abjad

english alphabet
English alphabet
Dax sample.png
An English pangram displaying all the characters in context, in Dax Regular typeface.
Type
Logographic (non-phonetic ideographic) and alphabetic
Languages
  • English
  • Written English
Time period
c.1500 to present
Parent systems
(Proto-writing)
  • Egyptian hieroglyphs
    • Proto-Sinaitic alphabet
      • Phoenician alphabet
        • Greek alphabet
          • Old Italic script
            • Latin alphabet
              • English alphabet
Child systems
  • ISO basic Latin alphabet
  • Cherokee syllabary (in part)
  • Scots alphabet
  • Osage alphabet
  • Saanich writing system
  • Numerous other Latin-based orthographies
Direction Left-to-right
ISO 15924 Latn, 215
Unicode alias
Latin
Unicode range
U+0000 to U+007E Basic Latin and punctuation
This article contains IPA phonetic symbols. Without proper rendering support, you may see question marks, boxes, or other symbols instead of Unicode characters. For an introductory guide on IPA symbols, see Help:IPA.

ringkasan

  • peringkat asas mana-mana subjek
    • dia hanya menguasai asas-asas geometri
  • set aksara yang termasuk huruf dan digunakan untuk menulis bahasa
  • mesej bertulis yang ditujukan kepada seseorang atau organisasi
    • Dihantar dengan surat yang marah kepada editor
  • anugerah yang diperolehi oleh penyertaan dalam sukan sekolah
    • dia memenangi surat dalam tiga sukan
  • aksara konvensional abjad yang digunakan untuk mewakili ucapan
    • neneknya mengajarnya suratnya
  • tafsiran ketat literal (berbeza dari niat)
    • dia mengikut arahan kepada surat itu
    • dia mematuhi surat undang-undang
  • pemilik yang membolehkan orang lain menggunakan sesuatu (perumahan biasanya) untuk disewa

Gambaran keseluruhan

Abjad Inggeris moden adalah abjad Latin yang terdiri daripada 26 huruf, masing-masing mempunyai bentuk huruf besar dan huruf kecil. Ia berasal sekitar abad ke-7 dari skrip Latin. Sejak itu, surat-surat telah ditambah atau dikeluarkan untuk memberikan abjad Bahasa Inggeris moden 26 huruf (sama seperti abjad Latin asas asas):

Dalam erti kata yang luas, ia merujuk kepada sistem skrip dengan urutan susunan tradisional, tanpa mengira asal-usul atau prinsipnya, tetapi di sini ia biasanya dipanggil aksara Latin dan kini merupakan watak yang paling banyak digunakan di dunia. Terangkan sistem. Nama abjad adalah kombinasi dari dua nama Yunani pertama, tetapi skrip ini tidak dicipta oleh orang Yunani. Orang Yunani kuno sendiri memanggil surat-surat ini <huruf Phoenicia> Huruf Yunani Fakta bahawa orang Yunani tidak dapat menjelaskan dari yang terakhir, walaupun watak-watak, nama, dan pengaturannya sangat mirip dengan orang-orang awal. Pastinya telah mempelajari skrip ini dari orang Phoenicia yang merupakan orang marin di dunia.

sejarah

(1) Semitik Barat Semenanjung <Phenician> bukan hanya Phoenician tetapi juga barat laut Semitik Ia juga digunakan untuk notasi Ibrani, Moab, dan Aramaik yang dimiliki, dan harus dipanggil watak Semitik Barat Laut. Skrip ini adalah berdasarkan hieroglyphics yang sebelum ini digunakan di Mesopotamia dan Mesir. Aksara Cuneiform Dan Hieroglyph Ia berdasarkan prinsip menulis satu fonem atau fonem tunggal dan bukannya menulis satu perkataan atau suku kata dengan satu aksara seperti dalam (Huruf Engraved Suci). Ia telah dipermudahkan. Sudah tentu, jenis huruf kecil sedikit berbeza bergantung pada siapa dan apa yang mereka tulis, tetapi selagi mereka dapat dilihat di bahan-bahan Semit barat laut milenium pertama SM, mereka pada dasarnya sama. Jadual ini menyenaraikan tipografi prasasti abad ke-9 SM yang dibina oleh Mesha, raja Moab di pantai timur Laut Mati, untuk perbandingan dengan huruf Yunani. Urutan aksara telah ditetapkan pada pertengahan milenium kedua SM, kerana urutan dalam jadual watak yang terdapat di plat tanah Ugarit cuneiform, yang merupakan perkataan Semitik barat laut dari abad ke-14 SM, adalah sama seperti ini. Dianggarkan bahawa sama ada watak Semitik barat laut adalah asal Semitik atau pembangunan dari sistem watak lain adalah kontroversi, tetapi dianggap telah dibuat sekitar abad ke-18 SM Aksara Sinai Teori akan kembali ke hieroglif Mesir kuno selepas itu juga patut dipertimbangkan. Dalam erti kata lain, hieroglif terdiri daripada lebih daripada 700 aksara syllabary hieroglif, manakala aksara Sinai adalah kurang daripada 30 aksara konsonan, meninggalkan imej hieroglif, dan watak yang masing-masing mewakili watak. Dalam banyak kes, ia sepadan dengan nama yang ditunjukkan oleh nama watak Semitik barat laut. Aksara Sinai ini juga ditemui dalam prasasti yang digali di Kanaan pada separuh pertama milenium pertama SM, dan apabila dibandingkan dengan prasasti-prasasti dalam inskripsi Arab Selatan dari abad ke-8 SM, persamaan yang jelas telah diperhatikan. Sudah pasti bahawa skrip ini biasanya digunakan di rantau Kanaan sebelum menulis. Walau bagaimanapun, sistem skrip ini, seperti skrip Ugarito yang disebutkan di atas, mengekalkan huruf-huruf yang mewakili lima fonem yang dipelihara di Semitik Selatan tetapi hilang di Semit Barat Laut di milenium pertama.

