tentera

english army
Military organization
Talk·View
Latvian platoon at Camp Lejune.jpg
Typical units Typical numbers Typical commander
fireteam 2–4 lance corporal /
corporal
squad /
section
5–14 corporal /
sergeant /
staff sergeant
platoon /
troop
15–45 second lieutenant /
first lieutenant /
lieutenant
company /
battery /
squadron
80–150 first lieutenant /
captain /
major
battalion /
cohort
300–800 lieutenant colonel /
major
regiment /
brigade /
legion
1,000–5,500 colonel /
brigadier general
division 10,000–25,000 major general
corps 30,000–50,000 lieutenant general
field army 100,000–300,000 general /
lieutenant general
army group /
front
2+ field armies field marshal /
general of the army /
general
region /
theater
4+ army groups field marshal /
general of the army /
general /
admiral

ringkasan

  • sebilangan besar orang bersatu untuk beberapa tujuan tertentu
  • organisasi tetap tentera darat tentera negara atau negara
  • tentera negara
    • tentera mereka adalah yang terbesar di rantau ini
    • mesin ketenteraan adalah yang sama yang kita hadapi pada tahun 1991 tetapi kini lebih lemah
  • tentera secara kolektif
  • seseorang yang berkhidmat dalam angkatan tentera; anggota pasukan tentera
    • dua lelaki bertugas sebagai penjaga

Gambaran keseluruhan

Tentera (dari Latin arma "senjata, senjata" melalui Old armée Perancis, "bersenjata" (kata)) atau daya tanah adalah sebuah angkatan pertempuran yang melawan terutamanya kepada tanah. Dalam erti yang paling luas, ia adalah cawangan tentera berasaskan darat, cawangan perkhidmatan atau perkhidmatan bersenjata sebuah negara atau negeri. Ia juga termasuk aset penerbangan dengan memiliki komponen penerbangan tentera. Di negeri-negeri tertentu, istilah tentera merujuk kepada seluruh angkatan bersenjata (misalnya, Tentera Pembebasan Rakyat). Di dalam sebuah pasukan tentera negara, tentera kata mungkin juga bermaksud tentera lapangan.
Di beberapa negara, tentera secara rasmi dipanggil Tentera Darat untuk membezakannya dari angkatan udara yang dipanggil Tentera Udara , terutama Perancis. Di negara-negara seperti itu, perkataan "tentera" sendiri mengekalkan konotanya kekuatan darat dalam penggunaan yang sama. Tentera terbesar saat ini di dunia, dengan jumlah pasukan aktif, adalah Tentera Darat Tentera Pembebasan Rakyat China dengan 1,600,000 tentera aktif dan 510,000 personil simpanan yang diikuti oleh Tentera India dengan 1,129,000 tentera aktif dan 960,000 tentera simpanan.
Dengan konvensyen, tentera yang tidak teratur difahami berbeza dengan tentera biasa yang tumbuh perlahan-lahan dari pengawal peribadi atau militia elit. Biasa dalam hal ini merujuk kepada doktrin, seragam, organisasi, dan sebagainya yang standard. Tentera tetap juga boleh merujuk kepada status sepenuh masa (tentera berdiri), berbanding rizab atau kakitangan paruh waktu. Perbezaan lain mungkin memisahkan pasukan berkanun (ditubuhkan di bawah undang-undang seperti Akta Pertahanan Negara), dari kuasa "tidak berkanun" de facto seperti beberapa tentera gerila dan revolusioner. Tentera juga boleh menjadi ekspedisi (direka bentuk untuk penempatan di luar negara atau antarabangsa) atau ditapis (direka untuk - atau terhad kepada - pertahanan tanah air)

Kumpulan bersenjata yang diuruskan dan dikendalikan oleh pemerintah. Dalam pengertian yang luas, ia memiliki hak perang di bawah hukum internasional, termasuk angkatan darat, laut, dan udara biasa, serta milisi, pemberontakan orang-orang tempatan, dan kapal dagang yang diubah menjadi kapal perang, di bawah komando komandan yang bertanggung jawab. , Dikatakan bahawa ia memiliki tanda yang dapat dikenali dari kejauhan, membawa senjata secara terbuka, dan mematuhi undang-undang perang. Pengawal pantai di bawah komando Angkatan Laut semasa perang, pengawal perbatasan di negara-negara sosialis, dan organisasi ketenteraan seperti tentera Kementerian Dalam Negeri atau Pasukan Keselamatan Nasional, yang terutama bertanggungjawab terhadap keselamatan dalam negeri, mirip dengan tentera. Gerila Unit gerila (sejenis unit gerilya yang melakukan gangguan musuh ke belakang dengan berpakaian biasa di China) dan lain-lain sukar dibezakan dari masyarakat umum, jadi sama ada mereka berhak terlibat dalam perang atau tidak, dan oleh itu sama ada mereka ketenteraan atau tidak Di sinilah timbul kontroversi. Umumnya, ini merujuk kepada angkatan bersenjata di darat, laut, dan udara, dan dalam pengertian yang paling sempit, ia merujuk kepada unit yang tidak termasuk pejabat pemerintah, sekolah, agensi pekerjaan, institusi penyelidikan yang berkaitan dengan ketenteraan, dll. ketenteraan adalah untuk mempertahankan negara. Pada masa-masa biasa, ini dapat berfungsi sebagai sokongan diplomasi untuk melindungi kepentingan nasional, menjaga, menyelamatkan bencana, dan menjaga keamanan. Berikut ini adalah gambaran keseluruhan sejarah tentera dan menerangkan ciri-ciri dan struktur organisasi tentera. Sistem ketenteraan Lihat juga item>.

