fenomena

english phenomenon

ringkasan

  • keadaan atau proses apa pun yang diketahui melalui indera, bukan dengan intuisi atau penalaran
  • perkembangan yang luar biasa

Ikhtisar

Sebuah fenomena (bahasa Yunani: φαινόμενον, phainómenon , dari kata kerja phainein , untuk menunjukkan, bersinar, muncul, menjadi nyata atau memanifestasikan dirinya, fenomena jamak) adalah sesuatu yang memanifestasikan dirinya. Fenomena sering, tetapi tidak selalu, dipahami sebagai "hal-hal yang muncul" atau "pengalaman" untuk makhluk hidup, atau pada prinsipnya mungkin begitu.
Istilah itu muncul dalam penggunaan filsafat modernnya melalui Immanuel Kant, yang membedakannya dengan noumenon. Berbeda dengan suatu fenomena, sebuah noumenon tidak dapat diamati secara langsung. Kant sangat dipengaruhi oleh Gottfried Wilhelm Leibniz dalam bagian filsafatnya, di mana fenomena dan noumenon berfungsi sebagai istilah teknis yang saling terkait. Jauh sebelum ini, filsuf Pyrroni Yunani kuno Sextus Empiricus juga menggunakan fenomena dan noumenon sebagai istilah teknis yang saling terkait.

Secara umum, suatu peristiwa tampak bagi kita, tetapi ada dua gagasan kuno yang saling bertentangan tentang fenomena ini. Salah satunya adalah menganggap tubuh (noumenon) atau esensi yang tidak dibatasi dalam ruang-waktu, dan menganggap kemunculannya di dunia ruang-waktu sebagai sebuah fenomena. Konsep fenomena Kant adalah tipikal, ia membedakan antara penampilan benda itu sendiri, benda itu sendiri, dan manifestasinya, fenomena, pada kepekaan kita, dan benda itu sendiri tidak dapat dikenali oleh kita manusia yang terbatas. Ya (agnostisisme), saya pikir hanya fenomena dunia yang bisa dikenali.

Di sisi lain, tidak ada artinya menganggap tubuh yang tidak dikenal di balik fenomena itu, dan ada gagasan esensi tidak lain adalah hubungan intelektual yang diakui dalam fenomena itu sendiri. Hegel << Fenomenologi kejiwaan Konsep fenomena di》 juga sama. Secara umum, ilmu empiris berusaha menangkap keterkaitan rasional antara fenomena, tetapi Mach dan lainnya, yang berusaha untuk menegakkan positivisme, bahkan konsep kausal, yang merupakan salah satu konsep dasar fisika modern, berada di antara objek. Dia menolaknya sebagai konsep metafisik yang mengasumsikan hubungan transfer kekuasaan yang tidak dapat diverifikasi, dan mengusulkan <fisika fenomenologis>, yang mencoba untuk menggambarkan hanya hubungan fungsional antar fenomena. Posisinya adalah < Fenomenalisme > Disebut juga. "Fenomenologi" Husserl juga didasarkan pada metode yang disebut "reduksi", tetapi kami bertujuan untuk mendeskripsikan fenomena kesadaran. Namun, ini tidak menggambarkan fenomena kesadaran individu yang mengalir terlalu banyak, tetapi menggambarkan struktur esensial dari fenomena tersebut. Di sini pun fenomena tersebut dianggap memiliki struktur esensial yang dapat digambarkan di dalam dirinya sendiri, bukan sebagai manifestasi dari sesuatu. Saat ini, fenomena monisme dalam pengertian ini lebih dominan.
Fenomenologi
Gen Kida