Nama-nama aksara Semitik barat laut yang disenaraikan dalam jadual adalah nama tradisional dalam bahasa Ibrani. Hubungan antara nama setiap huruf dan nilai bunyi adalah akrofoni kaedah <kepala bunyi> yang dipanggil, 'āleph (lembu jantan) adalah', bēth (rumah) b, dan sebagainya. . Dan kerana kata-kata Semitik selalu bermula dengan konsonan, mengikut kaedah ini, semua aksara ditulis sebagai konsonan. Walau bagaimanapun, dalam bahasa Semitik, makna dasar perkataan sering ditanggung oleh konsonan, dan vokal memainkan peranan tambahan, jadi vokal boleh dibaca dari konteks tanpa menulisnya.

(2) Huruf Yunani Dianggarkan bahawa orang-orang Yunani meminjam huruf dari Phoenicians sekitar abad ke-9 SM. Pada masa itu, tidak seperti bahasa-bahasa Semitik, terdapat banyak jenis vokal, dan tidak mungkin untuk menggunakan aksara Semitik barat laut yang mewakili hanya konsonan seperti bahasa Yunani, yang mempunyai makna asas yang sama sebagai vokal. Oleh itu, kaedah yang digunakan oleh orang Yunani adalah bahawa huruf-huruf Β, Γ, Δ, Η, Κ, Λ, Μ, Ν, Τ, の, dan の dengan nilai-nilai fonetik yang sama digunakan untuk bahasa Yunani, tetapi fonem yang tidak dalam bahasa Yunani. Digunakan untuk mewakili fonem konsonan dalam bahasa Yunani tetapi tidak dalam Semitic (selepas ini disebut Seminym barat laut. Disebutkan dengan huruf kecil yang mewakili (lihat jadual). Pertama, bunyi tekak Semitic dialihkan sebagai vokal ('→ Α, h → Ε , Dan vokal-vokal y dan w juga ditetapkan sebagai vokal Ι dan Y. Walaupun dalam Semitic pula, aksara glottal, h dan separa vokal y, w digunakan untuk mewakili vokal panjang, jadi kaedah ini tidak Yunani Pada waktu itu, terdapat sepasang vokal / w / dalam bahasa Yunani, jadi saya membuat F menggunakan varian separa huruf. Kemudian, di kalangan watak-watak semitic, Ζ diberikan kepada duff / dz /, dan / s / telah ditugaskan ṣ (→ Μ) atau š (→ Σ) bergantung kepada rantau ini. Separuh aksara itu disimpan sebagai watak tanpa diberikan nilai nota. Northwest Sem Alphabet sebagai jadual karakter yang lengkap dan mewarisi nilai berangka yang diberikan dalam susunan susunan, jadi walaupun semula adalah watak yang tidak perlu untuk perwakilan bunyi bahasa, mereka tidak boleh dibuang. Untuk aksara yang mewakili bunyi yang kuat, yang merupakan ciri lain dari sistem konsonan Semit, q telah dialihkan ke notasi / k / sebelum vokal u dan o, dan ṭ pada notasi konstelasi / th /. Pada peringkat awal abjad Yunani, apa yang sebelum ini sistem skrip fonetik tidak lengkap telah diubah menjadi sistem skrip phonemik yang hampir lengkap berdasarkan prinsip satu demi satu fonem. Di peringkat seterusnya, Φ, Χ, dan Ψ dicipta sebagai aksara tambahan yang mewakili bunyi udara selain daripada / th /. Antaranya, Χ dan Ψ berbeza dalam nilai bunyi bergantung kepada rantau ini, tetapi akhirnya / kh /, Ia mewakili / ps /. Dan pada peringkat akhir, F, san, (Koppa) kehilangan nilai bunyi, watak yang mewakili / s / bersatu dengan Σ, dan Ξ diberi nilai bunyi / ks /. Tambahan pula, apabila Η mula mewakili [ɛː] dengan kehilangan / h / dalam beberapa dialek, Ω mewakili [ɔː] dicipta selari dengan ini, dan oleh itu satu standard yang terdiri daripada 24 aksara sekitar abad ke-4 SM Abjad Yunani selesai. Kaedah penyusunan watak juga ditulis dari kanan ke kiri dengan cara yang sama seperti aksara Semitik barat laut, tetapi ia ditulis dari kiri ke kanan dalam tempoh klasik selepas melalui tahap <Cowplowing>, yang menulis secara bergiliran secara bergantian. Bersama dengan kaligrafi semasa, bentuk setiap watak telah dibalikkan.