Sejarah ketenteraan

Tentera telah mengalami perubahan besar ketika organisasi masyarakat nasional telah berubah dan senjata telah maju. Organisasi dan fungsi tentera juga mempengaruhi sistem nasional. Dalam masyarakat primitif, tidak ada perbezaan antara pejuang dan bukan pejuang, dan semua, termasuk wanita tua dan muda, terlibat dalam pertempuran. Selepas itu, kehidupan berkelompok manusia secara beransur-ansur menjadi skala besar, kehidupan sosial menjadi rumit dan pembahagian kerja semakin maju, dan dengan penemuan dan kemajuan peralatan tempur, para pemuda secara beransur-ansur menjadi spesialis sebagai pejuang, dan akhirnya penubuhan dan pengukuhan bangsa. Menjadi tentera profesional dengan tentera upahan (Yohei) muncul dan hidup berdampingan dengan tentera awam. Semasa Empayar Rom, jumlah tentera upahan secara beransur-ansur meningkat, watak warga Rom sebagai tentera berkurang, dan Rom mengikuti jalan penurunan. Sekitar abad ke-10, di Eropah, pasukan berkuda menjadi tentera utama, dan di bawah sistem sosial feodal, para kesatria keturunan profesional menjadi teras tentera, dan era ekspedisi Perang Salib mencapai puncaknya. Dengan kedatangan meriam dan senapang pada abad ke-14 dan ke-15, kekuatan para Ksatria semakin berkurang ketika kekuatan mereka meningkat, dan sebuah negara terpusat dilahirkan sebagai pengganti sistem feudal. Negara ini memerlukan pasukan yang kuat, baik secara luaran dan dalaman, yang terdiri terutamanya dari anggota tentera profesional dan tentera upahan. Dengan Revolusi Perancis tahun 1789 dan Perang Napoleon yang menyusul, tentera berdasarkan rakyat dilahirkan di setiap negara Eropah, dan mereka menunjukkan kekuatan pertempuran yang lebih kuat daripada tentera upahan. Perancis mengeluarkan draf perintah pada tahun 1793, diikuti oleh negara-negara benua seperti Prussia dan Itali. Britain dan Amerika Syarikat berdasarkan sistem sukarelawan kecuali semasa perang.

Tentera Jepun

Di Jepun, maharaja mempunyai kekuatan ketenteraan pada zaman dahulu, tetapi dari sekitar abad ke-9, Rokueifu ditubuhkan dan sistem ketenteraan diadopsi, mengikuti sistem Tang. Setelah itu, seorang samurai yang disebut sebagai askar sekular dilahirkan, dan kekuatan tentera yang sebenarnya menjadi kawalan kelas samurai, dan setelah periode Kamakura, tuan samurai mewakilkan kekuasaan politik dan ketenteraan dari maharaja sebagai seorang shogun atau pihak berkuasa. Ia diputuskan untuk dilakukan. Pada akhir politik samurai ini, pada zaman Edo, ada penguasa di bawah shogun, yang mengawal ketenteraan dan politik setiap wilayah di bawah sistem feudal. Samurai adalah anggota tentera dan juga pegawai pentadbiran atau kehakiman. Dalam tempoh Edo, perdamaian berlangsung selama lebih dari 200 tahun, dan tidak ada kemajuan dalam organisasi, peralatan, dan taktik tentera. Dalam tempoh ini, perang berlanjutan di Eropah, bermula dengan Zaman Penemuan pada abad ke-15, pembangunan di luar negeri, dan perjuangan kolonial, dan sains dan teknologi ketenteraan maju dengan pesat dalam kombinasi dengan kemajuan sains dan teknologi, dibandingkan dengan perang di Timur atau Jepun. Ini menunjukkan kemajuan yang luar biasa. Pada abad ke-19, ketika kapal perang datang ke Jepun satu demi satu dari utara, Inggeris dari selatan, Amerika Syarikat dari timur, dan mendesak pembukaan negara itu, Jepun tidak dapat mengambil langkah-langkah yang berkesan, dan Akibatnya. , Saya sangat menyedari perlunya memperbaharui persenjataan dan mewujudkan tentera gaya Barat yang baru. Shogunate runtuh dalam kekacauan, dan penubuhan tentera moden bermula dengan Pemulihan Meiji. Pada akhir shogun Tokugawa, teknologi ketenteraan gaya Barat pertama kali dipelajari dari Belanda, dan setelah pemulihan, Tentera Darat menjadi model setelah Perancis, kemudian Jerman, dan Angkatan Laut menjadi model setelah Inggeris. Pada tahun 1873 Pesanan wajib Dikuatkuasakan, meletakkan asas untuk tentera nasional. Pada mulanya, dia disambut sebagai tentera tani, tetapi dalam Pemberontakan Satsuma, dia mengalahkan tentera Saigo, yang terdiri dari samurai, dan nilai sebenarnya tentera baru diakui, dan dasar pemerintahan baru dipadatkan dari pihak tentera juga. Kemudian, semasa Perang China-Jepun dan Perang Rusia-Jepun, niat dinasti Qing dan Rusia untuk memerintah Korea dikalahkan, dan hasil perkembangan ketenteraan Jepun ditunjukkan secara dalaman dan luaran. Pada masa awal, ia juga menyumbang kepada pemodenan negara. Tetapi kemudian Komando Kemerdekaan mengaburkan keunggulan politik daripada tentera, menyebabkan campur tangan politik dengan tentera, dan sebagai akibat dari dua perang tersebut, ia mempunyai kepentingan yang erat di benua ini, sehingga agresif dengan penggunaan kekuatan ketenteraan. Tentera Jepun dibongkar ketika memasuki Perang Pasifik dari Perang China-Jepun dan dikalahkan sepenuhnya. Pada tahun 1950, dengan meletusnya Perang Korea dan pengiriman pasukan pendudukan ke Korea, Rizab Polis Nasional pertama kali dibuat untuk mengisi kekosongan, dan kemudian Pasukan Keselamatan Nasional diciptakan, yang sekarang mengatur darat, laut, dan udara Angkatan Pertahanan Diri. Ada Agensi Pertahanan. Mengenai Pasukan Pertahanan Diri, ada teori-teori bahawa mereka melanggar Perlembagaan Jepun, bahawa mereka dapat memiliki kekuatan untuk mempertahankan diri, dan bahawa Angkatan Pertahanan Diri adalah berperlembagaan kerana mereka adalah pasukan tanpa kekuatan.

