jamur

english fungus
Fungi
Temporal range: Early Devonian–Present (but see text) 410–0 Ma
PreЄ
Є
O
S
D
C
P
T
J
K
Pg
N
A collage of five fungi (clockwise from top-left): a mushroom with a flat, red top with white-spots, and a white stem growing on the ground; a red cup-shaped fungus growing on wood; a stack of green and white moldy bread slices on a plate; a microscopic, spherical grey semitransparent cell, with a smaller spherical cell beside it; a microscopic view of an elongated cellular structure shaped like a microphone, attached to the larger end is a number of smaller roughly circular elements that collectively form a mass around it
Clockwise from top left:
  • Amanita muscaria, a basidiomycete;
  • Sarcoscypha coccinea, an ascomycete;
  • bread covered in mold;
  • a chytrid;
  • an Aspergillus conidiophore.
Scientific classification e
(unranked): Opisthokonta
(unranked): Holomycota
(unranked): Zoosporia
Kingdom: Fungi
(L.) R.T.Moore
Subkingdoms/Phyla/Subphyla
Blastocladiomycota
Chytridiomycota
Glomeromycota
Microsporidia
Neocallimastigomycota

Dikarya (inc. Deuteromycota)

Ascomycota
Pezizomycotina
Saccharomycotina
Taphrinomycotina
Basidiomycota
Agaricomycotina
Pucciniomycotina
Ustilaginomycotina

Subphyla incertae sedis

Entomophthoromycotina
Kickxellomycotina
Mucoromycotina
Zoopagomycotina

ringkasan

  • wadah di mana cairan dituangkan untuk membuat bentuk tertentu ketika mengeras
  • patung yang dihasilkan oleh cetakan
  • sifat, karakter, atau jenis yang khas
    • seorang pemimpin dalam cetakan pendahulunya
  • tubuh berdaging dari berbagai jamur yang dapat dimakan
  • hidangan atau makanan penutup yang dibentuk di dalam atau di atas cetakan
    • sebuah cetakan lobster
    • dessert gelatin yang dibuat dalam cetakan
  • awan besar puing dan debu yang berbentuk seperti jamur dan naik ke langit setelah sebuah ledakan (terutama bom nuklir)
  • kerajaan taksonomi termasuk ragi, jamur, jamur api, jamur, dan jamur payung, berbeda dari tanaman hijau
  • organisme dari kerajaan Jamur kekurangan klorofil dan memberi makan pada bahan organik, mulai dari organisme uniseluler atau multiseluler hingga syncytia spora-bearing
  • salah satu dari berbagai jamur berdaging dari subdivisi Basidiomycota terdiri dari topi di ujung batang yang timbul dari miselium bawah tanah
  • jamur dan jamur berdaging terkait (termasuk jamur payung, puffballs, morels, jamur karang, dll.)
  • nama umum untuk agaric yang dapat dimakan (kontras dengan jamur payung yang tidak bisa dimakan)
  • jamur yang menghasilkan pertumbuhan dangkal pada berbagai jenis bahan organik yang basah atau membusuk
  • proses menjadi lunak
  • bentuk khas di mana suatu hal dibuat
    • tembikar dari pemain ini ditemukan di seluruh wilayah
  • tanah gembur yang kaya bahan organik

Ikhtisar

Jamur (jamak: jamur atau jamur ) adalah anggota kelompok organisme eukariotik yang mencakup mikroorganisme seperti ragi dan jamur, serta jamur yang lebih dikenal. Organisme ini diklasifikasikan sebagai kerajaan, jamur, yang terpisah dari kerajaan kehidupan tumbuhan dan hewan eukariotik lainnya.
Karakteristik yang menempatkan jamur di kerajaan yang berbeda dari tumbuhan, bakteri, dan beberapa protista adalah kitin di dinding selnya. Mirip dengan hewan, jamur adalah heterotrof; mereka memperoleh makanan dengan menyerap molekul terlarut, biasanya dengan mengeluarkan enzim pencernaan ke lingkungan mereka. Jamur tidak berfotosintesis. Pertumbuhan adalah alat mobilitas mereka, kecuali spora (beberapa di antaranya ditandai), yang dapat menyebar melalui udara atau air. Jamur adalah pengurai utama dalam sistem ekologi. Perbedaan ini dan perbedaan lainnya menempatkan jamur dalam satu kelompok organisme terkait, bernama Eumycota ( jamur sejati atau Eumycetes ), yang berbagi nenek moyang yang sama (membentuk kelompok monofiletik ), sebuah interpretasi yang juga sangat didukung oleh filogenetik molekuler. Kelompok jamur ini berbeda dari myxomycetes yang secara struktural mirip (jamur lendir) dan oomycetes (jamur air). Disiplin biologi yang dikhususkan untuk mempelajari jamur dikenal sebagai mikologi (dari bahasa Yunani μύκης mykes , jamur). Di masa lalu, mikologi dianggap sebagai cabang botani, meskipun sekarang diketahui jamur secara genetik lebih dekat hubungannya dengan hewan daripada dengan tumbuhan.
Berlimpah di seluruh dunia, sebagian besar jamur tidak mencolok karena ukurannya yang kecil dari strukturnya, dan gaya hidup samar mereka di tanah atau pada materi mati. Jamur termasuk simbion tumbuhan, hewan, atau jamur lain dan juga parasit. Mereka mungkin terlihat saat berbuah, baik sebagai jamur atau sebagai jamur. Jamur melakukan peran penting dalam penguraian bahan organik dan memiliki peran mendasar dalam siklus hara dan pertukaran di lingkungan. Mereka telah lama digunakan sebagai sumber langsung makanan manusia, dalam bentuk jamur dan truffle; sebagai agen ragi untuk roti; dan dalam fermentasi berbagai produk makanan, seperti anggur, bir, dan kecap. Sejak tahun 1940-an, jamur telah digunakan untuk produksi antibiotik, dan, baru-baru ini, berbagai enzim yang diproduksi oleh jamur digunakan secara industri dan dalam deterjen. Jamur juga digunakan sebagai pestisida biologis untuk mengendalikan gulma, penyakit tanaman dan hama serangga. Banyak spesies menghasilkan senyawa bioaktif yang disebut mikotoksin, seperti alkaloid dan poliketida, yang beracun bagi hewan termasuk manusia. Struktur buah dari beberapa spesies mengandung senyawa psikotropika dan dikonsumsi sebagai rekreasi atau dalam upacara spiritual tradisional. Jamur dapat menghancurkan bahan dan bangunan yang diproduksi, dan menjadi patogen penting bagi manusia dan hewan lainnya. Kehilangan hasil panen karena penyakit jamur (mis., Penyakit ledakan beras) atau pembusukan makanan dapat berdampak besar pada persediaan makanan manusia dan ekonomi lokal.
Kerajaan jamur mencakup keragaman taksa yang sangat besar dengan beragam ekologi, strategi siklus hidup, dan morfologi mulai dari chytrid akuatik uniseluler hingga jamur besar. Namun, sedikit yang diketahui tentang keanekaragaman hayati sebenarnya dari Kingdom Fungi, yang diperkirakan berjumlah 2,2 juta hingga 3,8 juta spesies. Dari jumlah tersebut, hanya sekitar 120.000 yang telah dideskripsikan, dengan lebih dari 8.000 spesies diketahui merusak tanaman dan setidaknya 300 spesies yang dapat menjadi patogen bagi manusia. Sejak karya taksonomi perintis abad ke-18 dan 19 dari Carl Linnaeus, Christian Hendrik Persoon, dan Elias Magnus Fries, jamur telah diklasifikasikan menurut morfologinya (misalnya, karakteristik seperti warna spora atau fitur mikroskopis) atau fisiologi. Kemajuan dalam genetika molekuler telah membuka jalan bagi analisis DNA untuk dimasukkan ke dalam taksonomi, yang terkadang menantang pengelompokan historis berdasarkan morfologi dan ciri-ciri lainnya. Studi filogenetik yang diterbitkan dalam dekade terakhir telah membantu membentuk kembali klasifikasi dalam Kingdom Fungi, yang terbagi menjadi satu subkingdom, tujuh filum, dan sepuluh subphyla.

