Abhiṣeka

english Abhiṣeka

Gambaran keseluruhan

Abhiṣeka atau abhisheka adalah aksara Sanskrit yang bermaksud aktiviti kebaktian; doa yang dimakbulkan, upacara bacaan dan / atau upacara agama. Dalam jangkauan pancaindera ini, abhiṣeka adalah umum bagi agama-agama India seperti Hindu, Buddha dan Jainisme.

Nama baik urusan Buddha. Ritual Buddha di mana air suci dituangkan di bahagian atas kepala penganut Buddha esoteris, yang dikaitkan dengan pelbagai penghormatan mandala, termasuk Dainichi Nyorai.
Abhisheka
Mario Yokomichi

Untuk berhubung dengan agama Buddha. (1) Buddha dan Bodhisattva memiliki hubungan dengan makhluk hidup untuk menyelamatkan mereka, dan (2) Makhluk hidup memiliki hubungan dengan tiga harta rahib Buddha untuk latihan Buddha. Sekalipun hubungan itu tidak dihubungkan langsung dengan latihan dan pencerahan segera, mereka dianggap sama pentingnya dengan ikatan yang menjurus kepada Kebuddhaan masa depan. Dalam Buddhisme esoterik, mereka yang bersentuhan dengan ajaran disebut ikatan, dan mereka memilih idola Morimoto mereka sendiri dari antara pelbagai berhala. Abhisheka (Kanjiyo) disebut abhisheka. Selain itu, menyalin sutra untuk tujuan ikatan disebut sebagai ikatan sutra, dan upacara peringatan untuk ini disebut sebagai layanan peringatan ikatan sutra. Lotus Sutra, yang mengajar Lotus Sutra lebih dari lapan tempat duduk untuk ikatan, disebut Lotus Sutra, dan nyanyian Buddha untuk ikatan disebut Fugin. Terdapat lima cara untuk memahami dan mengajar doktrin mazhab Jodo. adil Bermakna hari hubungan dengan Buddhisme, dan ini adalah usaha untuk mengambil setiap kesempatan untuk menghubungkan orang dengan Buddhisme dan memimpin mereka ke iman dengan pahala mereka. Selain itu, Fuse untuk pembinaan menara kuil juga disebut sebagai sambungan.
Masao Fujii

Ritual yang menyiram bahagian atas kepala dengan air untuk membuktikan bahawa orang itu telah maju ke tahap tertentu. Abhisheka disebut abhiṣeka atau abhiṣecana dalam bahasa Sanskrit, suatu ritual yang awalnya dilakukan di India semasa penobatan maharaja dan putera. Ia melambangkan penguasaan seluruh dunia hingga ke empat laut. Ini juga dimasukkan ke dalam Buddhisme, dan dalam Buddhisme Mahayana, ketika Bodhisattva, yang telah menyelesaikan latihan terakhirnya, menjadi tercerahkan dan menjadi Buddha, dia seharusnya menjadi Buddha dengan menerima abhisheka Chisui dari para Buddha. Oleh kerana Buddhahood adalah maharaja (paus) dunia kebenaran, dia menyamakan Buddhahood dengan kedudukan paus. Kemudian, dalam Buddhisme esoterik, air, yang melambangkan lima kebijaksanaan Vairocana, dituangkan ke atas kepala murid itu, dan menjadi ritual penting untuk membuktikan bahawa dia telah mewarisi kedudukan Buddha. Terdapat banyak jenis abhisheka, tetapi tiga yang paling sering dilakukan saat ini adalah: (1) Kechien Abhisheka Seseorang yang menutup mata dan mengambil panggung, melemparkan bunga ke mandala, dan menerima kehormatan yang jatuh sebagai tali leher. Ini adalah bukti bahawa Mantoku Dainichi Nyorai, yang awalnya dimiliki oleh dirinya sendiri, akan dikembangkan secara beransur-ansur dengan mengambil kesempatan ini. Tujuannya adalah untuk membuat pelbagai ikatan Buddha tanpa mengira orang itu. (2) Jiyumiyo Abhisheka Ini dilakukan untuk mereka yang ingin mempelajari Buddhisme esoteris secara mendalam sebagai pengamal mantera. Ini memenuhi syarat sebagai murid, jadi itu juga disebut sebagai abhisheka pemuridan. (3) Denbo Abhisheka Ini dilakukan untuk mengajar rahsia terdalam agama Buddha esoterik. Terhad untuk mereka yang telah menyelesaikan empat doa. Untuk mendapatkan kedudukan (posisi Acharya) yang dapat ditanggung oleh guru seseorang, ia juga disebut Acharya abhisheka.

Dikatakan bahawa Saicho pertama kali melakukan abhisheka di Kaohsiung Temple pada tahun 805 (Enryaku 24) di Jepun. Selepas itu, Kukai, yang meneruskan Buddhisme esoterik ortodoks dan kembali ke Jepun lewat ke Saicho, melakukan abhisheka di Kuil Kaohsiung yang sama pada tahun 812 (Konin 3) (Kongokai pada bulan November, kemudian dunia janin pada bulan Disember). Dilaporkan bahawa 166 orang termasuk Saicho turut serta dan menerima undang-undang tersebut. Kemudian, Kaisar Heijo dan Maharaja Saga juga abhisheka dari Kukai. Abhisheka telah dilakukan hingga sekarang, dan sebenarnya, di mazhab Shingon, menerima abhisheka adalah prasyarat untuk menjadi imam kuil.
Denpo
Asao Iwamatsu