Ciri ketenteraan

Tugas utama tentera adalah membunuh dan memusnahkan musuh dalam pertempuran untuk mencapai objektif strategik, dengan itu menyumbang kepada pencapaian objektif politik nasional, atau berpotensi untuk mencegah perang dan menyokong dasar luar. Dengan cara ini, fungsi ketenteraan dilakukan dengan menggunakan kekerasan (pembunuhan dan kekuatan yang merosakkan) atau potensinya, yang sangat berbeza dengan undang-undang mana-mana agensi lain di negara ini dalam menjalankan kuasanya. Ini adalah objektif perang negara, undang-undang antarabangsa dan prinsip seni mempertahankan diri yang mengatur penggunaan kekuatan terhadap musuh asing oleh tentera. Terdapat berbagai undang-undang perang sebagai undang-undang domestik, tetapi undang-undang tersebut mematuhi undang-undang antarabangsa. Lebih-lebih lagi, perubahan dalam penampilan perang cenderung membatalkan undang-undang antarabangsa yang ada. Penggunaan senjata nuklear, serangan kota tanpa pandang bulu, peperangan kapal selam tanpa batas dan perang gerila, yang dianggap melanggar undang-undang perang klasik, tidak hanya digunakan dalam perang tradisional, tetapi akan terus terjadi. Tidak ada jaminan bahawa ia tidak akan rosak. Walaupun kemajuan senjata tidak mengubah prinsip seni mempertahankan diri, aspek penerapannya berubah secara drastik, dan apa jenis perang yang akan dilancarkan di masa depan bergantung pada kekuatan kedua-dua belah pihak. Ia bergantung pada. Tidak dapat dikatakan bahawa upaya pelucutan senjata atau pengendalian senjata, yang dilakukan terutama oleh PBB, tidak hanya efektif dalam mencegah perang tetapi juga peraturannya. Perang perang total menguatkan watak perang tanpa had, dua ekstremnya adalah perang berskala nuklear dan perang gerila, yang melibatkan masyarakat umum di tengah perang bersenjata, dan seperti pada era primitif, kecenderungan perang total rakyat-ketenteraan. Sehubungan dengan itu, ia melemahkan ciri-ciri ketenteraan.

Seperti yang telah disebutkan di atas, karena militer memiliki fungsi yang berbeda dari organ-organ administrasi umum, perintah mengenai perintah dan operasi militer dikeluarkan sebagai peraturan ketenteraan (untuk berbagai tahap bergantung pada negara) melalui organisasi yang terpisah dari perintah pentadbiran umum. Biasanya, ketua negara adalah ketua pasukan negara sebagai panglima tentera darat, laut, dan udara, dan melalui pejabat kakitangan (markas kakitangan, jabatan komando tentera, operasi jabatan, pejabat kakitangan bersama, dll.) terpisah dari organ pentadbiran. Lakukan Panglima Besar. Namun, baru-baru ini, ruang lingkup kemerdekaan yang disebut sebagai komandan disempitkan dengan keadaan keadaan perang yang total. Dalam banyak kes, panduan perang diberikan oleh Majlis Keselamatan Nasional, kabinet perang, dan lain-lain, termasuk perkara-perkara komando. Terutama dalam perang pasca-Perang Dunia II, di mana perang tidak konvensional tanpa pengisytiharan perang adalah norma, campur tangan dengan operasi politik dapat merangkumi perincian rancangan dan operasi operasi, yang merupakan salah satu penyebab kekalahan Amerika Syarikat di Vietnam . Terdapat juga pendapat bahawa ia berada.

