
    • dia mengkaji setiap aspek soalan itu
  • persepsi visual kawasan
    • ciri taman yang paling diingini adalah pemandangan indah
  • kepercayaan mengenai (atau gambaran mental) masa depan
  • kepercayaan peribadi atau penghakiman yang tidak diasaskan pada bukti atau kepastian
    • pendapat saya berbeza dari pendapat anda
    • Saya bukan persuaan anda
    • apa pemikiran kamu mengenai Haiti?
  • maksud; frasa "dengan maksud untuk" bermaksud "dengan maksud" atau "untuk tujuan"
    • dia mengambil komputer dengan tujuan untuk menggadaikannya
  • cara untuk menangani situasi atau topik lain
    • pertimbangkan apa yang berikut dari pandangan positivis
  • sudut pandangan mental yang luas
    • landskap politik kelihatan suram tanpa pertukaran pentadbiran
    • kami mengubah landskap untuk menyelesaikan masalah ketaksamaan gaji
  • satu siri berturut-turut gambar yang merupakan satu unit tindakan dalam sebuah filem
  • mesej yang menyatakan kepercayaan tentang sesuatu; ungkapan kepercayaan yang dipegang dengan yakin tetapi tidak dibuktikan oleh pengetahuan atau bukti positif
    • pendapatnya sering muncul di halaman editorial
  • pembahagian lakonan lakonan
    • lakonan pertama mempunyai tiga babak
  • kejadian (nyata atau khayalan)
    • perpisahan mereka adalah pemandangan yang menyedihkan
  • jarak mata
    • mereka tidak dapat dilihat lagi
  • konteks dan persekitaran di mana sesuatu ditetapkan
    • suasana yang sesuai untuk kisah hantu
  • tempat di mana beberapa tindakan berlaku
    • polis kembali ke tempat kejadian
  • hamparan pemandangan yang dapat dilihat dalam satu paparan
  • seseorang yang dipertimbangkan untuk sesuatu (untuk pejabat atau hadiah atau penghormatan dll.)
  • permulaan atau tempoh atau penyempurnaan atau pengulangan tindakan kata kerja
  • keadaan dianggap sebagai objek yang dapat dilihat
    • gambaran politik adalah baik
    • adegan agama di England telah berubah pada abad yang lalu
  • paparan perangai buruk
    • dia cergas
    • dia melemparkan amarah
    • dia membuat pemandangan
  • kemungkinan kejayaan masa depan
    • prospeknya sebagai penulis sangat baik

Landskap umumnya dipahami sebagai kata yang memiliki arti dekat dengan lanskap, seperti yang ditunjukkan oleh penggunaan keindahan lanskap. Walau bagaimanapun, istilah ini juga telah digunakan dalam geografi untuk menggambarkan kohesi spasial permukaan bumi. Landscape adalah terjemahan yang diberikan oleh ahli botani Manabu Miyoshi kepada Landschaft Jerman, tetapi konsep Landschaft sendiri sudah memiliki makna visual dan wilayah yang selari. Ini kerana batang poros sudah tua kawasan Namun, ia berasal dari fakta bahwa makna bergambar ditambahkan pada era Renaissance, dan ia berkembang menjadi bentuk yang dapat dilihat oleh penglihatan manusia, yaitu, rasa fasa.

Pertama, lanskap adalah imej pengenalan yang berpusat pada manusia dari permukaan tanah, dan wajar bahawa makna lanskap berbeza bergantung pada tahap pengiktirafan subjek. Sebagai contoh, bagi pengembara yang pertama kali mengunjungi kawasan, lanskap hanya mempunyai makna yang indah, tetapi bagi penduduk yang telah lama tinggal di kawasan itu, lanskap mempunyai fungsi dan struktur dalaman yang lebih banyak daripada pemandangan. Ia akan digambarkan sebagai satu bentuk. Dengan cara ini, lanskap harus dipahami dalam hubungan antara manusia dan wilayah, yaitu dalam sistem subyek-wilayah, dan bukan hanya tandus tetapi juga lanskap untuk menentukan konsep lanskap secara abstrak dan tetap tanpa ia. Ia akan mengurangkan pelbagai nilai perkataan. Di sebalik pemulihan teori landskap baru-baru ini, yang sepertinya merosot setelah dibahas seperti pertempuran keluarga seratus pada awal abad ke-20, adalah refleksi mendalam mengenai kecenderungan untuk membincangkan keadaan ideal wilayah tanpa subjek. Memandangkan had objekifikasi dalam geografi, konsep landskap juga ditekankan dalam geografi humanis baru-baru ini, yang sekali lagi berusaha untuk berdiri dalam kedudukan subjektiviti, kemerdekaan, dan dengan itu pemulihan manusia. Ia akan berdasarkan refleksi.