Merupakan eukariota yang tidak memiliki pigmen fotosintesis seperti klorofil dan menyerap zat organik dari permukaan tubuh dalam bentuk terlarut dalam air. Secara taksonomi, ini dianggap sebagai filum jamur, dan sesuai dengan filum jamur lendir. jamur sintetis i jamur flagel i Ascomycetes i Basidiomycetes i Ketidaksempurnaan jamur Terbagi menjadi 5 subfilum. secara khusus jamur i Cetakan i ragi Ini menghitung 80.000 spesies. Dikatakan sebagai kelompok besar organisme yang telah berevolusi secara unik sebagai makhluk hidup dan dibedakan dari tumbuhan dan hewan. Sel bersel tunggal diwakili oleh ragi dan digunakan dalam pembuatan bir dan industri fermentasi lainnya. Yang berfilamen disebut kapang, yang membentuk spora yang tak terhitung banyaknya, dan sel-sel berfilamen ini disebut hifa. Struktur di mana hifa berdiferensiasi dan membesar secara rumit adalah organ yang berhubungan dengan sporulasi dan disebut tubuh buah, tubuh buah. Inilah yang disebut jamur. Semua membentuk dan menyebarkan spora dengan reproduksi seksual atau aseksual (atau keduanya). Pada saat yang sama memainkan peran utama dalam siklus material di alam, banyak spesies digunakan dalam makanan dan industri terapan.
jamur
Keisuke Tubaki

Di masa lalu, itu adalah sekelompok tumbuhan tingkat rendah yang tidak berfotosintesis sama sekali, berlawanan dengan tumbuhan tingkat tinggi dan ganggang yang berfotosintesis, tetapi sekarang pada dasarnya karena sistem, metode reproduksi, karakteristik biokimia, dll. kecenderungan kuat untuk memperlakukan mereka sebagai satu kelompok organisme yang berbeda. Dari sudut pandang sistematis, ada juga teori bahwa jamur adalah dunia jamur Mycota dan salah satu dari lima dunia biologis (Animalia dunia, Plantae dunia, Protista dunia Protista, Protista dunia (Monera) Monera, jamur dunia). Ya (RH Whittaker, 1969). Menurut definisi, berinti, non-fotosintetik, menyebar secara seksual atau aseksual, banyak trofozoit berserabut dan bercabang membentuk heterotrofik, spora, dan dinding sel sering terdiri dari kitin atau selulosa. Ini akan menjadi sekelompok organisme yang akan diperbanyak. Selain itu, bakteri motil memiliki organ khusus.

Klasifikasi, sistem

Secara kasar dibagi menjadi dua filum, Myxomycota dan Eumycota, yang terakhir. Jamur flagel Jamur konjugasi Jamur Basidiomycetes Jamur tidak lengkap Ini dibagi menjadi lima sub-gerbang. Kriteria klasifikasi ini didasarkan pada ciri-ciri organ reproduksi seksual, oleh karena itu mereka yang tidak ditemukan reproduksi seksualnya diringkas sebagai jamur tidak lengkap untuk sementara waktu.

Secara historis, Micheli PAMicheli's Nova Plantarum Genera (1729) sudah memiliki jamur besar tetapi diperlakukan sebagai tanaman, dan Linne's Species Plantarum (1753) Itu disatukan dengan alga sebagai cryptogam, Cryptogamia, dan nama ini telah digunakan untuk waktu yang lama. . Penelitian independen tentang klasifikasi jamur dimulai pada tahun 1800-an, dan dapat dikatakan bahwa pendirinya adalah CHPersoon (1761-1836) dan EMFries (1794-1878). Pada paruh kedua abad ke-19 diperlakukan sebagai bahan penelitian di bidang sitologi, genetika, dan fisiologi, dan hasil penelitian diperoleh dan dikembangkan satu demi satu, terutama di bidang patologi tumbuhan, mikrobiologi terapan, dan dermatologi. Pada saat ini, mikologi telah menjadi disiplin ilmu yang mandiri untuk mempelajari jamur, namun secara taksonomi masih dimaknai sebagai kelompok khusus tumbuhan tingkat rendah. Sistem Lima Kerajaan RH Whittaker adalah yang pertama memisahkan jamur dari hewan dan tumbuhan, dan ada banyak argumen yang berlawanan, tetapi Einswords GC Ainsworth mengadopsi teori ini dalam Dictionary of Fungi (1971, 83), dan kemudian. Ini telah digunakan secara luas.