Sekarang, tahap campur tangan politik terhadap operasi telah menjadi masalah yang sangat sukar sejak zaman kuno, dan operasi ketenteraan harus tunduk pada politik walaupun semasa perang, tetapi jika pertempuran itu kalah dan objektif operasi tidak dapat dicapai, itu juga dapat diperdebatkan bahawa objektif politik selalunya tidak tercapai. Ciri-ciri ketenteraan domestik bahkan lebih kompleks, dan dalam demokrasi berparlimen, tentera secara langsung atau tidak langsung berada di bawah arahan dan kawalan seorang ketua awam, yang dipilih oleh rakyat. Kawalan awam Telah ditubuhkan. Namun, ini tetap berlaku di negara-negara maju barat, dan di negara-negara Amerika Latin, perubahan pemerintahan dilakukan dengan tujuan kudeta atau tentera, dan banyak negara baru muncul di Asia dan Afrika memiliki kediktatoran ketenteraan, dan tentera adalah luaran. Ia digunakan untuk cara politik domestik dan bukannya pembelaan. Di negara-negara sosialis, ia mempunyai warna parti-tentera yang kuat dan mempunyai tugas untuk menjaga sistem di dalam negara dan dalam bidang sosialis.

Tentera moden

Oleh kerana kemajuan senjata, pelebaran medan perang meluas ke luar angkasa, dan kepelbagaian aspek perang yang kompleks dari perang nuklear ke perang gerila, ada kecenderungan yang luar biasa untuk teknologi ketenteraan dan pengkhususan. Juga, potensi serangan mengejutkan, terutama karena pengembangan peluru berpandu nuklear, telah menciptakan kebutuhan untuk sistem perang yang tetap, seperti kekuatan nuklear strategik. Pada masa yang sama, sejauh mana politik campur tangan dalam tentera untuk mencegah perang atau mencegah peningkatan, terutamanya untuk mengelakkan bencana oleh senjata nuklear, bukan hanya untuk Panglima Besar, tetapi juga untuk seluruh periode perang dari tahap krisis. Terdapat kecenderungan untuk meluas ke mekanisme bawah. Di negara-negara sosialis dengan watak parti-ketenteraan, komisaris politik bahkan ditugaskan untuk unit-unit pertempuran tentera, dan dalam Perang Vietnam, kecenderungan seperti itu dilihat secara tidak langsung dalam tentera AS. Ciri lain selepas perang adalah kecenderungan pengantarabangsaan tentera, Tentera Bangsa-Bangsa Bersatu, tentera bersatu berdasarkan keamanan kolektif serantau seperti NATO dan Perjanjian Warsaw, dan dua negara seperti Jepun, Amerika Syarikat, Amerika Syarikat dan Korea Selatan . Ketenteraan satu negara memperkuat karakter antarabangsa, kerana sistem keamanan antara kedua negara dibentangkan di wilayah-wilayah utama dunia, dan bantuan dan perdagangan senjata dilakukan pada skala global.
Tentera Laut Tentera Udara Tentera
Hideo Sekino

Pertubuhan ketenteraan Komando dan organisasi ketenteraan

Komando tentera biasanya dipegang oleh ketua negara, panglima tertinggi. Di beberapa negara sosialis, ketua pegawai eksekutif Parti Komunis mempunyai komando, dan anggota tentera ditugaskan dalam tentera untuk menyelaraskan kepemimpinan parti itu dengan komando operasi. Kementerian Pertahanan (Badan Pertahanan di Jepun) ditubuhkan di bawah panglima tertinggi. Kementerian Pertahanan adalah agensi yang membantu Panglima Tertinggi dalam hal ketenteraan, biasanya merangkumi keputusan strategis Komandan Tertinggi, memerintahkan tentera untuk melaksanakannya, dan mengawasi mereka. Tentera, yang merupakan unit yang kuat, biasanya terdiri dari tiga tentera, darat, laut, dan udara, tetapi di beberapa negara, ada yang lain. Marinir Bekas Kesatuan Soviet menggunakan Angkatan Pertahanan Udara dan Pasukan Peluru berpandu Strategik sebagai perkhidmatan bebas. Unit operasi asas senjata gabungan Tentera Darat Bahagian Adakah. Terdapat pelbagai jenis divisi seperti infantri (sniper), kereta kebal, mekanisasi, dan pasukan terjun payung, dan beberapa negara mempunyai pembelahan gunung. Pembahagian yang lebih kecil di beberapa negara briged Terdapat juga tempat di mana ia adalah unit operasi asas. Dalam pasukan besar, sebuah pasukan dibentuk dengan menggabungkan 2 hingga 5 bahagian, dan sebuah pasukan selanjutnya dibentuk oleh 2 hingga 5 pasukan. Beberapa negara mempunyai markas depan di setiap teater. Perintah Tentera Darat Depan adalah badan tertinggi tentera dan biasanya juga memerintah unit laut dan udara. Unit taktik Angkatan Laut adalah skuadron. Terdapat pelbagai jenis skuadron seperti skuadron udara, skuadron torpedo, skuadron kapal selam, dan skuadron pengangkutan, yang terdiri daripada dua kapal perang atau dua atau lebih pesawat. Terdapat juga skuadron campuran. Untuk bekas tentera laut Jepun Skuadron tanah berada di sana. Di bekas Kesatuan Soviet, ini disebut sebagai infanteri angkatan laut, dan tentera AS adalah perkhidmatan bebas sebagai korps marin. Armada adalah unit yang memerintahkan beberapa skuadron bersama. Bersama armada Armada gabungan Dalam beberapa kes, unit mudah alih yang berpusat pada kapal induk mungkin ditubuhkan baru-baru ini. Unit asas Angkatan Udara adalah skuadron, yang memiliki sekitar 20 pesawat tunggal. Beberapa skuadron dapat digabungkan untuk membentuk divisi penerbangan, dan dua atau lebih divisi dapat digabungkan untuk membentuk tentera penerbangan. Sehingga Perang Dunia II, banyak negara membuat perbedaan antara organisasi masa damai dan organisasi masa perang, tetapi saat ini, kerana pentingnya tindak balas segera, banyak negara telah menerapkan organisasi yang sama seperti pada masa perang bahkan pada masa damai.