Ketika menganalisis landskap sebagai sistem subyek-wilayah, fokus pertama adalah pada struktur spasial wilayah. Pada masa itu, premisnya adalah untuk mengenali wilayah tersebut sebagai badan yang bersatu. Dengan kata lain, lanskap mesti dilihat oleh subjek (manusia) sebagai gambaran keseluruhan yang disambungkan secara organik di bentangan ruang di mana setiap elemen berada. Tanah yang disebut tempat-tempat indah juga diakui indah kerana wujud selaras dengan unsur-unsur lain, bukan kerana topografi / geologi, tumbuh-tumbuhan, dan bangunannya yang unik. Mari pergi. Lebih jauh lagi, ketika mempertimbangkan lanskap sehari-hari dan bukannya tempat yang indah, menjadi semakin penting bagi wilayah ini untuk memiliki kohesi morfologi dan fungsional tertentu. Lebih-lebih lagi, di sini, kerana subjek manusia sangat terlibat dalam struktur spasial sepanjang hidup, hubungan organik antara subjek dan sistem wilayah juga menjadi masalah. Hingga kini, di Jepun, isu landskap di kawasan tempat tinggal seharian tidak begitu diberi perhatian. Namun, apabila kemerosotan persekitaran tempat tinggal menjadi masalah seperti sekarang ini, tidak mungkin lagi untuk mengabaikan landskap sehari-hari dan membicarakan gambaran masa depan wilayah tersebut.

Aspek penting ketika mempertimbangkan landskap adalah susunan ruang dan perubahan dari masa ke masa. Kemunculan perumahan bertingkat tinggi memberikan pandangan yang berbeza dari perumahan bertingkat rendah sebelumnya, dan pengembangan jaringan lebuh raya dan kereta api berkelajuan tinggi dan peningkatan penggunaan pesawat memungkinkan untuk mengenali lanskap kawasan luas dalam jangka waktu pendek masa. .. Oleh itu, adalah penting bagi penyelidikan landskap untuk mengatur susunan skala spasial dan menyusun lanskap mengikut hierarki ketika menangkap lanskap. Di Jerman, di mana penelitian lanskap telah maju, peta klasifikasi lanskap tanah dibuat untuk setiap pesanan, dan sistem klasifikasi mulai dari lanskap kecil hingga lanskap besar telah dibuat. Sebaliknya, pemandangan berubah dari lanskap semula jadi dengan hampir tidak ada tangan manusia menjadi lanskap humanistik dengan pelbagai tangan manusia. Perubahannya lebih pantas hari ini daripada pada masa lalu, dan di kawasan bandar berbanding di kawasan pertanian dan perhutanan. Selanjutnya, dalam beberapa tahun terakhir, karena kemajuan teknologi untuk mengubah permukaan tanah dengan ketara, perubahan besar dalam lanskap, yang dapat disebut kemunculan lanskap buatan, telah terlihat. Terutama di Jepun, fenomena seperti ini sering dilihat di kawasan bukit dan tapak pelupusan sampah berhampiran kawasan metropolitan. Menjejaki perubahan landskap sejauh ini dan memulihkan landskap masa lalu bukan hanya bermakna secara akademik, tetapi juga berkesan dalam meramalkan perubahan landskap masa depan.

Memelihara landskap, yang baik untuk pelancong dan penduduk tempatan, adalah isu yang sangat penting dalam dunia sekarang ini di mana pemusnahan landskap dan kemerosotan alam sekitar berkembang pesat. Ini merangkumi pelbagai perkara, dari melindungi dan memelihara landskap yang biasa hingga mempromosikan pentadbiran pemuliharaan lanskap di seluruh negara, bergantung pada hierarki ruang dan perbezaan subjek. Sebagai tambahan, untuk mencapai pemuliharaan landskap, perlu dibuat kaedah penilaian / perancangan landskap yang sesuai. Untuk tujuan itu, sangat diperlukan untuk mempromosikan penyelidikan antara disiplin bukan hanya dalam bidang geografi tetapi juga dalam bidang sains gunaan yang berkaitan seperti kejuruteraan awam, kejuruteraan bandar, dan sains ruang hijau. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, di Jepun, dengan nama kejuruteraan lanskap, lanskap telah dinilai dan dirancang untuk pembangunan bandar dan pembinaan jalan raya, tetapi lanskap sering dianggap hanya sebagai lanskap. Sebaliknya, pembahagian objektif unit lanskap dan kaedah penilaian / perancangan berdasarkannya sedang dikembangkan, dengan memfokuskan pada struktur ruang wilayah itu sendiri, tetapi sebaliknya, makna visual landskap dipertimbangkan sepenuhnya di sini. Ia sukar untuk dinyatakan. Sekiranya makna semula jadi lanskap terletak pada kesamaran, maka perlu dirumuskan penilaian / rancangan landskap yang komprehensif yang mempunyai makna visual dan wilayah. Pada masa itu, tidak perlu dikatakan bahawa perlu mengembangkan kaedah yang tidak terpisah dari pengecaman subjek.
Kazuhiko Takeuchi