Semua jamur adalah eukariota, selubung inti ditemukan dalam keadaan inti diam, pada prinsipnya reproduksi seksual dilakukan, dan terdapat struktur seperti mitokondria dalam sitoplasma. Dalam hal ini, mereka pada dasarnya berbeda dari prokariota seperti bakteri dan virus. Tubuh vegetatif terdiri dari sel-sel berserabut yang disebut miselium hifa, dan kumpulan lepas hifa ini disebut miselium miselium. Beberapa di antaranya uniseluler, dan dalam ragi dan sejenisnya, tunas dan perkembangbiakan diulang. Miselia tumbuh pada substrat tempat mereka menempel jika kondisi seperti nutrisi, suhu, dan kelembapan sesuai. Hifa memiliki septa di beberapa tempat. Ada lubang kecil di tengah sekat ini agar isinya bersirkulasi, tetapi ada juga dinding yang benar-benar dipartisi. Struktur septum dipelajari dengan mikroskop elektron dan dianggap sebagai kriteria klasifikasi penting (terutama perbedaan antara basidiomycetes dan basidiomycetes). Pada dasarnya, hifa memiliki banyak inti. Saat reproduksi seksual dilakukan, organ reproduksi terbentuk pada hifa ini dan struktur khusus terbentuk. Zigot zigot dan oospora telur spora pada fungi folikuler, zigospora zigospora pada zigot, askokarp pada basidiomisetes, dan basidiokarp pada basidiomisetes. Sistem klasifikasi berikut dibuat berdasarkan ciri-ciri organ tersebut.

(1) Filum Plasmodium Disebut juga jamur lendir, dan struktur tubuhnya amuba, membentuk pseudo-plasmodium pseudoplasmodium atau plasmodium.

(2) Filum jamur (jamur) Struktur tubuh bisa hifa atau uniseluler. (A) Mastigomycotina subphylum (Mastigomycotina) Trofozoit berbentuk uniseluler, hifa, spora motil, atau gamet. Di beberapa titik dalam sejarah kehidupan, zoospora yang bergerak dengan flagela terbentuk di zoospora dan mulai berenang. Ada jenis ekor dan jenis bulu flagela, dan posisi serta jumlah flagela adalah kriteria klasifikasi. Ordo Saprolegnia, yang juga bereproduksi secara seksual dan membentuk folikel, adalah tipikal. 19 genera, 1170 spesies.

(B) Zygomycota subphylum (Zygomycota) Trofozoit bersifat hifa dan pada dasarnya tidak memiliki septum. Ini membentuk zigospora sebagai hasil reproduksi seksual. Reproduksi aseksual disebabkan oleh spora, spora, atau konidia. Reproduksi seksual dimulai dengan perkawinan ascus pasangan, dan ascus bispous yang menyatu berkembang menjadi spora kawin. Spora spora tidak bergerak dan terkandung dalam spora, tetapi ada mikrospora yang mengandung sejumlah kecil spora dan spora segmental mengandung beberapa secara vertikal. Ada juga spora mirip konidia, termasuk hanya satu. 145 genera, 765 spesies.

(C) Ascomycota (Ascomycota) Trofozoitnya hifa atau uniseluler dengan septa. Sebagai hasil reproduksi seksual, asci terbentuk dan spora asci diproduksi di dalamnya. Selain era seksual (teleomorph, teleomorph) yang membentuk asci melalui fusi protoplasma, fusi nuklir, dan meiosis, banyak spesies membentuk konidia aseksual. Riwayat hidup kompleks dan polimorfik, dan sistem yang paling sederhana adalah ragi ascomycete (Saccharomyces et al.), Yang independen, tetapi ascomycetes, pezizomycetes, dan pezizomycetes memiliki ascomycetes yang rumit. Menjadi. 2720 genera, 28.650 spesies.

(D) Basidiomycete subphylum (Basidiomycete) Trofozoit adalah hifa dengan septum, dan sering memiliki sambungan sarung di septum. Sebagai hasil reproduksi seksual, terbentuk basidium, di mana spora basidiomiset bersifat eksogen. Ada hifa primer monofasik dan hifa sekunder dikaryon yang mengandung dikaryon dari genotipe berbeda, dan badan buah yang diatur oleh kumpulan hifa sekunder sesuai dengan jamur. Basidiomycetes berbaris dalam bentuk pagar pada bagian tubuh buah yang tetap, dan basidiomycetes terbentuk pada petite yang terbentuk di ujung atas basidium. Sambungan cukur sering ditemukan di septum hifa sekunder. Dalam beberapa kasus, reproduksi aseksual disebabkan oleh konidia. 1100 genera, 16.000 spesies.

(E) Subfilum jamur tidak lengkap (Jamur tidak lengkap) Trofozoit bersifat hifa atau uniseluler dengan septa. Mereka yang reproduksi seksualnya belum ditemukan. Ini termasuk semua jamur dari reproduksi seksual yang tidak diketahui. Oleh karena itu, tidak seperti empat subphylum fungi lainnya, kriteria klasifikasi didasarkan pada ciri-ciri seperti konidia pada usia aseksual. Ketika ditemukan alat reproduksi seksual, ia diklasifikasikan menjadi ascomycetes dan basidiomycetes menurut sifat-sifatnya. 1680 genera, 17.000 spesies.

Selain reproduksi seksual, cabang dapat dihasilkan dari beberapa bagian hifa, dan spora dapat diproduksi secara aseksual dari ujung, atau hifa dapat dibagi menjadi spora. Spora aseksual ini disebut konidia, dan metode pembentukannya sangat beragam dan merupakan dasar untuk klasifikasi. Selain itu, beberapa spora aseksual tumbuh secara endogen di dalam kantung berbentuk spora yang terbentuk di ujung cabang, yang disebut spora spora dan ditemukan di mukoralis zygomycetes.

Dalam Sistem Lima Kerajaan Organisme yang disebutkan di atas, oomycetes dan Hyphochytriomycetes dari jamur cacat dan jamur flagela termasuk dalam dunia protista bersama dengan alga.