Sistem pengisian semula

Untuk menambah pasukan Sukarelawan Institusi dan Sistem wajib Ada ijazah. Tentara bayaran asing, termasuk beberapa Gurka Britain (tentera Nepal) dan tenaga pengajar di negara-negara membangun, hampir hilang. Negara-negara benua telah menggunakan sistem wajib militer sejak akhir abad ke-18, tetapi negara-negara maritim dari Inggeris dan Amerika Syarikat mempunyai kelebihan dilindungi oleh lautan dan tanggapan tradisional bahawa tentera yang kuat memberi tekanan kepada kebebasan rakyat. Ia tidak memiliki tentera yang besar pada masa damai, dan pada prinsipnya ia adalah sistem sukarelawan kecuali pada masa perang. Sistem wajib militer bertujuan untuk membentuk perkhidmatan ketenteraan nasional berdasarkan kewajipan perkhidmatan ketenteraan umum, dan dapat bertindak balas terhadap peningkatan pesat dalam perkhidmatan ketenteraan. Sistem sukarelawan memungkinkan untuk perkhidmatan jangka panjang dan menguntungkan unit teknikal. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, adalah biasa untuk menggunakan sistem sukarelawan bersama-sama walaupun di negara-negara yang mempunyai sistem wajib. Khususnya, Angkatan Laut dan Tentera Udara secara tradisional berdasarkan sistem sukarelawan. Pasukan Pertahanan Diri semuanya sukarelawan.

Tentera

Angkatan Darat membahagikan pasukan menjadi jabatan ketenteraan (pekerjaan) mengikut fungsinya. Selain infanteri, artileri kuda, artileri, dan jurutera, ada tentara kereta kebal (tentera berperisai), tentera udara, tentera artileri pertahanan udara (askar anti pesawat udara), tentera komunikasi, dll., Dan ini disebut tentera tempur. Pegawai logistik dilahirkan pada masa William I (memerintah 1861-88) dan dipanggil tentera sokongan kerana mereka bertugas sebagai sokongan bekalan. Sokongan logistik menjadi sangat penting sehingga peperangan moden dikatakan sebagai pertempuran bekalan, jadi dari sekitar Perang Dunia II, tentera logistik membahagikan fungsinya menjadi jabatan ketenteraan seperti bekalan, kebersihan, penyelenggaraan, dan pengangkutan. menjadi. Di samping itu, kemajuan senjata melahirkan banyak jabatan ketenteraan teknikal, dan jabatan ketenteraan seperti komunikasi, kemudahan, dan senjata didirikan. Oleh kerana pengurusan tentera menjadi lebih rumit, polis tentera untuk sokongan ketenteraan menjadi perlu, dan polis tentera, hal ehwal umum, perakaunan, urusan undang-undang, dan lain-lain dibentuk. selain daripada ini Askar wanita Terdapat jabatan ketenteraan wanita (WAC) yang menyatu. Beberapa negara mempunyai askar kereta api, askar gunung, pendeta (pendeta), tentera muzik (kumpulan tentera), tukang masak, dll., Dan beberapa negara menganggap <maklumat> sebagai jabatan ketenteraan. Tentera Laut dan Tentera Udara juga memerlukan fungsi ketenteraan yang sama dengan Tentera Darat, tetapi mereka tidak membahagikan jabatan ketenteraan dan sering menentukan pekerjaan mereka dengan kemahiran khas. Contohnya, di Tentera Laut, kapal darat, kapal selam, penerbangan, dan lain-lain, dan di Tentera Udara, pengeboman, pengeboman perang, pengintaian, komunikasi, pengangkutan, navigasi, dan lain-lain. Tidak perlu dikatakan, seperti Tentera Darat, logistik, pekerjaan sokongan teknikal dan ketenteraan diperlukan.
Katsuichi Tsukamoto

Sistem kelas ketenteraan

Untuk menjaga ketertiban yang ketat dan mempermudah perintah dan perintah, tentera menentukan kelas dengan perundangan dan menjamin kewibawaan dan perlakuan yang berkaitan dengan setiap kelas. Organisasi selain tentera, seperti polis dan bomba, juga mempunyai pangkat, tetapi kerana tentera adalah kumpulan bersenjata yang fokus utamanya adalah pertempuran, pangkat itu sangat penting.