(3) Skrip Latin Huruf abjad yang tersebar di kalangan negara-negara jiran oleh aktiviti kolonial Yunani sejak abad ke-8 SM, dan mengembangkan sistem skrip yang mencerminkan ciri-ciri setiap bahasa di berbagai tempat. Dia tersapu oleh gelombang Hellenisme sejak abad dan meninggal dunia dengan bahasa itu. Di semenanjung Itali, ia diserahkan kepada orang-orang melalui Etruscan dan digunakan untuk menulis bahasa Latin, Osk, Umbria, Veneto dan bahasa lain. Etruscan Dengan kehilangan itu, hanya Latin dan hurufnya terselamat. Sumber sumber skrip Etruscan tertua adalah meja skrip papan gading dari sekitar 700 SM, yang terdiri dari 26 <originals> dengan huruf tambahan Y, Φ, Χ, dan Ψ ditambahkan ke abjad Yunani awal yang terdiri dari 22 huruf. Skrip Etruscan] ditulis, dan bentuknya hampir sama dengan orang Yunani awal. Nampaknya skrip ini telah diterima pakai oleh orang Rom sebelum abad ke-4 SM, sebelum ia berubah sesuai dengan watak Etruscan. Oleh kerana tidak terdapat fonem / g / dalam Etruscan, Γ, yang telah mewakili / g / sejak watak Semitik, kini mewakili / k /, dan huruf K dan Q sudah wujud, jadi Γ (= C) i, K digunakan hanya sebelum a, dan Q hanya digunakan sebelum anda. Titik ini juga diwarisi oleh abjad Latin, dan kesulitan yang kedua-duanya ditulis dalam C, walaupun konflik antara / k / dan / g / dalam bahasa Latin, meletakkan bar mendatar pada C pada pertengahan abad ke-3 SM Ini adalah diteruskan sehingga satu kaedah menyatakan / g / dengan G ditambahkan. Walau bagaimanapun, orang Rom tidak menerima huruf Etruscan asal seperti yang mereka ada, tetapi membuang huruf-huruf dan huruf tupai yang tidak perlu untuk notasi Latin, dan Z menghilang dari meja surat. G akan masuk. Akibat G, C secara beransur-ansur menjadi watak khas untuk / k /, dan K hanya tinggal dalam beberapa perkataan, seperti kalendae, dan banyak lagi yang kekal sebagai singkatan. Sebaliknya, Q sentiasa mengikuti V dan kini hanya digunakan untuk / kw / notation. Satu lagi perubahan utama dalam skrip Latin adalah bahawa F, yang telah mewakili / w / sejak watak Semitik, telah menjadi watak khas untuk / f / notasi, tetapi konflik antara vokal sempit dan separa vokal dalam bahasa Latin tidak dipisahkan, dan / i / And / j / ditulis dalam I, dan / u / dan / w / ditulis dalam V. Fon dibulatkan dengan Γ, Δ, dan Σ untuk menjadi C, D, dan S, dan Λ mengubah arah untuk menjadi L, sementara Π menjadi P dan mempunyai bentuk yang sama seperti P yang mewakili / r /, jadi garis A yang terakhir ditambah untuk membuat R. Oleh itu, 21 huruf Latin telah diselesaikan sekitar abad pertama SM, dan Y dan Z dipinjam dari Huruf Yunani sebagai istilah yang dipinjam dari Yunani meningkat. Tidak sampai abad ke-10 bahawa U dan V, yang hanya variasi jenis huruf sehingga itu, dibezakan sebagai huruf vokal dan konsonan, dan I dan J juga dibezakan sekitar abad ke-15. W adalah surat yang ditapis dengan V sebagai nama <dual V>, dan mula digunakan untuk menyalin / w / dalam bahasa Inggeris oleh pencipta Norman sekitar abad ke-11.

Huruf huruf besar dan huruf kecil tidak dibezakan oleh aksara Semitik, dan dalam bahasa Yunani dan Latin, hanya ada <uppercase> pada zaman dahulu, dan ditulis tanpa sebarang jurang di antara kata-kata. <<Kecil huruf semasa> secara beransur-ansur berkembang dari apa yang ditulis dalam gaya gaya garis. Nama Latin bukan sistem bunyi kepala seperti watak Semitik, tetapi sistem nilai bunyi mudah. Dalam erti kata lain, aksara vokal memanjangkan nilai nota, aksara konsonan menambah ē selepas setiap nilai nota dalam hal plosives (di mana K adalah kā dan Q ialah kū), dan dalam bunyi berterusan (F, L, M, N, R , S) dipanggil dengan e sebelum setiap nilai nota. Walau bagaimanapun, H adalah ha, tetapi dengan kehilangan / h /, ia dianggap dipanggil ach untuk membezakannya dari A. Nama-nama di atas boleh dibina semula daripada nama abjad Inggeris moden, sebagai contoh.
Isaku Matsuda