Sejarah hidup

Proses perkecambahan spora jamur, menjalani serangkaian kondisi, dan kemudian kembali ke pembentukan spora asli umumnya disebut sebagai riwayat hidup. Riwayat hidup tumbuhan lumut dan pakis memang teratur, namun pada kasus jamur, kecuali untuk kasus tertentu, dapat dikatakan tidak selalu mengikuti riwayat hidup biasa dengan melewati tahap peralihan tergantung pada berbagai kondisi. Sel germinal jamur, pada prinsipnya , monofasik ( era-n), dan bahkan jika terdapat fusi sitoplasma antara sel monofasik, kedua nukleus tidak segera berfusi, dan dua nukleus yang berlawanan di dalam sel tetap ada. Hal ini juga ditandai dengan umur panjang suatu fase berat tertentu, dan era fase ganda 2 n umumnya sangat singkat. Di sisi lain, fase nuklir pada era aseksual tidak selalu merupakan fase tunggal. Dengan cara ini, ada era seksual dan aseksual dalam sejarah hidup jamur, dan karena ada perbedaan besar dalam bentuk setiap era (era berbuah dan konidia, jamur tubuh buah basidiomycete dan era hifa, dll. ), Nama ilmiah juga diberikan secara terpisah, dan jika kedua era diketahui, nama ilmiah yang diberikan pada era seksual akan diutamakan. Mengenai jamur, kedua era tersebut sekarang sering disebut dengan teleomorph era seksual dan era anamorph aseksual.

Silsilah, evolusi

Sistem strain jamur yang sangat beragam telah diusulkan, dan fakta baru, konsep, mikrostruktur, dan data biokimia genetik telah ditambahkan satu demi satu, sehingga sistem klasifikasi saat ini harus diinterpretasikan sebagai tentatif. Akan. Ada banyak data baru yang menarik, tetapi jenis yang ditangani terbatas, dan dalam banyak kasus tidak mewakili spesies dalam sistematika, sehingga garis keturunan jamur belum diklarifikasi pada tahap ini. Misalnya, jamur flagela dikelompokkan bersama karena memiliki sel renang, tetapi dikatakan bahwa mereka belum tentu merupakan kelompok alami yang terkait erat. Bahkan di ascomycetes, penampilan dan garis keturunan askospora tidak selalu cocok. Untuk memperjelas hubungan yang sebenarnya, perlu dilakukan pengamatan jangka panjang pada budaya murni, selain pengamatan konvensional pada saat pengumpulan.

Tempat tumbuh

Habitat jamur sangat beragam dan mencakup hampir seluruh dunia. Sekelompok Saprolegnia tumbuh di sungai dan danau air tawar, dan terdapat banyak jamur air dengan konidia berbentuk unik, yang sering ditemukan dalam massa busa di aliran pegunungan. Selain kelompok Saprolegnia, ada ascomycetes khusus di laut. Di darat, paling melimpah di tanah dan disebut jamur tanah yang layak, dan sangat terlibat dalam penguraian zat. Ada dua jenis jamur yang menempel pada tumbuhan: parasit dan jamur saprofit. Yang pertama termasuk parasit absolut seperti jamur karat dan yang dapat hidup saprofit di tanah. Yang terakhir ini terlibat dalam penguraian serasah dan serasah, dan disebut jamur peluruh, dan mencakup berbagai jenis jamur. Yang memiliki hubungan simbiosis dengan akar tanaman disebut jamur mikoriza (jamur matsutake, dll). Kotoran hewan memiliki kelompok jamur unik yang disebut jamur feses, yang terjadi di hampir semua jamur subfilum. Parasit meliputi parasit manusia, parasit hewan tingkat tinggi, parasit hewan akuatik, parasit serangga, dan parasit mikroanimal. Selain itu biasanya terjadi pada pakaian, bahan bangunan, benda budaya / seni, makanan / pakan, sediaan farmasi, dll.
Cetakan jamur
Keisuke Tubaki

Jamur sebagai mikroorganisme patogen

Jamur yang menginfeksi tubuh manusia dan memiliki patogenisitas ditemukan pada semua kelompok klasifikasi kecuali jamur pembawa, dan penyakit yang disebabkan oleh infeksi jamur patogen ini disebut mikosis. Patogenisitas jamur umumnya lebih lemah dibandingkan dengan mikroorganisme patogen lain seperti bakteri dan virus, dan banyak di antaranya cenderung menjadi kronis setelah infeksi. Kriptokokus Beberapa, seperti Cryptococcus neoformans dan Histoplasma capsulatum , menunjukkan gejala yang sangat parah dan memiliki angka kematian yang tinggi.

Mikosis disebabkan oleh mikosis endogen (infeksi semacam itu disebut infeksi oportunistik), yang disebabkan oleh jamur yang menetap pada orang sehat dan bersifat patogen karena suatu alasan, dan oleh jamur yang bukan penduduk aslinya. Ini dibagi menjadi mikosis ekstrinsik yang berkembang. Yang pertama adalah actinomycetes, Kandidiasis Yang terakhir termasuk aspergillosis, cryptococcosis, dan histoplasmosis. Mikosis eksogen termasuk yang tersebar luas di seluruh dunia, seperti pergillosis, dan yang terlokalisasi, seperti coccidioidomycosis. Di sisi lain, mikosis dibagi menjadi mikosis superfisial dan mikosis dalam, tergantung tempat infeksi. Mikosis superfisial terjadi pada permukaan kulit, cakar, dan rambut, dan menyebabkan tinea capitis (kurap). Shirakumo ), Tinea cruris (Inkin Tamushi), Kaki atlet Dan tinea cruris disebabkan oleh bakteri epidermis. Di sisi lain, mikosis dalam berkembang dengan menginfeksi tulang dan organ dalam dari jaringan subkutan, dan termasuk aspergillosis, cryptococcosis, histoplasmosis, dan coccidioidomycosis.