Tentera, seperti organisasi lain, mendefinisikan organisasinya mengikut pangkat dan jumlah personel yang akan ditugaskan kepadanya, tetapi juga memberikan pangkat kepada semua anggota tentera. Pangkat ini disebut pangkat rasmi, pangkat, atau pangkat rasmi, dan menentukan pangkat dari panglima tertinggi hingga satu askar. Tentera moden telah membentuk rantai komando dengan membezakan dengan jelas antara pemerintah dan pekerjaan dan menghubungkannya dengan erat. Oleh itu, adalah yang paling penting bagi golongan bawah dan pangkat bawah untuk mematuhi perintah dan arahan dari pangkat kanan dan kanan agar dapat mengekalkan sistem kelas ketenteraan. Anggota tentera secara amnya dinaikkan pangkat satu per satu mengikut tempoh pengajian dan perintah kanan. Namun, mereka yang berkebolehan dan yang telah mencapai pencapaian akan diberi langkah khas seperti menghentikan kenaikan pangkat atau kenaikan pangkat ke peringkat kedua.

Tentera terdiri daripada pegawai yang merupakan eksekutif, pegawai yang tidak komited yang merupakan eksekutif junior, dan tentera yang terdiri daripada sebahagian besar tentera. Panglima tentera pada zaman kuno dan abad pertengahan sebahagian besarnya adalah golongan bangsawan dan tidak dapat tumbuh sebagai pegawai profesional. Sistem kelas ketenteraan hanya dapat dilihat pada pertengahan abad ke-17 setelah sistem feudal runtuh dan tentera kerajaan yang kuat muncul. Semasa Perang Tiga Puluh Tahun, Raja Gustab II dari Sweden melantik komandan setiap unit di bawah rejimen. Dalam pertempuran itu, raja adalah seorang jeneral tentera lapangan, di bawahnya adalah seorang letnan jeneral bangsawan, yang memerintah pasukan berkuda bangsawan. Infanteri diperintahkan oleh anggota tentera profesional dan dipanggil jeneral utama. Ketika pertempuran selesai dan pasukan di lapangan dibubarkan, leftenan jeneral dan jeneral kembali ke sistem perwira tetap tetap. Tetapi kemudian, dengan pengembangan tentera, semakin banyak komandan diperlukan. Akhirnya, tentera Perancis ditugaskan sebagai panglima tentera, tetapi secara beransur-ansur berkembang menjadi kelas tetap resmi, dan pada akhir abad ke-18, para perwira tidak dikenali oleh tugas sementara, tetapi diperbaiki oleh sistem kelas. Ia adalah. Sejak Revolusi Perancis, kelayakan dan pelantikan pegawai telah berubah dari satu negara ke negara yang lain. Di Perancis, bukan hanya pegawai bangsawan tetapi juga pegawai yang tidak ditugaskan, dan kemajuan senjata kerana Revolusi Perindustrian melahirkan pegawai teknikal dan komunikasi. Pelantikan pegawai Amerika sangat demokratik, mewujudkan kumpulan pegawai yang sangat baik di Jerman, di mana anak-anak pemilik tanah terdiri daripada sebahagian besar pegawai. Di imperialis Rusia, bangsawan menduduki sebagian besar perwira, tetapi setelah revolusi, mereka mengupah komandan dari revolusioner dan mengatur tentera dengan proletariat dan petani. Dia menghapuskan pegawai pra-revolusi dan mengganti pangkat dengan nama tugasnya, tetapi pada tahun 1935 dia menghidupkan kembali pejabat tersebut sebagai pangkat. Di Republik Rakyat China, tentera telah memiliki pangkat pemerintahan sejak tahun 1955. Ia dihapuskan pada tahun 1965 dengan tujuan untuk menghilangkan perbezaan status, tetapi baru-baru ini sedang dipertimbangkan untuk mengembalikan sistem kelas lagi.

Pada masa kini, di kebanyakan negara, pegawai banyak digunakan oleh masyarakat umum. Pangkatnya berbeza dari satu negara ke negara lain, tetapi mereka adalah pegawai junior (dari letnan hingga kapten, pemimpin platun dan komandan syarikat), pegawai lapangan (dari jurusan hingga kolonel, pemimpin platun dan pemimpin rejimen), dan jeneral (dari jurusan hingga jeneral, brigade pemimpin). Ia terbahagi kepada tiga peringkat (di atas). Sebilangan jeneral bermula dengan jeneral brigadier (atau komodor), ada yang mempunyai panglima di atas jeneral, dan ada yang hanya memiliki gelaran. Terdapat pangkat pangkat sebagai tanda untuk menunjukkan pangkat ini, dan di banyak negara, seragam dan topi anggota tentera berbeza bergantung pada pangkat. Walau bagaimanapun, pada dasarnya, hubungan hierarki yang umum untuk sistem kelas ketenteraan setiap negara ditentukan, dan kelas-kelas angkatan darat, laut, dan udara juga diselaraskan. Oleh itu, walaupun dalam kes operasi gabungan setiap negara dan operasi darat, laut dan udara bersama, pasukan bersekutu dan unit gabungan diatur agar pegawai kanan memerintah.
Toshio Morimatsu

Ketenteraan dan politik

Tentera dalam pengertian politik adalah sekelompok manusia yang, bersama-sama dengan polis, menjadi teras elemen wajib kekuasaan negara. Tidak seperti polis, yang bertanggung jawab sepenuhnya untuk menjaga ketenteraman dalam negeri, tentera terutamanya bertanggungjawab untuk pertahanan nasional dan perang asing, tetapi juga memainkan peranan penting dalam keselamatan dalam negeri dalam krisis politik dan nasional. Lahir dari revolusi sivil moden di Eropah Barat Negara bangsa Kemudian, keabsahan kegiatan nasional harus dicari dengan persetujuan rakyat sendiri, dan tentera sebagai inti dari kegiatan nasional harus menjadi tentera nasional yang merekrut tentera dari pelbagai orang, dan tentera harus tunduk pada kebangsaan kedaulatan dan kedaulatan undang-undang. Ia dikandung. Namun, ini tidak bermaksud bahawa tentera selalu "berkecuali politik" dan hanya berfungsi secara pasif untuk menjaga ketertiban dalam proses politik. Sudah dalam proses pemodenan dari negara-negara kapitalis akhir seperti Jerman dan Jepun, penciptaan pasukan moden menduduki posisi pusat dalam pembentukan negara-bangsa, dan permintaan ketenteraan mempunyai makna penting dalam pembangunan ekonomi (<Pembiakan industri>). Pendaftaran wajib militer dan ketenteraan menjadi teras integrasi ideologi politik negara-negara, bukan hanya paralelisme "tentera kuat negara kaya". Di antara kedaulatan dan ketenteraan, ada masalah pemerintahan komando terhadap tentera, dan kerapuhan kawalan parlimen terhadap tentera adalah dengan lingkaran politik, pemerintah, dan perniagaan kepimpinan tentera (elit ketenteraan, tentera, dan panglima perang). Digabungkan dengan kohesi tentera, ia mewujudkan kecenderungan pemerintahan ketenteraan (ketenteraan) sepanjang proses politik.

Di negara-negara Asia, Afrika, dan Amerika Latin yang membentuk negara bangsa pada abad ke-20, tentera mempunyai makna yang menentukan dalam pembebasan nasional dari jajahan = kemerdekaan itu sendiri di beberapa negara, dan banyak negara bahkan setelah merdeka. Pemerintahan tentera ditubuhkan di Jepun, dan kediktatoran tentera menjadi dasar politik, dan perubahan pemerintahan sering kali dilakukan oleh tentera. Terdapat 83 rampasan kuasa dan percubaan rampasan kuasa di Timur Tengah dari tahun 1945 hingga 1972, 32 di Afrika selama enam tahun dari 1963 hingga 1968, dan 68 pada tahun 1943 hingga 63 di 17 negara Amerika Latin. Ada rekod. Di negara-negara membangun yang disebut "Dunia Ketiga", peranan politik tentera jelas. Malah di negara-negara kapitalis yang sangat maju, ahli sosiologi CW Mills melihat politik Amerika sebagai peraturan "Power Elite" dan menamakan tentera sebagai salah satu daripada Tiga Besar (jeneral, eksekutif tertinggi, ahli politik tertinggi). Ahli ekonomi JK Galbrace < Kompleks ketenteraan-perindustrian Sebagai peringatan akan bahaya>, sikap berkecuali tentera selalu dipersoalkan. Dalam hal negara-negara sosialis, bukan hanya Tentera Merah Revolusi Rusia, PLA Revolusi China, Tentera Revolusi dari Cuba ke Vietnam, tetapi juga peranan Marsekal Deng Xiaoping semasa pemerintahan Furshchov setelah revolusi Seperti yang terlihat di sokongan tentera ketika rejim Deng Xiaoping ditubuhkan setelah kematian Mao Zedong, dia menggunakan pengaruh di sebalik rejim politik harian. Sama seperti di Jerman Barat, anggota tentera dibenarkan untuk bergabung dengan kesatuan sekerja awam, dan di Belanda bahkan terdapat organisasi sayap kiri dalam tentera yang disebut Persekutuan Pengambilan, keadaan politik tentera berbeza pada setiap tahap sejarah setiap negara, tetapi terutama dalam perang nuklear. Di bawah ancaman itu, kawalan demokratik rakyat terhadap tentera (yang terkandung dalam kawalan sipil, atau Civilian Coltrol), di luar perbezaan sistem sosial dan negara, telah menjadi isu mendesak.
Tetsuro Kato