Pengobatan mikosis terutama antijamur, tetapi mungkin memerlukan perawatan bedah. Mikosis, terutama mikosis dalam, sering memanifestasikan dirinya sebagai fenomena pergantian bakteri ketika antibiotik diberikan pada infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen lainnya.
Hiroaki Kawaguchi

Patogen tanaman

Pada manusia dan hewan, jamur sering menimbulkan penyakit superfisial seperti penyakit kulit, tetapi hampir semua bagian tumbuhan terinfeksi, dan dikatakan terdapat lebih dari 8.000 spesies jamur fitopatogenik. Dari sudut pandang klasifikasi bakteri, berbagai jenis bakteri telah dicatat, dari bakteri tingkat sangat rendah yang tidak memiliki hifa hingga basidiomiset yang paling terdiferensiasi. Jamur menyerang bagian dalam dengan mendorong benang penyerang dari kutikula, stomata, jahitan sel, dll. Dari tanaman. Ketika tanaman menjadi sakit karena infestasi bakteri, itu menyebabkan kelainan lokal atau sistemik. Ini disebut gejala. Gejala berupa bintik-bintik, kecoklatan, daun layu, mati rasa, hipertrofi, legginess, busuk akar, layu, dan atrofi. Dalam kasus penyakit jamur, selain gejalanya, kelainan penampilan yang muncul patogen itu sendiri sering diamati. Ini disebut tanda. Beberapa patogen mengambil nutrisi hanya dari tanaman yang benar-benar hidup, sementara yang lain membunuh sel hidup dan menghisap nutrisi dari bagian tersebut. Yang pertama adalah parasit total dan yang terakhir adalah bakteri pembunuh. Jamur tepung adalah contoh umum dari semua parasit, dan jamur ledakan adalah contoh khas dari membunuh bakteri. Ada juga perbedaan dalam luasnya kisaran inang jamur. Jamur karat merah gandum hanya menyerang gandum, tetapi jamur hawar beras dapat menyerang banyak tanaman selain padi. Ada juga bakteri yang membutuhkan inang perantara. Berbagai jamur karat harus melewati dua spesies tumbuhan dalam siklus hidupnya. Jamur keropeng pir berbalas antara pir dan juniper inang perantara. Selain itu, terdapat perbedaan kisaran suhu yang disukai oleh bakteri. Dengan cara ini, berbagai bakteri dengan sifat berbeda hadir di atmosfer dan tanah.
Rimei Teranaka

Organisme yang disebut jamur berukuran besar di antara jamur Tubuh buah Ini adalah istilah yang populer daripada istilah akademis. Tapi kebanyakan jamur Basidiomycetes Milik, dan diwakili oleh jamur Gilled seperti Matsutake dan Shiitake dan Polyporaceae. Jamur ini hidup di hutan, memainkan peran utama dalam pembusukan defoliasi dan kayu, dan memainkan peran yang tak tergantikan dalam siklus material di ekosistem hutan.

Aslinya Jepang adalah negara hutan, dan jamur adalah makhluk hutan, jadi orang Jepang adalah orang yang menyukai jamur di seluruh dunia. Kata lama untuk jamur adalah kusabira atau bambu, dan jamur adalah kata yang relatif baru. Masih banyak nama lokal lainnya. Misalnya, Nava (Jepang Barat Daya), Kusabira (bagian dari Prefektur Nara), Bambu (Kinki, Tokai, Sanin, Cina Timur, Shikoku Timur), Lumut (Hokuriku, Gifu, Niigata), Jamur (Jepang Timur), Mimi (Sado , Noto), Motashi, Modashi, Motase (wilayah Tohoku), dll. Kosakata yang luas ini menunjukkan kedalaman minat terhadap jamur. Ada banyak karakter Cina yang berarti jamur, tapi <jamur> sudah tua dan universal. Biologi saat ini sering menganggap jamur sebagai organisme ketiga yang bukan tumbuhan atau hewan, jamur, Cetakan Bakteri Dll secara kolektif disebut. Hubungan antara manusia dan jamur dimulai dengan jamur makroskopis, atau jamur, dan karakter Cina untuk jamur diciptakan. Sejak penemuan mikroskop, jamur telah menjadi serupa, dan bakteri juga bergabung sebagai bakteri. Namun, banyak orang sekarang mengasosiasikan bakteri dengan bakteri, itu tidak benar. Jamur disebut jamur jamur dalam bahasa Inggris, champignon dalam bahasa Prancis, dan Pilz dalam bahasa Jerman.

Jamur yang bisa dimakan dan jamur beracun

Dapat dikatakan bahwa hubungan antara manusia dan jamur berawal dari makanan. Nenek moyang kita yang tinggal di pantai dengan punggung di hutan diberkati dengan makanan laut dan pegunungan. Jamur adalah salah satu buah pegunungan. Cita rasa jamur yang unik memikat hati masyarakat Jepang dan menunjang kesehatan mereka. Dalam masakan Jepang, yang memiliki rasa alami dan rasa musim, saya menyukai rasa matsutake, shiitake, dan kotake yang harum. Dan saya menikmati berburu jamur. Jamur yang berkerabat dekat dengan Matsutake juga ditemukan di Eropa dan Amerika Serikat, tetapi mereka tidak menyukainya. Jamur, boletaceae (boletaceae), morels, dll., Yang disukai orang Barat, semuanya tidak cocok untuk masakan Jepang.

Banyak orang Jepang yang suka berburu jamur dan sering makan jamur. Pengetahuan tentang jamur beracun yang diturunkan kepada kita adalah temuan berharga yang diperoleh nenek moyang kita melalui akumulasi eksperimen manusia. Meski demikian, keracunan jamur yang sama tetap berulang karena tidak ada cara mudah untuk mengidentifikasi jamur yang keracunan. Telah lama dikatakan bahwa jamur dengan batang yang dibelah secara vertikal dapat dimakan, jamur beracun memiliki warna yang indah, dan jika direbus dengan terong, mereka tidak akan diracuni, tetapi semuanya salah. Jenis jamur yang beracun tidak sedikit, tetapi jauh lebih sedikit dibandingkan jamur yang dapat dimakan. Apalagi tidak banyak jamur yang benar-benar keracunan. Ada juga perbedaan toksisitas, beberapa dengan toksisitas fatal dan beberapa dengan toksisitas yang lebih rendah. Yang terakhir termasuk gangguan pencernaan dan yang merusak sistem saraf, dan ada berbagai gejala keracunan. Mengingat hal di atas, bakteri beracun pertama yang mematikan adalah Amanita virosa (termasuk Amanita verna), Omphalotus japonicum, yang tidak berakibat fatal tetapi memiliki jumlah kasus keracunan yang sangat tinggi, Entoloma sinuatum (termasuk Entoloma sinuatum), dan Tricholoma ustale. Jumlah pecandu jamur di Jepang akan dikurangi menjadi 1/3 menjadi 1/4 dari jumlah saat ini jika kita tahu cara membedakannya.

Amanita virosa adalah bakteri khas yang sangat beracun di Jepang, dengan stoples berbentuk kantung di pangkal batang dan pinggiran selaput di bagian atasnya. Ini memiliki karakteristik Amanitaceae. Jamur dengan bentuk ini, baik putih, kuning, hijau atau merah, sama sekali tidak boleh dimakan. Meski tidak fatal, yang paling meracuni adalah Omphalotus japonicus, yang tumbuh di pohon beech yang mati. Jika batang pendek di sebelah tutup setengah lingkaran dipotong, hal itu ditandai dengan bercak hitam pada daging buah. Yang paling membuat ketagihan berikutnya adalah Entoloma sinuatum yang tumbuh di semak-semak. Bentuk dan warnanya mirip dengan Hon-shimeji, dan batangnya robek secara vertikal karena warna berdarah, tetapi hal utama yang membedakannya adalah warna lipatannya merah muda pucat. Tricholoma ustale adalah jamur di hutan pinus dan semak belukar. Berbentuk shimeji, memiliki tutup dan batang berwarna coklat, dan tidak beracun. Lipatannya berwarna putih tetapi memiliki noda cokelat dan mudah kotor. Di bawah Tsukiyotake menyebabkan muntah hebat, diare, dan sakit perut.

Jamur obat

Meskipun jarang digunakan dalam pengobatan Barat, Polyporaceae, Polyporaceae, dll. Adalah jamur yang sangat diperlukan dan penting sebagai ramuan Cina. Di sisi lain, Polyporaceae dan Coriolus versicolor yang termasuk dalam famili yang sama banyak digunakan sebagai obat tradisional untuk kanker, dan kini Krestin (nama dagang) telah dikembangkan sebagai obat antikanker dari Coriolus versicolor. Selain itu, pencarian zat antikanker telah digalakkan di semua jamur termasuk jamur shiitake, dan khususnya jamur shiitake diharapkan dapat menjadi antikanker dan antivirus penyakit. Selain itu, budidaya Ganoderma lucidum yang sejak lama dianggap sebagai jamur abadi dengan nama Reishi telah dikembangkan di China.
Rokuya Imazeki

Budidaya jamur

Secara global, jamur merupakan mayoritas dari budidaya jamur yang dapat dimakan dan obat, diikuti oleh jamur shiitake. Berdasarkan negara, Jepang adalah produsen nomor satu, dan banyak varietas seperti jamur shiitake dan jamur enoki yang dibudidayakan. Di Jepang, penyebaran jamur shiitake di atas kayu telah dipraktekkan sejak lama, tetapi waktu ketika itu menjadi layak untuk nama budidaya adalah sekitar tahun 1960. Perkembangan selanjutnya luar biasa, dan nilai produksinya telah melebihi apel dan mendekati jeruk. Awalnya, ini dimulai dengan tujuan untuk mendapatkan pendapatan tambahan untuk keluarga Hayashi, namun karena peningkatan permintaan yang cepat dan peningkatan fasilitas yang sesuai, spesialis mulai bermunculan, dan tak terelakkan, perusahaan pemasok inokulum dan perusahaan manufaktur peralatan terkait muncul, dan penjualan tahunan 2000 Ini telah menjadi industri yang melebihi 100 juta yen.

Jamur tidak memiliki kapasitas fotosintesis tanaman, sehingga mengambil semua unsur hara dari media budidaya. Jamur adalah sejenis jamur, tetapi jamur dan bakteri ada di mana-mana, sehingga kondisi pertumbuhan jamur terbatas. Bergantung pada media ini dan metode sterilisasi, metode budidaya yang saat ini digunakan dapat dibagi menjadi tiga. Yang pertama adalah budidaya kayu gelondongan. Contoh tipikal dari hal ini adalah produksi jamur shiitake di Jepang, yang merupakan metode penanaman inokulum dalam batang kayu dengan kulit dan menunggu berjangkitnya jamur. Shiitake >). Budidaya kayu gelondongan juga dipraktekkan secara luas untuk jamur selain jamur shiitake, tetapi secara bertahap telah digantikan oleh budidaya tepung kayu. Namun, ia memiliki keunggulan yang tak tergantikan dalam produksi jamur besar dan tebal. Kedua, budidaya tepung kayu (mycelial bed farming, bekatul, bekatul), di mana tepung kayu dan dedak padi dicampur dengan perbandingan volume 3: 1 dan ditempatkan dalam botol plastik yang disterilkan dengan uap bertekanan tinggi dan digunakan. sebagai media. Aku s. Ini dikembangkan dan dikembangkan oleh budidaya enokitake terutama di Kota Nakano, Prefektur Nagano. Pada jamur enokitake, setelah inokulasi inokulum ke dalam medium, biarkan dalam ruangan bersuhu 18 ° C selama 20 hari agar bakteri menyebar, lalu pindahkan ke ruangan bersuhu 13 ° C untuk menghasilkan jamur. Jamur enokitake yang boleh diambil karena bentuk dan teksturnya kurang baik, sehingga perlu dilakukan penyesuaian lingkungan lebih lanjut. Artinya, setelah 10 hari, jamur dipindahkan ke ruangan bersuhu 8 ° C untuk menyesuaikan ukuran jamur di seluruh botol, lalu dipindahkan ke ruangan bersuhu 4 ° C untuk ditanam dan dipanen. Diperlukan waktu sekitar 50 hari dari penerapan jamur hingga panen. Ikuti prosedur serupa untuk jamur tiram, jamur nameko, dan jamur maitake. Ketiga adalah budidaya jerami. Ketika jerami diurai oleh mikroorganisme, itu disterilkan oleh panas yang dihasilkan pada saat itu. Ini dikembangkan dengan membudidayakan jamur dengan menggunakan media ini. Di Eropa dan Amerika Serikat, metode yang mirip dengan jamur lain digunakan. Pada jamur, butuh waktu sekitar 25 hari untuk menyiapkan medianya. Artinya, jika jerami dicampur dengan kotoran ayam yang mengandung nitrogen dan dibiarkan, suhunya akan mencapai 75 ° C. Kompos bisa dibuat dalam waktu sekitar 10 hari. Masukkan kompos ke dalam bingkai yang terbuat dari kayu, tambahkan jeruk nipis, dll. Dan biarkan hingga matang dalam waktu sekitar 10 hari. Gunakan ini sebagai media untuk menabur inokulum. Setelah memastikan bahwa jamur telah tumbuh pada suhu 20 hingga 25 ° C selama 2 hingga 3 minggu, tutupi dengan tanah atau gambut. Ini merangsang produksi jamur. Diperlukan waktu sekitar 60 hari dari awal pengomposan jerami hingga panen. Jamur jerami dan jamur kuping kayu juga dibudidayakan di jerami dan ampas tebu, tetapi disterilkan dengan metode sederhana dan tidak ditutup dengan tanah.
Tomotaka Yoshimoto