Nama umum agensi tanah, laut dan udara. Ia merujuk kepada kuasa-kuasa politik tentera atas dengan kemerdekaan relatif kepada kerajaan khususnya. Di Jepun, kemerdekaan adalah kuat dari awal kerana negara Meiji mempromosikan dasar militeristik, kemerdekaan kuasa penyeliaan dan sistem ketenteraan menteri tentera yang aktif (ditubuhkan pada tahun 1900), tetapi sejak perang Russo-Jepun , kewujudannya dan kekuasaannya dijelaskan. Misi pelucutan senjata selepas Perang Dunia Pertama dan penubuhan politik parti politik pada tahun 1913 disemak semula pegawai aktif tentera menteri tentera, tetapi kita mundur pasukan sementara, tetapi disebabkan pergolakan sosial dan lain-lain yang disebabkan oleh Kemelesetan Besar, dan lain-lain, kes 2.26 insiden Kemudian, menghidupkan semula sistem ketenteraan yang aktif menteri tentera, terus berkembang suara. Mewujudkan kediktatoran ke atas Perang Pasifik . Ia dipecah oleh kekalahan.
Pertubuhan tentera yang bertanggungjawab memerangi tanah. Ia adalah bahagian utama tentera dari zaman purba, selari dengan tentera laut dan angkatan udara pada zaman moden. Pada masa ini terdapat kecenderungan untuk beralih kepada organisasi tentera bersepadu. Di negara purba tentera besar berdasarkan tentera infantri infantri adalah asas kuasa, tetapi apabila memasuki tempoh feudal sebilangan kecil kesatria elit menjadi protagonis pertempuran tanah. Dengan perkembangan senjata api abad ke-15 ke-16, peranan pasukan infantri meningkat, kuasa artileri juga meningkat, tentera berdiri pekerjaan dianjurkan. Tentera kebangsaan berasaskan sistem penjelmaan Revolusi Perancis telah ditubuhkan, saiz tentera beransur-ansur menjadi besar, dan negara-negara utama menggerakkan berjuta-juta tentera dalam kedua-dua peperangan dunia. Pembangunan senjata nuklear dan kaedah pengangkutan selepas Perang Dunia II telah mengubah aspek tentera juga. Tentera semasa dilengkapi dengan kuasa serangan seperti peluru berpandu nuklear, kuasa mobiliti udara, senjata elektronik dan sebagainya, organisasi itu sendiri juga berubah secara drastik. Asal-usul tentera Jepun moden adalah ibu bapa yang dianjurkan pada tahun 1871 dan kira-kira 10,000 tentera penderma Satsuma, Choshu, klan Tosa 3. Kementerian Tentera ditubuhkan pada tahun 1872, perintah penguatkuasaan juga dikuatkuasakan. Ibu pejabat staf ditubuhkan pada tahun 1878 dan institusi ketenteraan dan ketenteraan kerajaan dipisahkan. Dari 1888 organisasi itu dianjurkan oleh bahagian itu . Selepas perang Nissin - Russo - Jepun, tentera memasuki Perang Pasifik berikutan perkembangan itu, kecuali untuk tempoh era Taisho, dan dibongkar oleh kekalahan tersebut. Tentera semasa di negara-negara utama adalah 490,000 di Amerika Syarikat, 420,000 di Rusia, 110,000 di UK, 210,000 di Perancis, 240,000 di Jerman dan 2.1 juta di China. Pasukan Pertahanan Diri Jepun adalah 151,800 orang (1998).
Sekumpulan lelaki bersenjata yang mengkhusus dalam hal ehwal ketenteraan. Dalam masyarakat primitif, semua lelaki adalah pejuang dan tidak ada pertubuhan tentera khas, tetapi tentera pegun pekerjaan ditubuhkan dengan berlakunya masyarakat kelas. Dari zaman purba hingga zaman sekarang, kepentingan kewujudan tentera adalah berkuatkuasa untuk mengekalkan kewenangan negara, tugas utamanya adalah untuk mengekalkan sistem domestik dan keganasan untuk mencapai tujuan kebangsaan luar. Kurikulumnya yang dilengkapi, infantri purba , Ksatria era feodal, era mutlak tentera bayaran (Yohei) untuk peralihan dan tentera berkuda, artileri oleh, menjadi sebuah masyarakat kapitalis moden, banyak gelaran berkuatkuasa , satu sistem tentera sukarelawan Jabatan Negara Tentera yang terdiri daripada jurutera dan, Shicho (melihat) tentera selain berjalan, duduk, meriam, angkatan laut yang terdiri terutamanya dari kapal perang keluli yang dibangunkan. Sejak awal abad ke-20, angkatan udara secara beransur-ansur telah diperkuat dengan pembangunan pesawat, dan sekarang kita muncul tentera dengan senjata nuklear dan senjata peluru berpandu sebagai utamanya.
Bahagian berkaitan | | Perang | Komander | Militia