Tradisi, cerita rakyat

Banyak orang memiliki minat khusus pada jamur, meskipun jamur berbeda dari satu negara ke negara lain dan dari satu kelompok etnis ke kelompok lain. Di satu sisi, ditakuti sebagai makhluk iblis, di sisi lain, digunakan sebagai ramuan keabadian, atau sebagai pembawa pesan kebahagiaan, dan terkadang sebagai makhluk misterius yang mengundang Anda ke negeri dongeng, dunia mimpi. . Wasson RG Wasson, presiden American Morgan Company, memelopori bidang etnomikologi jamur dengan mengembangkan penelitian cerita rakyat penghobi tentang jamur. Studi Wasson adalah tentang adat istiadat yang terkait dengan jamur halusinogen yang diturunkan ke masyarakat adat di daerah pegunungan Meksiko, dan persembahan suci kepada Tuhan dalam kitab suci Brahman India Rig Veda. Soma Dan diterbitkan teori asli bahwa ini adalah lalat agaric.

Fly agaric adalah jamur beracun, tetapi di Eropa jamur ini digunakan sebagai jamur yang membawa kebahagiaan pada desain dan subjek seperti hiasan dinding, patung, dan aksesori pakaian. Orang Tionghoa yang memiliki gagasan Tao Fukurokuju Dengan (Fukurokujiyu) sebagai cita-cita dunia ini, Ganoderma lucidum digunakan sebagai lambang Zuisho sebagai alat untuk mencapai umur panjang, yaitu keabadian, dan dimasukkan ke dalam subjek lukisan dan patung. Mengenai berapa umur panjang yang diinginkan oleh Ganoderma lucidum, ada <Tajo Reiho Shiba Ganoderma> dalam Volume 1051 dari kitab suci Tao "Dozo" pada awal abad ke-15. Terlihat juga dari ilustrasi 127 jenis rumput rumput yaitu Ganoderma lucidum.

Ada pula teori bahwa etimologi nama kuno jamur bambu adalah “takeri” dan “panjang” yang artinya pertumbuhan yang cepat. Dan jamur melahirkan asosiasi penis dari bentuknya. Pergaulan ini tidak unik bagi masyarakat Jepang, namun bukan pengaruh budaya Tionghoa yang sangat erat kaitannya dengan budaya Jepang. Ada wilayah di mana boneka yang memegang jamur berbentuk matsutake dibuat sebagai kerajinan rakyat sejak lama, seperti halnya Konsei-sama, yang mengukir batu menjadi batu berbentuk jamur dan mendoakan keharmonisan pasangan dan harta anak. Setelah dipengaruhi oleh budaya Tiongkok, Reishi menjadi pembawa pesan kebahagiaan, dan juga disebut Fukukusa dan Saiwaitake. Konon ketika Ganoderma lucidum tumbuh di taman, konon ada suatu wilayah di mana Ganoderma lucidum dipersembahkan ke pintu gerbang dan didoakan agar kembali selamat ketika keluarga tersebut berangkat, dan lahirlah nama Kadodetake. Ganoderma lucidum juga dapat digunakan sebagai bahan seni, dan terdapat berbagai ornamen seperti patung, pemberat kertas, sumpit, dan netsuke. Selain itu, Matsutake, Hon-shimeji, Hatsake, dll. Juga dimodelkan dengan cara yang sama seperti Reishi.
Rokuya Imazeki Ini tidak dapat dimakan seperti Jepang di Eropa, tetapi dimakan di Italia, dan kebiasaan itu diperkenalkan ke Jerman melalui orang Kristen. Jamur beracun merah diasosiasikan dengan iblis dan tumbuh begitu cepat sehingga juga diasosiasikan dengan kurcaci dan peri. Diantaranya, puffball menarik perhatian orang berupa sekantong penuh debu, dan dianggap sebagai peri hujan karena muncul dalam jumlah banyak setelah hujan, dan sebelum masuk Kristen, turun hujan anugrah kepada manusia. Thor Membuat putri Tuhan. Ada juga legenda suci yang terkait dengan asal muasal jamur. Kadang-kadang Yesus dan murid-muridnya tidak punya makanan. Peter mencuri roti dan mencoba memakannya secara diam-diam. Setiap kali dia mencoba memakannya dalam satu gigitan, Yesus berbicara, dan Peter harus meludahkan semuanya. Konon jamur tumbuh dari tempat roti jatuh ke tanah. Perburuan jamur adalah salah satu kesenangan para gadis dan anak-anak di desa. Menurut kebijaksanaan populer, tahun ketika banyak jamur diproduksi adalah tahun kelaparan.
Yukio Taniguchi

Sejarah yang bisa dimakan di Jepang

Orang Jepang sudah sering makan jamur sejak lama, tapi yang paling dihargai adalah jamur matsutake. Mengikuti Matsutake, "Pleurotus ostreatus" dan "Pleurotus ostreatus" merasa senang sehingga "Lagu untuk Membuat Debu" dapat dilihat sebagai "Pleurotus ostreatus, Pleurotus ostreatus, rumput pampas Jepang". Nama jamur tiram sering dijumpai di "Konjaku Monogatari Shu", dan Fujiwara no Nobutada, yang dianggap sebagai contoh khas keserakahan para kokushi dan lain-lain saat itu, "tidak terjadi walaupun mereka jatuh" , dari lembah dalam tempat mereka jatuh. Seharusnya jamur tiram yang akan diambil untuk sementara waktu. <Namesuki> terkadang ditulis licin, dan juga dikenal sebagai Enokitake. Selain itu, jamur shiitake, shouro, jamur shimeji, dan jamur iwatake sering ditemukan dalam literatur abad pertengahan. Selain di atas, "Cooking Story" yang diterbitkan pada periode modern awal juga memiliki nama "Hatsutake", "Ikuchi", "Yotake", "Mushroom", "Kautake", dan "Nezutake". muncul. Dari semua ini, <Ikuchi> juga disebut sebagai kumpulan nama dari beberapa jenis, tetapi substansinya tidak diketahui bersama dengan <Yotake> berikut, <Kautake> adalah Kotake, dan ditulis sebagai jamur kulit, jamur kulit, dll., Dan <jamur tikus> adalah nama lain dari ramaria botrytis.
Shinichi Suzuki

Pembagian termasuk dalam jamur. Ini adalah organisme eukariotik yang tidak memiliki klorofil, dan membentuk filamen tunggal atau filamen secara seri. Ada lima kelompok ascomycetes dan basidiomycetes, jamur flagellum, zygomycota, jamur yang tidak sempurna. Perwakilan sel tunggal adalah ragi , jamur berfilamen adalah jamur , dan jamur adalah mereka yang memiliki struktur kompleks karena hifa menjadi lebih besar. Biasanya, meskipun secara kolektif disebut sebagai jamur jamur dan jamur deformasi gabungan, itu mungkin tidak termasuk jamur deformasi.
→ Barang-barang terkait Candida | Metode antibodi fluoresensi Siklosporin | Zoonosis umum | infeksi menular seksual | penyakit menular
Jamur deformasi, dan pembagian organisme eukariotik termasuk jamur. Itu pernah dianggap sebagai tanaman, tetapi sekarang umum untuk menganggapnya sebagai kelompok independen. Dalam arti sempit itu hanya merujuk pada jamur. Jamur termasuk jamur flagellum, zygomycetes, ascomycetes, basidiomycetes, jamur yang tidak sempurna. Yang lebih rendah adalah sel tunggal, tetapi secara umum, trofozoit tersusun dari sel-sel filamen bercabang yang disebut hifa. Dinding sel terdiri dari chitin atau selulosa, tidak mengandung kloroplas dan tidak berfotosintesis. Ini parasitizes atau terurai pada hewan lain dan tanaman, terurai selulosa, lignin, pati dan sejenisnya sebagai sumber energi, dan menghasilkan asam organik, vitamin, pigmen, steroid, karoten, racun dan sejenisnya. Proliferasi meliputi pembelahan sel secara seksual, reproduksi aseksual oleh konidia dan bubuk, dan reproduksi seksual oleh genitalia wanita, ascus dan basidiomycetes. Itu ada di udara, di tanah, di tanah, di bawah air, dll, dan memiliki lebih dari 100.000 spesies di dunia. Ada juga hal-hal berbahaya seperti menyebabkan korupsi, tetapi juga banyak bakteri yang bermanfaat.
→ Barang terkait tanaman Cryptomeria | Jamur | Penyakit jamur tanaman | Organisme | Liches
Di antara jamur , tubuh buah sebagai organ reproduksi relatif besar dan mengacu pada tubuh buah mereka. Ini juga merupakan cara umum penggunaan seperti jamur dan tidak dapat secara ketat mendefinisikan taksonomi. Termasuk jamur ascomycetes dan basidiomycetes (kecuali untuk jamur karat dan clobobacteria). Pada basidiomycetes, sejumlah spora melekat pada kelompok pembawa seperti bola atau bola, dan mereka mengumpulkan untuk membentuk lapisan padat. Sangat nyaman untuk jamur memiliki pegangan panjang dan curah, kehadiran lubang dan lipatan di bagian bawah curah sebanyak spora mungkin pada bagian sempit terbatas dan hamburan mereka. Tubuh jamur bervariasi dalam kualitas agar, kualitas daging, kualitas kertas, zat berkarbon, kualitas gabus, dll. Secara umum, mereka dengan agar dan kualitas daging memiliki rentang hidup yang pendek, dan yang berkarbon dan gabus tumbuh selama bertahun-tahun. Ada ribuan jamur di seluruh dunia, yang tenggelam, parasit atau bersimbiosis ke bawah tanah, di atas tanah, di pohon yang busuk atau di tanaman tertentu. Ada berbagai hal seperti serangga seperti Cordyceps sinensis, serangga yang menyerang serangga, yang melarutkan batang dan bahan seperti Sarunokoshikake dan yang tumpang tindih dengan jamur lain seperti Yagratake. Seperti jamur yang dapat dimakan, jamur Matsutake , jamur Shiitake , Enokitake , Shimeji , jamur dan sejenisnya yang mewakili, dan budidaya praktis diterapkan di banyak spesies. Tidak ada banyak jenis jamur beracun, tetapi jauh lebih sedikit daripada jamur yang dapat dimakan. Komponen beracun mempengaruhi organ pencernaan, organ pernapasan, saraf atau darah. Tidak ada cara mudah untuk membedakan jamur beracun dan jamur yang dapat dimakan, dan sebagian besar cara yang diterima adalah kesalahan. Namun, ada guci berbentuk tas untuk membasmi batang asli, karena ada kualitas kerah ke arah fitur di atas dari keluarga Amanita dari racun mematikan, lebih baik menghindari yang absolut (Amanita, Amanita virosa). Selain itu, jika Anda belajar membedakan Tsukiyotake , Ippon Shimeji yang memiliki banyak kasus keracunan, kecelakaan keracunan dapat dikurangi secara drastis.
→ Item terkait Jamur